Orang Khilaf

Selasa, 13 Agustus 2013

Membedah Buku Kala Kali - Hanya Waktu yang Tak Pernah Terlambat


Assalamualaikum wr wb. Selamat malam pembaca yang budiman dan budiwoman yang sedang berbahagia. Semoga kita selalu dalam lindungan rahmat dan kasih sayangNya. Aduh, kenapa tulisan gue jadi kayak ustadz-ustadz gini. Oke fokus.  

Sesuai janji gue dipostingan yang INI , gue bakal membedah buku Kala Kali : Hanya Waktu yang Tak Pernah Terlambat karya dari proyek Gagas Duet antara Valiant Budi dan Windy Ariestanty. Apa itu Gagas Duet ? oke awalnya juga gue mikir gagas duet itu nulis cerita dari si A terus di sambungin lah oleh si B. Tapi ternyata gue salah, di buku Kala Kali ini di tulis oleh 2 penulis yang berbeda dengan 2 cerita yang berbeda pula, tanpa sambung menyambung. Entah kenapa dinamakan Gagas Duet, jangan tanya gue, gue gak tau.

Kala Kali hasil dari Gagas Duet antara Vabyo dan Windy

Okelah, sebagai pemuda yang merana karena harga PS 3 mahal, gue bakal membedah buku Kala Kali ini sesuka-suka gue, nulis seenak jidat gue (gak, gue nulis gak pakek jidat). Jadi karena gue nulisnya sesuka gue, jadi harap dimaklumi. Toh orang kan punya persepsi masing-masing terhadap suatu hal. Sudah-sudah gak usah dibikin bingung langsung aja,

First Impressive : Desain covernya keren item-item polkadot gitu, terus dapet banget kesan misteriusnya (sesuai sama isi bukunya yang ada misteri-misterinya gitu). Ehm ada juga bagian cover depannya kayak daun-daun liar gitu, mungkin inilah yang bikin jadi eye catching. FYI : pas gue ke Gramedia Palembang, gue liat buku ini harganya 40 sampe 50 ribuan gitu harganya (gue lupa berapa tepatnya). Itulah yang membuat gue gak jadi ngebelinya, iya karena faktor dompet gue yang isinya cuma setebal kertas HVS. Tapi karena gue menang lomba jadilah gue dapet buku ini secara GRATIZZ. Duh kenapa gue jadi curhat gini.

Tentang Penulis : Jujur, gue gak tau apa-apa tentang mereka berdua, kecuali si mbak Windy yang gue tau adalah seorang editor dari bukunya bang Raditya Dika. Dan yak, Kala Kali ini adalah buku pertama mereka yang gue baca. Melihat dari buku-buku yang telah mereka tulis, gue rasa mereka emang penulis yang handal. Yayah, ini hanya opini gue.

Tentang penulis. .

Isi Buku :  

     Cerita Pertama : Ramalan dari Desa Emas karya Valiant Budi
Ramalan dari Desa Emas ini menceritakan tentang seorang gadis kocak benama Keni Arladi yang berumur 17 tahun dan berniat mau belibur guna untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-18 secara sendirian di Desa Sawarna. Tapi siapa sangka, disana Ia malah mengalami suatu kecelakaan sampai akhirnya ia bertemu dengan seorang bocah misterius yang pandai meramal. Si Keni pun diramalkan akan meninggal sebelum umurnya 18 tahun. Nah loh, itukan artinya sebentar lagi !? akhrinya, karena ramalan itulah, ia pun pergi meninggalkan Desa Sawarna guna menghindari kutukan dari bocah kampret tersebut. Tapi apalah daya, ibarat kata pepatah, “keluar dari pantat buaya, masuk ke mulut Miyabi” Entah artinya apa, yang jelas Si Keni ini malah makin terpuruk. Ramalan itu terus memakan korban bagi orang yang mendengar cerita dari mulut si Keni. Mirp film Final Destination deh kalo gak salah.

Baiklah, ngebaca cerita pertama dari Valiant Budi ini lumayan tegang dan gue juga sedikit terhibur. Gaya penulisan Vabyo yang pandai berhumor, meskipun situasi yang menyedihkan sekalipun, masih bisa beliau gambarkan dengan kegembiraan. Twistnya pun oke, kena banget. Iya ini berdasarkan opini gue. Gak tau kalo yang lain.

     Cerita Kedua : Bukan Cerita Cinta karya Windy Ariestanty
Bukan Cerita Cinta ini menceritakan tentang seorang penulis wanita bernama Aksara yang mempunya pacar seorang pengacara yang sibuk akan dunianya sendiri. Si Aksara ini juga mempunyai seorang sahabat yang juga seorang Editor bernama Bumi. Mereka pun mengadakan suatu perjanjian tentang kehidupan mereka. Ditengah kehidupannya, Bumi bertemu dengan gadis bernama Koma yang juga berteman denga Aksara, dan sangat gemar dengan Street Fotography ini. Yang jelas gitu deh. Gue gak tau mesti gimana nyeritainnya.

Setelah berpanas dingin dengan Keni, butuh waktu yang agak lama buat gue untuk memahami atmosfer puitis yang diciptakan oleh mbak Windy. Nama-nama tokohnya yang aneh (Bumi, Koma, Aksara) juga ikut membuat ceritanya menjadi… entahlah. Didalam cerita ini, kayaknya karakter mbak Windy tergambar dengan jelas, doi yang seorang editor, seorang penulis, bahkan seorang photographer.

Cerita mbak Windy emang bener-bener kelas tinggi. Banyak permainan kata-kata yang baku. Banyak juga didalamnya tentang pelajaran, info, dan pengetahuan. Iyasih, kita jadi dapet pengalaman, tapi klimaksnya itu loh yang kurang dapet. Datar banget deh pokoknya.


***
Cerita antara Valiant Budi dan Windy Ariestanty emang berbeda jauh, tidak ada benang merah antara keduanya kecuali mengkisahkan tentang orang yang berulang tahun. Dan yah, dari awal gue baca sampe halaman terakhir, gue masih belum mengerti apa arti judul Kala Kali itu sendiri. Gak ada kata yang nyerempet dengan judul bukunya. Tapi yah sudahlah.

Rate : 3/5

Mungkin kata-kata gue emang banyak yang sok tau, tapi gak usah diambil pusing gue emang orangnya asal ceplos. Tapi kalo kalian penasaran, silakan beli novel Kala Kali ini di toko buku dan nilailah sendiri. Sesuai pemikiran kalian masing-masing.


Wassalam

@willy_wili

29 komentar:

  1. kayaknya itu kumpulan cerpen ya? saya lebih suka novel tapi membaca review agan jadi penasaran. soalnya daridulu pengen tahu keseharian editor dan fotography

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kumpulan cerpen, tapi cerpen nya cuma dua biji. Tapi panjaaaang ceritanya..

      Hapus
  2. bang...ane pinjemi dong bang...please..please

    BalasHapus
  3. ada gak gan donlotan pdf nya? :D

    BalasHapus
  4. Bang... reviewnya banyakin lagi.... gue penasaran sumpah -_- haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha senganja di dikitin, biar pada penasaran trus beli. hehe

      Hapus
  5. kayaknya bagus nih novelnya, di kudus ada ga ya, tp kok harganya lumayan menguras kantong anak kost ya, pinjem dong wil :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elu naak kos mbak kasian deh ?? haha

      Hapus
  6. Itu kayaknya kumpulan beberapa cerita dalam satu buku gitu ya? Aku lebih suka yang fix satu cerita dalam satu buku. Hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, tapi ceritanya cuma dua kok. pokoknya keren deh

      Hapus
  7. Aku nggak mau beli, maunya dikasih. Haha.

    Oh, jadi ini semacam kumpulan cerpen. Tapi cerpennya cuma 2 gitu ya? Covernya sih menarik...

    BalasHapus
  8. Wohoo!
    Aku udah kapan ya terakhir ke gramed :D
    Buku gagas kan bagus-bagus biasanya, udah gitu aku belum punya koleksi yang berbau mistis gitu :D
    kayaknya, kala kali harus aku masukin ke daftar pertimbangan buku yang bakal aku beli!!
    Tapi, belum beli buku pelajaran :/
    TAPI, kalau ada yang gratisan juga mauuu! Kakak ikut lomba apaan? Di mana? Mauu :c

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ikut lombanya udah lama bak !!. makanya beli gih

      Hapus
  9. --" aah telaat seharusnya gue baaca ini sebelum THR gue abis... ahh lo sih bang gue jadi pengen bukunya T-t

    BalasHapus
  10. lah gue kira ini semacam buka misteri kyk detektif2an. Dari cover dan judulnya juga serem. Eh ternyata kumpulan cerita

    BalasHapus
  11. owh jadi mumpung dapet buku gratisan jadilah direview gitu yak..hehehe...ini kek nya ceritanya buat anak dewasa gitu ya, maksutnya bukan teenlit ato bacaan novel ringan gitu bukan yak?? itu penulisnya pacaran apa gimana kok fotonya mesra?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak mbak ini teenlit gitu, malahan semua umur, beli aja sendiri deh

      Hapus
  12. pengen baca, tapi gamau beli #nahloh haha
    iya ya, kalo dari review yang lo bikin, gada sangkut pautnya sama sekali sama judulnya-____-

    BalasHapus
  13. ini pengarangnya suami-istri yah? apa bukan?

    gue sih pengennya baca nuku BE :D

    BalasHapus
  14. asik isi nya sangat menarik
    dan sangat menghibur
    thanxs gan

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...