Orang Khilaf

Selasa, 06 Agustus 2013

It's Iktikaf Time


Belakangan ini gue lagi bener-bener disibukin sama yang namanya kerjaan (sebenernya sih gak sibuk-sibuk amat, itu alesan gue aja biar keliatan gaul)
Jadi beberapa hari belakangan ini yang menjadi penyebab gue sibuk adalah : iktikaf. Iya, iktikaf. Apa loe gak tau arti iktikaf ? sini gue kasih tau artinya. Jadi Iktikaf itu…..emm, iktikaf itu artinya…emm…oke gue juga gak tau.

Oke daripada kita bego-bego’an nyari arti iktikaf, ada baiknya kita ngecek artinya langsung di Wikipedia. Menurut sepupunya om gugel ini (baca:Wikipedia), iktikaf adalah berdiam diri di dalam masjid untuk mencari keridhoan Allah SWT. Nah dari arti ini kita sudah dapat menafsirkan bahwa selama iktikaf itu kita dituntut untuk mencari keridhoan Allah SWT dalam bentuk Qiyamul Lail, yaitu berupa : perbanyak sholat sunnah, menghadiri kajian islam, muhasabah diri, bertasbih, tahmid, takbir, tahlil, dan membaca al-quran

Sebagai ikhwan terganteng nomer 2 dikompleknya, gue pun mengikuti dengan antusias kegiatan iktikaf ini. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Quran yang berbunyi, “Dan (ingatlah) ketika Kami menjadikan rumah (Ka’bah) itu tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebagian maqâm Ibrahim sebagai tempat salat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail, “Bersihkanlah rumah-Ku (ini) untuk orang-orang yang melakukan tawaf, yang beriktikaf, yang rukuk, dan yang sujud.” (Qs. Al-Baqarah [2]:125).

Seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW, beliau mengkhususkan diri beriktikaf di masjid pada sepuluh hari terakhir bulan ramadhan. Itulah yang gue dan teman-teman lakuin sekarang. Tentunya, iktikaf ini gak cuma dilakuin oleh gue dan teman-teman aja, ada banyak generasi yang ikut ngelakuin iktikaf ini juga misal bapak-bapak, ibu-ibu, kakek-kakek, om-om, remaja, bahkan anak-anak yang semuanya itu udah ngerti maksud dan tujuan iktikaf itu sendiri. Tujuan Iktikaf di bulan ramadhan itu sendiri sebenernya untuk mencari Lailatul Qodr.

Di Palembang sendiri, masjid yang khusus mengadain iktikaf tiap tahunnya yaitu Masjid Agung (masjid terbesar di kota Palembang), Masjid Al-Aqobah 1, dan baru dibuka pula Masjid Al-Ghaniy. Terkhusus di Masjid AL-Ghaniy ini, gue dan temen-temen alumni, di amanahin jadi panitiannya. Bisa panitia konsumsi, keamanan, kebersihan, dan registrasi. Karena gue orang-nya pinter, gue lebih milih jadi panitia konsumsi . Gue yakin kalian pasti tau alasan kenapa gue milih jadi panitia konsumsi ini ngeliat dari postur badan gue yang hanya tinggal tulang + kentut ini.

Iktikaf ini sendiri dikhususin untuk 10 ramdhan terakhir, lebih khususnya lagi di malam-malam ganjil, contohnya malam ke 21, ke-23, ke-25, ke-27, dan ke-29 ramadhan. Dan alhamdulilah, gue baru absen sekali gak dateng iktikaf pas malam ke-21 kemaren.  Tepatnya sih gue nggak di jemput sama temen gue. Iya gue kemasjidnya nebeng  Gue emang nebengers tingkat kabupaten.


Posisi pas tidur. Semuanya menyatu -,-“


Emm, karena gue baik, gue bakal nagsih tau dikit syarat-syarat iktikaf itu sendiri. Yang pertama pastinya yaitu ISLAM.Iya jelaslah kalo elo non-muslim pasti gak bakal ngerti iktikaf ini. Yang kedua yaitu BERAKAL. Kalo loe nggak berakal alias gila, loe pasti gak bakal dateng kamasjid buat iktikaf, paling dateng ke masjidnya buat numpang main air softgun #yekali. Terus syarat yang terakhir yaitu SUCI dari HADATS.  Iya jelaslah, kalo misalnya elo lagi kena hadats kecil/besar, lo gak boleh masuk masjid. Suci dari hadats ini gak cuma buat cewek doang, buat cowok juga bagi yang habis dari mimpi basah terus belum mandi wajib juga gak dibolehin. Oke bagian ini gak usah ditindaklanjuti, gue masih polos, gak ngerti apa-apa :’)

Mungkin ini aja yang bisa gue share ke kalian, syukur-syukur deh kalo kalian ngerti terus langsung mau iktikaf di ramadhan selanjutnya. Iya di ramadhan selanjutnya….kalo kalian (atau kita) masih hidup. Maut gak ada yang tau, kawan :) Jadi manfaatkan ramadhan kali ini sebaik mungkin buat tabungan kita di akhirat kelak :)

Refrensi : Islamquest , Wikipedia , Manhal

***

Kalo ditung-itung juga, bentar lagi mau lebaran kan ? Ngomongin lebaran, ada satu tradisi yang nggak berubah dari jaman fir’aun masih jadi anak skate. Perhatiin deh, kalo udah satu atau dua hari sebelum lebaran, pasti semua orang serentak ngomong,

“Ya ampuuun, nggak berasa yahh, besok udah mau lebaran ajaaaa”
Nggak berasa ? NGGAK BERASA PALAK LOE EMPAT !!

Tiap hari ngeluh kelaperan sama kehausan, masih bilang ngggak berasa ?? *emosi*


P.S : Berhubung ramadhan bentar lagi usai, gue mau ucapin selamat bulan puasa yah. Kalo gue selama ini ada yang salah, yah gue minta maaf.  Iya meskipun sekarang belum lebaran, tapi gak apalah, cowok ganteng emang selalu duluan :’)


Wassalam

@willy_wili

14 komentar:

  1. kalau disini nggak ada panitia2...yang penting berangkat ke masjid aja :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah ntar siapa yang ngatur-ngaturnya bang ? -,-"

      Hapus
  2. nah, gue malah baru 2 kali berangkat kemasjid.. yang dihari lain lagi tidur.. hahaa

    BalasHapus
  3. iya aku tau apa modus kamu buat jadi panitia konsumsi, paling enak emang jadi itu deh, tp kok tempat aku g ada ya? apa akunya yg ga tau? ini salah siapa? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mungkin si mbak aja yang gak atu. Biasanya ditiap kota ada sih

      Hapus
  4. Gue malah itikaf di kamar, tidur. ampuni hamba-Mu ini Ya Allah..

    BalasHapus
  5. Yah, aku nggak berakal. Gimana dong (--,)

    BalasHapus
  6. Huhuhuhu :( tahun ini gue gak bisa itikaf karna sakit. Hmmmm gue itikaf ke hati orang yg coment diatas gue sajalah. Okesip :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh, moga cepet sembuh bang..
      eleeh- __-"

      Hapus
  7. subhanallah lu bang, gue boro2 itikaf suka ngga betah kadang lama2 di mesjid, banyak nyamuk hehe
    lanjutin bang..

    BalasHapus
  8. ooh, elu sih gak mandi bang, itulah penyebabnya. haha

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...