Orang Khilaf

Kamis, 24 Januari 2013

Akhirnya Datang Juga . .


Akhirnya,,

Oke, kenapa gue mulai postingan ini dengan kata “akhirnya” bukan kata “awalnya” ?? Gue juga gak tau sih kenapa, lagi pengen aja -__-“
Berawal dari postingan gue yang ini, yang dikutsertakan ke lomba blog “SuperSpeedy”  yang diadain oleh Telkom Speedy beberapa waktu lalu, akhirnya karya gue berhasil jadi juara. . . . .  .hiburan. Agak gimana-gimana sih sebenernya.

Entah gue harus sedih atau bangga, semuanya kumpul kebo jadi satu. Disatu sisi gue bangga karena berhasil ngalahin ratusan peserta se-Indonesia, disisi lain gue sedih kenapa blog gue nggak masuk tiga besar, dan  disisi yang satunya lagi (sisinya emang banyak, nggak usah komentar) gue bingung sendiri, temen gue udah pada minta traktiran atas kemenangan blog gue ini. Dan akhirnya untuk menuntaskan hasrat temen gue itu, gue pun ngadain syukuran potong gorengan dikantin sekolah.

Kenapa pakek gorengan bukan pakek nasi tumpeng ? Alasannya simpel aja sih, gue milih gorengan karena lebih praktis ngedapetinnya, gak kayak nasi tumpeng yang cara buatnya lama dan makan waktu,  jadi gue lebih milih potong gorengan dibandingkan dengan potong nasi tumpeng. Terserah kalian mau bilang ini cuma alibi gue aja atau apaan, tapi kenyataannya sih ini emang alibi gue aja #Eh #MalahNgaku

Balik lagi ke lomba tadi,
Sedikit bernostalgia dengan kemenangan gue, awalnya gue ikut lomba itu dari ngeliat postingannya bang oges tentang lomba itu juga, dan setelah gue memantapkan hati, meneguhkan pantat, dan membusungkan gigi, akhirnya gue pun berniat ngikutin lomba itu juga. Sedikit mengadu nasib sih,,     



Beberapa minggu kemudian, tibalah pengumuman pemenang lombanya, malamnya gue berdoa supaya jurinya khilaf terus ngapus semua postingan yang ikut lomba dan yang tersisa cuma postingan gue. Tapi nyatanya itu cuma khalusinasi gue aja, gue makin tegang. Gue pun berdoa sambil internetan, berharap di internet ada doa yang bisa bikin karya gue menang, tapi pas gue cari doanya, eh yang ada malahan doa sebelum melakukan hubungan suami istri, gue pun mulai berkhalusinasi lagi.

Pas besoknya gue pun mulai deg-degan menanti pengumumannya, dan ternyata BLOG GUE MENANG, sekali lagi BLOG GUE MENANG, sekali lagi ah BLOG GUE MENANGGG. Gue pun sujud syukur di zebra cross pas lampunya lagi nyala ijo.

Besoknya lagi pas siang hari (gue tahu itu siang karena matahari masih bersinar)  ketika gue pulang sekolah,  tiba-tiba hape gue bunyi ada telpon, dengan ganteng gue pun mengangkat telponnya. “Selamat siang, ini Mas Willy yang menang lomba speedy kemaren ?” Gue mencret dimotor denger kata mbak itu. Sungguh kata-kata mbak itu sanggup membuat kadar kegantengan gue meningkat 50 %   


Seneng, bahagia, lemah syahwat, gemeteran, itu yang gue rasain saat itu. .

Setelah ngomong panjang lebar, akhirnya gue lebih memilih biar mbak itu ngirim emailnya lewat sms aja, karena lewat telepon gue nggak terlalu kedengeran, maklum aja telinga gue memiliki kandungan batu bara yang tak ternilai jumlahnya.

Tiap hari gue tungguin paketan hadiahnnya tiba kerumah gue, tapi nyatanya udah 5 hari berlalu dan hadiahnya belum nyampe juga. Gue mulai galau, “jangan-jangan orang yang nganter paketnya itu ikut hanyut kena banjir Jakarta” itu yang ada dipikiran gue saat itu.

Dan sekarang setelah satu minggu menunggu kedatangan hadiahnya, akhirnya pas hari rabu sore kiriman pun datang. Pingin rasanya gue cium jidat orang yang ngirim paketnya, tapi sayang yang ngirimnya cowok, niat itu pun gue buang jauh-jauh. Dan sekarang gue udah punya modem, jadi gue nggak bakalan lagi kewarnet, iya, jadi udah 2 bulan terakhir ini gue ngenet kewarnet mulu gara-gara modem gue patah, Alhasil buat ngenet gue harus ngejual kolor spongebob kesayangan gue buat bayar billing warnetnya. Bener-bener kampret.

Dan Ini dia penampakan hadiahnya,, *Jeng Jeng Jeng*





P.S : setelah gue itung-itung, alhamdulilah udah 3 kali gue ikut lomba blog dan semuanya menang semua, akhirnya resolusi tahun 2013 gue udah tercapai satu,, iya baru satu.   

Rabu, 16 Januari 2013

Menghilangkan Bau Mulut Dengan Gofress


Tau rasanya dijauhin teman cuma karena nafas kita bau kentut koala ? Iya, itu yang saya rasakan beberapa waktu lalu. Hanya cuma karena nafas saya yang tidak sedap buat dihirup, teman-teman saya jadi males kalo ngomong sama saya. Saya pun coba menerima pendapat dari mereka dan mencoba untuk introspeksi diri. Memang sih, belakangan saya baru nyadar kalau bau nafas saya bisa bikin orang lain kena mimisan walaupun dengan radius 50 meter jauhnya.

Saya pun coba merenung buat mengatasi bagaimana cara menghilangkan bau mulut saya. Segala cara telah saya lakukan untuk menghilangkan bau mulut ini, mulai dari memakai obat kumur, memakan buah segar, sampai-sampai mengkonsumsi obat-obatan herbal, tapi malangnya nasib saya, hasilnya pun tetap NIHIL. “Apa salah saya Tuhan sampai nasib saya begini ?” Itu gumam saya dalam hati.
Seiring berjalannya waktu, akhirnya ada juga teman sekelas saya, namanya Arifin yang mau memberitahu bagaimana cara menghilangkan bau mulut secara praktis. Diantara teman-teman saya yang lain, memang sih sepertinya cuma dia yang mau bicara sama saya, walaupun dia bicara ke saya nya memakai masker, saya coba mengerti.

Dia bilang ke saya kalau dia juga pernah merasakan gimana rasanya jadi orang yang bau mulutnya bisa bikin hidung orang lain mimisan. Terus untuk menghilangkan bau mulutnya itu, Arifin memakan permen Gofress yang diperolehnya dari indomaret didekat rumahnya, dan ternyata permen Gofress sukses menghilangkan bau mulutnya. Dan sampai saat dia bicara hal itu ke saya pun, dia masih sering mengkonsumsi permen Gofress untuk menghilangkan bau mulutnya itu.

Arifin pun memberi saya permen Gofress rasa Orange untuk menghilangkan bau mulut saya. Berhubung saya cinta gratisan dan tidak menyukai kemubaziran, saya pun langsung menerima Gofress rasa Orange dari Arifin ini.  Awalnya sih saya tidak percaya dengan Gofress ini, masa iya cuma dengan permen bisa menghilangkan bau mulut ?, Tanya saya dalam hati.


                                              Menghilangkan bau mulut dengan Gofress Orange


Saya pun mencoba untuk menyelidiki bagaimana asal-usul permen Gofress yang dapat menghilangkan bau mulut ini. Saya pun langsung memborbardir situs resminya Gofress, yaitu www.aquasolvesanaria.com, disana saya mendapatkan fakta yang mengejutkan tentang permen untuk menghilangkan bau mulut ini. Disitus resminya tertulis Gofress untuk menghilangkan bau mulut adalah penyegar mulut berbentuk film strip yang mudah larut dan dikemas dalam pocket size sehingga sangat praktis untuk menghilangkan bau mulut karena dapat dibawa kemana-mana. Jadi disini saya bingung Gofress ini permen atau bukan sih.

Saat ini PT. Aquasolve Sanaria merupakan satu-satunya produsen untuk menghilangkan bau mulut berbentuk film strip yang ada di Indonesia. Bahkan yang lebih mencengangkan lagi kalau permen untuk menghilangkan bau mulut ini ternyata telah terdistribusikan keluar negeri, seperti Singapura, Republik Ceko, Uganda, Pakistan, dan Australia. Pantasan saja orang-orang Eropa kulitnya pada putih, ternyata karena memang mereka doyan makan permen Gofress. (apa hubungannya !?) 

Seiring dengan permintaan masyarakat untuk produk menghilangkan bau mulut yang semakin meningkat, PT Aquasolve Sanaria terus-menerus meningkatkan kualitas produknya dengan meluncurkan ragam varian unik dan berkualitas, seperti, Peppermint, Orange, Lemon, Strawberry, Manggo, dan Grape

Akhirnya setelah saya mencoba menghilangkan bau mulut dengan cara mengkonsumsi Gofress, saya pun mulai sadar dan mengerti, ternyata  memang benar Gofress telah mampu menghilangkan bau mulut saya dan sukses menaikan kadar kegantengan saya hingga 50 %. Iya, semenjak saya mengkonsumsi permen untuk menghilangkan bau mulut ini, saya jadi nggak malu-malu lagi kalau ngomong depan orang, terutama cewek, hal inilah yang membuat kadar kegantengan saya meningkat hingga 50 %.

Jadi buat kalian yang mau menghilangkan bau mulut dengan cara praktis, langsung saja beli Gofress di toko makanan terdekat,  jangan beli di toko bangunan, tidak bakalan ada. Oh yah, kata praktis diatas berarti sangat cocok bagi kalian yang suka berpergian kemana-mana, karena Gofress untuk menghilangkan bau mulut ini ukurannya sangat kecil, jadi bisa diletakkan dimana saja, bisa dikantong, disaku, dan ditempat lainnya. Satu hal yang paling penting yaitu harga Gofress untuk menghilangkan bau mulut ini sangat murah dan bisa dijangkau oleh dompet pelajar, dompet anak kos, sampai-sampai dompet ibu arisan.

Menghilangkan Bau Mulut Dengan . . .. .



Minggu, 06 Januari 2013

Semua ini gara-gara Satpam !?


Gak kerasa liburan semester ganjil udah selesai. Liburan kali ini gak gue lalui kayak temen-temen yang lainnya, kayak pergi ke Etiopia, Rusia, Zimbabwe, bahkan sempet ada temen gue yang ngabisin liburannya dengan jualan betadin dijalur gaza (iya ini gue bohong) dan besok hari senin, berarti gue bakal berjibaku kembali dengan buku-buku pelajaran yang tiap ngeliatnya gue jadi pengen tiduran di rel kereta api.

Sebenernya liburan gue kali ini agak random, disatu sisi gue liburan dirumah aja, disisi lain gue liburan dengan temen gue, dan disisi yang satunya lagi (sisinya emang banyak, nggak usah komentar), gue bingung, ini sisi apa gerobak odong-odong, gonta-ganti melulu.

Dan pada hari jumat kemaren, gue bareng temen-temen sekampretan (baca : seperjuangan) iseng-iseng jalan ke Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, markas besar tim kebanggaan wong Palembang, Sriwijaya FC. Disana kita ngeliat tim SFC lagi latian buat persiapan pembukaan ISL hari sabtu melawan Persiba Balikpapan nanti. Kita cuma bisa ngeliat dari jauh karena nggak dibolehin sama satpamnya buat masuk kelapangan. Satpamnya emang kampret, giliran tim SFC nya udah pulang dari latian, kita baru dibolehin masuk kelapangan, itupun kita kudu bayar tiket masuk dulu Rp 5000.  Rasanya pengen banget gue jual dispenser dirumah buat nyantet tuh satpam #Esmosi 

Terus gara-gara bete dengan kelakuan satpam tadi, gue sama temen-temen iseng-iseng foto pakek pose eksis bin narsis kayak masinis yang lagi nangis gara-gara keselek kismis dihari kamis. Karena keasikan foto, kita hampir lupa kalo udah hampir maghrib, kita pun berlalu meninggalkan lapangan stadion GSJ.


yang sweeter putih ganteng ya . .*ehemm*



klik for zoom in

Setelah puas poto-poto, kita masih merasakan efek emosi yang luar biasa. Oleh karena itu, untuk meredam emosi tersebut, kita pun sholat maghrib di masjid Cheng Ho (namanya emang kecinaan gitu, tapi ini masjid muslim koq)  Sayangnya pas kita udah nyampe dimasjidnya, eh imamnya udah ngucapin salam, alhasil jadi kita bikin jamaah baru deh.  

Setelah sholat, kita nggak lupa buat berdoa, dan tentunya kita ngedoain tuh satpam juga, “Ambilah nyawa satpam itu Ya Allah, karenanya kita tidak bisa masuk ke lapangan” (oke, doanya nggak seekstrim itu)

Setelah sholat maghrib, kita masih merasakan sensasi emosi karena satpam tadi, kita pun mencoba melampiaskan emosi itu dengan nonton komunitas Stand Up Comedy. Berbekal dengan ingatan gue yang agak labil, kita jadi kesasar gak tau tempat openn micnya dimana. Seinget gue waktu itu komunitas SUC Palembang itu suka ngadain open mic di Restorant Mama Ratna, tapi pas dijalan kemaren gue lupa dimana letak restoran mama ratna. Iya gue emang paling pelupa, apalagi sama utang, gue pelupa banget -__-“

Karena diantara temen-temen gue wajah gue yang paling unyu, gue pun disuruh nanya keorang dimana posisi Resto Mama Ratna. Setelah gue nanya, ternyata lokasinya ada diseberang lokasi tempat gue nanya tadi. Maklum aja, kita berenam emang punya mata rada-rada kabur, jadi gag bisa bedain mana Resto mana rumah om-om.

Tapi pas kita udah sampe ke restonya, tempatnya sepi banget kayak tempat orang jual beli tuyul seken. Setelah berdiskusi, akhirnya kitapun gak jadi nonton SUC di resto tersebut. Banyak alasan yang membuat kita gak jadi kesana, kayak takut pas masuk restonya nanti bayar, takut dirampok karena sepi, sampe-sampe alasan yang paling random yaitu : takut diculik om-om, terus kita dijadiin gigolonya -__-“

Karena gak jadi nonton SUC, dan berhubung kita masih merasakan emosi karena satpam tadi, kita pun memutuskan untuk makan. Kitapun mampir di GOR buat makan di warung lesehan, tapi karena takut harganya mahal, kitapun kembali berdiskusi buat mutusin kita jadi makan atau nggak. Kita diskusi kira-kira 10 menitan, persis kayak om-om yang lagi diskusi buat nyulik balita.

Setelah sepakat, akhirnya kitapun langsung makan. Disana, kita langsung makan dengan brutalnya sampe lupa fungsi gigi itu apa, pokoknya apa yang ada diatas piring kita sikat. Kita makan tanpa mau mengingat apa itu tata krama dan siap mencoreng nama baik keluarga. Itulah wujud balas dendam kita terhadap tingkah laku satpam tadi.


sisa sisa pembantaian


klik for zoom in

Setelah makan, kita pun pulang kerumah karena takut nanti kalo kemaleman wujud asli kita jadi keliatan, iya kalo udah lewat jam 12 malem kita sering berubah jadi babi congek transgender. Setelah didalem dirumah gue baru sadar, kita ngemat duit 5 ribu cuma gara-gara emosi sama Satpam tadi. Pokoknya sekarang kita udah nggak ada dendam lagi ama tuh satpam,  semuanya udah kita lupain.Dan akhirnya kita dan satpam pun hidup bahagia selama-lamanya !? #Loh

Back To School . . .

Bonus foto orang ganteng :D
(yang mau muntah silakan, gue aja enek)

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...