Orang Khilaf

Minggu, 06 Januari 2013

Semua ini gara-gara Satpam !?


Gak kerasa liburan semester ganjil udah selesai. Liburan kali ini gak gue lalui kayak temen-temen yang lainnya, kayak pergi ke Etiopia, Rusia, Zimbabwe, bahkan sempet ada temen gue yang ngabisin liburannya dengan jualan betadin dijalur gaza (iya ini gue bohong) dan besok hari senin, berarti gue bakal berjibaku kembali dengan buku-buku pelajaran yang tiap ngeliatnya gue jadi pengen tiduran di rel kereta api.

Sebenernya liburan gue kali ini agak random, disatu sisi gue liburan dirumah aja, disisi lain gue liburan dengan temen gue, dan disisi yang satunya lagi (sisinya emang banyak, nggak usah komentar), gue bingung, ini sisi apa gerobak odong-odong, gonta-ganti melulu.

Dan pada hari jumat kemaren, gue bareng temen-temen sekampretan (baca : seperjuangan) iseng-iseng jalan ke Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, markas besar tim kebanggaan wong Palembang, Sriwijaya FC. Disana kita ngeliat tim SFC lagi latian buat persiapan pembukaan ISL hari sabtu melawan Persiba Balikpapan nanti. Kita cuma bisa ngeliat dari jauh karena nggak dibolehin sama satpamnya buat masuk kelapangan. Satpamnya emang kampret, giliran tim SFC nya udah pulang dari latian, kita baru dibolehin masuk kelapangan, itupun kita kudu bayar tiket masuk dulu Rp 5000.  Rasanya pengen banget gue jual dispenser dirumah buat nyantet tuh satpam #Esmosi 

Terus gara-gara bete dengan kelakuan satpam tadi, gue sama temen-temen iseng-iseng foto pakek pose eksis bin narsis kayak masinis yang lagi nangis gara-gara keselek kismis dihari kamis. Karena keasikan foto, kita hampir lupa kalo udah hampir maghrib, kita pun berlalu meninggalkan lapangan stadion GSJ.


yang sweeter putih ganteng ya . .*ehemm*



klik for zoom in

Setelah puas poto-poto, kita masih merasakan efek emosi yang luar biasa. Oleh karena itu, untuk meredam emosi tersebut, kita pun sholat maghrib di masjid Cheng Ho (namanya emang kecinaan gitu, tapi ini masjid muslim koq)  Sayangnya pas kita udah nyampe dimasjidnya, eh imamnya udah ngucapin salam, alhasil jadi kita bikin jamaah baru deh.  

Setelah sholat, kita nggak lupa buat berdoa, dan tentunya kita ngedoain tuh satpam juga, “Ambilah nyawa satpam itu Ya Allah, karenanya kita tidak bisa masuk ke lapangan” (oke, doanya nggak seekstrim itu)

Setelah sholat maghrib, kita masih merasakan sensasi emosi karena satpam tadi, kita pun mencoba melampiaskan emosi itu dengan nonton komunitas Stand Up Comedy. Berbekal dengan ingatan gue yang agak labil, kita jadi kesasar gak tau tempat openn micnya dimana. Seinget gue waktu itu komunitas SUC Palembang itu suka ngadain open mic di Restorant Mama Ratna, tapi pas dijalan kemaren gue lupa dimana letak restoran mama ratna. Iya gue emang paling pelupa, apalagi sama utang, gue pelupa banget -__-“

Karena diantara temen-temen gue wajah gue yang paling unyu, gue pun disuruh nanya keorang dimana posisi Resto Mama Ratna. Setelah gue nanya, ternyata lokasinya ada diseberang lokasi tempat gue nanya tadi. Maklum aja, kita berenam emang punya mata rada-rada kabur, jadi gag bisa bedain mana Resto mana rumah om-om.

Tapi pas kita udah sampe ke restonya, tempatnya sepi banget kayak tempat orang jual beli tuyul seken. Setelah berdiskusi, akhirnya kitapun gak jadi nonton SUC di resto tersebut. Banyak alasan yang membuat kita gak jadi kesana, kayak takut pas masuk restonya nanti bayar, takut dirampok karena sepi, sampe-sampe alasan yang paling random yaitu : takut diculik om-om, terus kita dijadiin gigolonya -__-“

Karena gak jadi nonton SUC, dan berhubung kita masih merasakan emosi karena satpam tadi, kita pun memutuskan untuk makan. Kitapun mampir di GOR buat makan di warung lesehan, tapi karena takut harganya mahal, kitapun kembali berdiskusi buat mutusin kita jadi makan atau nggak. Kita diskusi kira-kira 10 menitan, persis kayak om-om yang lagi diskusi buat nyulik balita.

Setelah sepakat, akhirnya kitapun langsung makan. Disana, kita langsung makan dengan brutalnya sampe lupa fungsi gigi itu apa, pokoknya apa yang ada diatas piring kita sikat. Kita makan tanpa mau mengingat apa itu tata krama dan siap mencoreng nama baik keluarga. Itulah wujud balas dendam kita terhadap tingkah laku satpam tadi.


sisa sisa pembantaian


klik for zoom in

Setelah makan, kita pun pulang kerumah karena takut nanti kalo kemaleman wujud asli kita jadi keliatan, iya kalo udah lewat jam 12 malem kita sering berubah jadi babi congek transgender. Setelah didalem dirumah gue baru sadar, kita ngemat duit 5 ribu cuma gara-gara emosi sama Satpam tadi. Pokoknya sekarang kita udah nggak ada dendam lagi ama tuh satpam,  semuanya udah kita lupain.Dan akhirnya kita dan satpam pun hidup bahagia selama-lamanya !? #Loh

Back To School . . .

Bonus foto orang ganteng :D
(yang mau muntah silakan, gue aja enek)

21 komentar:

  1. yang sweeter putih kok ganteng amaat ya,,, makin ganteng kalo di foto dari puncak monas, kwkwkw

    BalasHapus
  2. Weee "Budak Jakabaring" wkwkwk
    Satpam pake baju seragam item mungkin kali -_-
    tuh satpam emang pengalaman malakin buat bayar masuk stadion anjirrr, pengalaman wkwk

    BalasHapus
  3. ckckkckc...bahagia banget pas makan...

    BalasHapus
  4. itu yg di warung sea food. boyband yaaa, iya kann hayooo

    BalasHapus
  5. untuk melihat latihan aja mesti bayar 5000?
    saya liat arema latihan aja gratis bang, bahkan bisa foto-foto bareng.

    oy, di pasuruan juga ada lho masjid cheng hoo beneran dah, itu adalah nama orang china, suatu saat tulis artikel tentang cheng hoo aja bang, pasti keren :)

    BalasHapus
  6. ganteng sih.... tp lbh ganteng kalo gak dmasukin di blog deh! hehehe

    BalasHapus
  7. gua curiga kalo elu dendam ama itu satpam bukan gara2 uang 5000 dan gak boleh leat fSC dari dekat, tapi elu suka kan ama tuh satpam alah ngaku aja hahaha

    wah di palembang ada komunitas stand up comedi ya? wah gua bru tahu

    BalasHapus
  8. kalau ente jadi satpam itu yah jelas ente juga pasti ngelarang orang masuk.. kan itu udah tugas satpam wkwkwk

    BalasHapus
  9. -_- endingnya, udah kayak kisah cinderalla aja muehuehuehhe.. bagus deh, yang penting udah ga simpen dendam lagi :)

    BalasHapus
  10. Kamprett.. ngedo'a in nya ga bener nih -___-"
    wkkwkwkwk.. Konyol brader xD

    BalasHapus
  11. satpam nya gak berperikegratisan tuh, kalo gua waktu nonton PERSIB latihan ga musti bayar kok :D

    duh ile potonya udah kaya boyband aja nih haha

    BalasHapus
  12. Mungkin satpamnya trauma. Cemburu kalo para pemain itu ditontonin cowok-cowok kek abang dan kawan-kawan :p takut diculik dan dijadiin gigolo xp MUAEAHAHA

    BalasHapus
  13. selamat beraktifitas kembali bang, jangan terbuai oleh liburan.. apa sih

    BalasHapus
  14. oy bang, ada sedikit rejeki buat lu bang :)
    cek dimari ya http://www.facebook.com/blogricoademandana

    BalasHapus
  15. doanya buat satpam terlalu kejam untuk manusia seperti lo :)

    satpam emang kadnag bikin kusut bahkan lebih kusut daripada bulu dadanya rido roma

    BalasHapus
  16. 1-1 yak kemaren sriwijaya pas pembukaannya

    BalasHapus
  17. hahhaaa...satpam oh satpam..kadang nyebelin, kadang baik hati..

    BalasHapus
  18. hoeekk... *katanya disuruh muntah* hehe...

    BalasHapus
  19. itu bayar 5rebunya ke satpamnya atau ke penjaga loket masuknya? :|
    kalo ke satpamnya jangan2 modus =__-

    BalasHapus
  20. haa bayar >___________< ngintip doang di suruh bayar.. *puk puk ikhlaskan ajadeh.

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...