Orang Khilaf

Senin, 15 Februari 2016

Mengenang 2015



Entah ini udah keberapa kalinya gue niat mau ngepost cerita di blog, tapi ending-nya malah gak jadi. Pernah waktu itu gue lagi ngalamin kejadian apes, dan pengin langsung gue tulis ceritanya di blog. Eh, tapi pas udah depan laptop, mood nulisnya mendadak ilang. Ibarat kayak kita udah deket banget ama cewek, selangkah lagi tinggal nembak, eh ternyata nembaknya nggak jadi cuma gara-gara tuh cewe kalo pipis berdiri. Kan lucuh..

Ehm, fokus..

FYI aja, postingan terakhir gue itu bulan Mei 2015 lalu, dan itu bearti udah 10 bulan gue nggak ngepost. Niatnya dulu minimal satu bulan satu kali post, tapi apalah daya, kayaknya sekarang itu cuma mitos. Bisa ngepost setahun sekali aja kayaknya udah berkah banget. Ampuni Baim Ya Allah, Ampuni Baim.

Btw, buat kalian yang selama ini nanya gue kemana, jawabannya: gue sibuks. Iya, beneran. Liat aja sampe ada huruf ‘s’ dibelakangnya. Gue sibuk ngapain ? banyakkk. Sibuk kuliah, sibuk kerja, sibuk magang, sampe-sampe sibuk nolakin mantan-mantan yang mau ngajak balikan. Oke, yang terakhir itu bohong.

Pertanyaannya sekarang, kenapa gue bisa ngepost ? Kebetulan pas gue lagi ngecek BBM, gue ngeliat temen yang nge-share link blognya. Kemudian gue liat blognya dia. Dari situ, gue banyak dapet pencerahan. Pencerahan bahwa segala sesuatu yang telah kita lewati itu, sayang banget kalo nggak diabadikan. Yah, begitulah deh pokoknya. Intinya, abis ngebaca blognya dia, gue jadi pengin ngeblog lagi. Terimakasih, ya, kamu. Iya, kamu. Ah, kamu, nggak usah malu-malu gitu. Btw, kamu jomblo, kan ? Gimana kalo kita.... Fokus, wil. Fokus..

Oke, sekarang udah Februari, ya ? apakah telat kalo gue masih mau nge-flashback tahun 2015 gue ? Gue bakal sedikit mengenang masa-masa kelam gue di tahun 2015. Nggak ada yang bakal bilang telat, kan ? Bodo amat. Blog-blog gue juga. 

Pertama, di tahun 2015 lalu, tercatat udah 3 kali gue gonta-ganti hape. Bukan, bukan karena gue yang sok kaya, tapi emang hapenya yang pada rusak semua. Hebatnya, ketiga hape gue itu rusaknya pada di LCD semua. Hebat, kan ?

Hape pertama, LCD luarnya pecah, tapi layarnya hidup. Tapi percuma, karena touchscreen-nya ikutan rusak juga. Jadi kepaksa ganti. Hape kedua, LCD luarnya pecah, LCD dalemnya juga pecah. Diganti juga. Hape ketiga, LCD-nya gak pecah, nggak ada apa-apa. Cuma mesinnya yang rusak, mati total. Kata tukang service, itu EMMC-nya yang rusak, kalo dibenerin, duitnya bisa dipakek umroh tiga kali. Iya, saking mahalnya. Niat untuk ngebenerin tuh hape pun nggak jadi. 

Semenjak saat itu, gue nggak ada hape lagi. Gue pengin beli hp baru, tapi gak punya duit. Pengin minta duit ke mama, yang ada malah kena tabok. Pengin minta ke pacar, baru sadar kalo gue nggak punya pacar. Sedih banget kan ? Udah nggak punya hape, nggak punya pacar pula. Mau jadi apa ?

Hidup gue hampa nggak ada hape. Seakan-akan gue kehilangan ‘telinga’ dengan dunia luar. Temen ngajak pergi, gue nggak tau. Dosen nggak masuk, gue nggak tau. Mantan ngajak balikan, gue nggak tau. Gue nggak tau apa-apa. Sedih banget kan ? Udah nggak punya hape, nggak punya pacar pula. Bentar-bentar, kayaknya kalimat barusan sudah gue tulis, ya ?

Sebulan lebih berlalu, duit buat beli hape baru pun terkumpul. Sebelum beli, gue dapet wejangan dari papa. Katanya, “Willi, hape semahal apapun asal kau yang pakek, pasti cepet rusak. Jadi saran papa, mending beli hape yang biasa, jadi kalo rusak, nggak sakit-sakit amat..”

Ngedenger itu, perasaan gue campur aduk. Disatu sisi, gue jadi kesel, masa’ iya gue harus beli hape biasa ? Hape senter, gitu ? Dan disisi lain, perkataan papa emang ada benernya juga. Gue emang nggak pernah awet kalo makek barang. Iya, tangan gue emang kasar kayaknya. Kasian banget ya ?  udah nggak punya ha... Oke, STOP!

Wuih, baru poin pertama aja udah panjang gini -_- Gue lanjutin.

Yang kedua: Untuk pertama kalinya, nilai di KHS (Kartu Hasil Studi) gue ada huruf D. Iya, huruf haram jadah itu berhasil mendarat indah di lembar KHS semester 5 gue. Bisa kalian bayangin kan rasanya gimana ? KHS lo udah bagus-bagus nggak ada nilai C sama sekali, eh sekalinya keluar, nilai yang keluar dapet D. Itukan kampret ? 

Usut punya usut, dosen yang ngasih nilai sih emang gitu, emang rada pelit. Ditambah lagi dengan beliau emang nggak ngenilai proses, beliau cuma ngenilai UTS sama UAS. Jadi proses kita sia-sia aja! Kan kampret lagi. Temen kelas gue, Vinna, dia tiap tugas ngumpul, di kelas aktif, tapi nilai UTS + UAS-nya jelek. Dapet nilai apa ? Nilai C. Parahnya lagi, doi nangis. Bayangin, cuma nilai C padahal kan yah ? kenapa harus nangis ? Gimana perasaan gue yang dapet nilai D ? -,-

Ketiga, gue sekarang udah memasuki semester 6. Iya, semester 6, itu tandanya bentar lagi gue skripsi, abis itu wisuda, abis itu kerja, abis itu nikah, abis itu punya anak, abis itu nikah lagi #loh

Hening.

Di semester 6 ini gue pertama kalinya mengulang mata kuliah. Iya, mengulang mata kuliah. Itu artinya, gue bakal belajar bareng adek tingkat yang mana tiap adek tingkat ngeliat gue, tatapan matanya seolah-olah menyiratkan suatu makna. Seolah-olah matanya berkata, “Elo begok banget, bang. Dimata kuliah semudah ini aja elo ngulang. Begok lu..” 

Dan kampretnya, yang mengulang mata kuliah itu cuma 2 orang, iya cuma dua orang, gue sama Dona. Doble Kamprett.

Di semester 6 ini juga gue udah ngelaluin yang namanya Kerja Praktek. Atau buat jurusan lain namanya PPL, PKL, atau magang, terserah deh. Ceritanya gimana ? Itulah kampretnya. Saking sibuknya (atau malesnya?) ceritanya nggak sempet gue tulis di blog. Tapi bakal gue ceritain dikit. Bulan Juli-Agustus 2015 lalu gue magang di salah satu kantor perbankan yang ada di Palembang. Disana gue ngapain ? Kebanyakan sih menganalisis sistem-sistem yang ada, karena jurusan kulliah gue emang Sistem Informasi, bukan kebidanan.
Sempet juga ada kejadian random selama magang disana. Waktu itu salah satu pegawainya nanya ke gue.

“Wil, kamu jurusan Sistem Informasi, kan ?
“Iya, mbak. Kenapa ?” tanya gue balik.
“Bisa tolong bantu mbak hitung pembiayaan mikro  sama gadai emas ?”

Gue yang notabenenya cuma anak komputer, disuruh buat ngelakuin kerjaannya anak ekonomi. Gue cuma bisa mangap. Mampus. Kayaknya gue magang di tempat yang salah. -_-

Ini foto waktu gue magang di hari kedua.
Cari aja, gue yang paling ganteng :’)
 

Duh, udah kepanjangan nih kayaknya.

Udah dulu, ya!
Salam




Dimas Anggara
@willy_wili







Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...