Orang Khilaf

Kamis, 24 Oktober 2013

Minggu Kampret Dimulai !


Suram, muram, pengen eek, lemah syahwat, dan keram orak.

Bukan bukan, perasaan barusan bukan muncul gara-gara sifat gue yang sering nyolong sandal di masjid. Tapi perasaan diatas itu muncul ketika gue menjalani UTS pertama, yaitu UTS Bahasa Indonesia rabu kemarin. Mungkin kalian juga ngerasain hal yang sama kayak gue ? atau pada lebih ngenes ? cuma kalian dan dosen yang tau.

Oke minggu ini emang lagi minggu kampretnya si UTS, semua pelajaran yang ada di mata kuliah gue bakal di UTS-in semua. Agak nyebelin emang. Sekedar informasi gue ini anak jurusan Sitem Informasi Fakultas Ilmu Komputer, tapi kenapa mata kuliah gue ada pelajaran Bahasa Indonesia ?? gue juga gak tausih, jika anda bingung, silakan bertanya pada Dekan Fakultas gue.

Btw, postingan yang lagi kalian baca ini adalah postingan pertama yang gue tulis dengan keadaan mata bengkak sebelah. Iya, bengkak. Gue juga gak tau penyebabnya apa, yang jelas bengkak ini udah dari  hari senin kemarin. Kata orang sih mata gue kena bintitan, tapi apa bener ? emang gue pernah ngintipan siapa yang lagi mandi ? Sumpah gue gak pernah,  paling banter juga gue cuma ngeliatin kucing yang lagi kawin.  

Karena gue menjunjung tinggi asas no pic = hoax, nih gue upload gambar muka gue dengan kondisi mata bengkak sebelah. Dan buat kalian yang baca postingan ini, tolong banget jangan terlalu lama diliatnya, nanti naksir :p

Robert Pattinson abis dikeroyok masa

 
Ekspresi pas ngeliat muka gue dan pas ngeliat soal UTS emang sama, sama-sama serem.

Foto diatas bukan foto korban bom bunuh diri, bukan juga foto pencuri sandal yang abis dikeroyok masa. Tapi foto diatas adalah foto Robert Pattinson gue yang ganteng dengan kondisi mata bengkak sebelah. Udah pada yakin kalo emang mata gue bengkak ? kalo gak keliatan, liat tanda yang gue panahin garis merah diatas. Tapi kok, muka gue mirip om-om yah ? padahal umur gue kan baru 18 taun

*hening*

Baiklah cukup intermezzonya, berhubung hari ini gue libur, gue mau ngebahas kisah UTS Bahasa Indonesia gue yang agak….mengecewakan. Emang sih hari ini gue libur, dan besok belum ada UTS, yah jadi gue sempetin updet blog dan gak belajar dulu. Padahal kalopun besok ada UTS pun yah sama aja, gue tetep gak bakal belajar -_--“

UTS kampret ini dimulai pukul 13.30 siang di gedung Mata Pengembangan Kepribadian atau di gedung MPK kampus UNSRI Inderalaya. Karena jarak gedung fakultas gue (Fasilkom) dan gedung MPK ini jauh, jadilah gue kesana jam 11-an, biar sekalian belajar juga disana. Tapi itu alibi gue aja sih mau belajar, sebenernya gue mau ngeliatin maba-maba cewek yang ada disana, yah siapa tau kan dapet gebetan ? wuahahahaha *ketawa setan*

Selagi nunggu jam masuk, gue duduk disekitar gedung MPK-nya dan gak sadar ada yang nyapa sambil ngehampirin gue, dan ternyata yang manggil itu …cewek. Nampaknya alibi gue buat dateng cepat pun terbukti saat itu juga.

“Eh kamu willi kan ?, ini aku Meila” sapa sang cewek kayak sok akrab, padahal gue juga gak kenal.
“Iya aku willy,  ehm, Meila, Meila siapa ?” Jawab gue singkat biar dikira cool abis.

Singkat cerita gue baru inget, ternyata ini adalah Meila Kusuma Perdana, temen gue waktu ospek dulu, kita gak pernah ketemuan tapi cuma komunikasi lewat sms, yah karena tadi, gue gak kenal sama nih bocah. Dapet nomernya juga pas chatting di pesbuk :) Kalo gak salah pernah gue ceritain dikit (iya, cuma dikit) disini.  

Balik lagi ketopik pertama tentang UTS kampret. Sebenernya gue udah dapet bocoran dari temen gue katanya soal UTS bahasa ini nanti cuma 3 soal, sampe situ gue udah seneng banget, sempet kepikiran juga buat ngadain syukuran karena soal UTS-nya cuma 3 biji. Eh tapi pas UTSnya dimulai, ternyata soalnya emang dikit, 4 kalo gak salah, tapi semuanya berstruktur. Bisa dibilang sih soalnya beranak cucu, bahkan sampe cicit.

Soalnya beraneka ragam, mulai dari benerin kalimat dengan tanda baca, kalimat efektif, kata baku, dan paragraph deskripsi. Gue stuck di setiap soal, gue gak dapet ilham sedikitpun. Sempet kepikiran buat gunain jurus mata dewa, yaitu jurus ngeliat lembar ujian temen dengan ekspresi pura-pura nguap. Tapi semua trik gue itu gak berguna mengingat temen-temen yang duduk disebelah gue itu SAMA BEGONYA KAYAK  GUE. Malahan temen gue ada yang nanya ? “bu’ paragraph deskripsi itu apa ?” Begonya emang sebelas-duabelas am ague.

Dan di soal terakhir pointnya paling gede, sekitar 35-an. Soalnya yaitu buat paragraph deskripsi minimal 5 paragraf. Gila coy, 5 paragraf, bayangin LIMA PARAGRAF !  Mungkin kalian pasti pada mikir “ah cuma paragraph deskripsi masa’ lo gak bisa wil ? bego lu !”

Buat ngejawab soal terakhir itu emang butuh inspirasi banget. Kemampuan gue nulis di blog emang diuji saat itu juga. Oke gue pun fokus, gue mulai paragraph pertama dengan kalimat, “Dear Diary, hari ini gueh ceneng bangget, coalna hari ini akoh ketemu ama gebethan akuh,”  Oke gue bohong, gue gak sepinter itu buat curhat ke lembar ujian gue.

Waktu ujian semakin tipis, sementara lembar ujian gue masih putih bersih, belum ada isian sama sekali. Bermodalkan tarik nafas-buang tarik nafas-buang, akhirnya gue mulai ngisi lembar jawaban gue. Dan disuruh bikin 5 paragraf dalam waktu singkat itu gak mudah mamen, butuh ide dan sedikit rexona. Dan tanpa banyak gaya, gue kerjain semua soal UTS Bahasa itu……sambil nangis.

Oke kayaknya itu dulu cerita UTS pertama gue ketika menjadi Mahasiswa Baru, gue pikir kayaknya udah cukup panjang juga, dan gue yakin pasti yang komentar juga palingan gak baca semua ato cuma ngeliat foro diatas dan langsung dikomentarin. Tapi lepas dari itu, gue tetap menghargai setiap komentar dari kalian.

Yaudah segitu dulu yak, mata gue udah gak tahan lagi buat ngetik cerita lebih panjang (gue tau, ngetik pakek tangan bukan pakek mata). Buat kalian yang ngedoain semoga UTS gue lancar gue aminin, dan juga buat kalian yang ngedoain buat kesembuhan mata gue, gue juga aminin.


Btw, walaupun mata gue bengkak sebelah, gue tetep ganteng kan ? :’)


Wassalam

Ikhwan Ganteng Stok Terakhir.

Kamis, 17 Oktober 2013

Agenda Spesial Hari Raya Idul Adha


Selasa, 15 Oktober 2013.

Nggak, tanggal diatas bukan tanggal gue jadian sama Nabilah JKT48. Lagian juga Nabilah JKT48 gak sekhilaf itu kok mau jadian sama gue. Eh, tapi jangan salah, ganteng-ganteng gini selera cewek gue tinggi loh, cuma cewek gue aja yang seleranya rendah.

*hening*

Okeh, nggak perlu nunggu nasi basi lagi, to the point aja. Tanggal diatas adalah tanggal perayaan Hari Raya Idul Adha kemarin. Dan sebagai ikhwan yang baik kalo cuma ada maunya doang, gue sangat antusias mengikuti segala kegiatan yang berlangsung selama hari raya kurban ini.

Pagi harinya, gue bangun tidur dengan semangat, (jangan tanya gue bangun tidur jam berapa, gue gak mau sombong), bahkan saking semangatnya, pagi itu gue sholat subuh 4 rakaat.  Gue pun langsung mandi buat persiapan sholat ied. Karena gue inget sunnah rosul yaitu berpuasa dipagi hari sebelum sholat ied, maka gue dan keluarga pun ikut berpuasa dipagi harinya.

Setelah semuanya siap, gue dan keluarga pun segera bergegas menuju ke Masjid Al-Jannah buat minta daging kurban, oke gue bohong. Kami sekeluarga mau menunaikan sholat Idul Adha berjamaah. Berhubung pas sholat ied kemarin cuacanya panas banget, jadilah gue sholat ied sambil diringi kucuran keringet yang deras-derasnya. Niat mau sholat secara khusyuk pun terbuang seketika.

Usai sholat ied, tentunya gue gak langsung pulang, gue duduk dulu dengerin khotbah dari sang khotib yang sekaligus imam sholat tadi. Sebenernya materi yang dibawakan sang khotib tadi bagus banget, cuma cara penyampaian didepan umumnya aja yang agak eror. Khutbahnya belepotan karena sering diiring kata, “ehhh, apaa, eehh, itu, apa, ehh”. Tapi gue tetep beri applause kepada sang khotib karena udah berani bicara di depan umum, iya karena gue tau, untuk bicara didepan umum itu gak mudah, butuh mental dan spirit yang kuat, serta sedikit rexona.

Setelah semua agenda pagi hari raya selesai : sholat ied, sungkeman selama 2 jam sama orang tua, makan ketupat + piringnya, serta minta THR ke tetangga-tetangga, gue pun segera melanjutkan agenda rutinitas tiap taunan gue, yaitu : Jadi Panitia Kurban.

Sebenernya agaenda panitia kurban ini agak beda dengan taun sebelumnya. Ditaun ini, kami dipisah sama temen kelompok yang lain. Dan pagi itu gue dapet sms dari Dimas, ketua Ta’lim dari kelompok gue,  isinya lebih kurang kek gini, “Alamat lokasi Kurban : Masjid Baitul Iman Jl. Sakti Wiratama RT 08 Permukiman Barak – Banpres Kel. Srimulya Kec. Sematang Borang. Jam 08.30 kumpul di terminal, wajib sudah mandi.”

Yup, kurang lengkap apa coba alamatnya. Tapi gue sadar satu hal, selengkap apapun suatu alamat, gue pasti tetep gak tau tempatnya dimana. Iya, asal kalian tau, gue adalah tipe orang yang’buta daerah’ banget. Padahal daerah yang dismsin itu sebenernya deketan sama gue, gue tetep gak tau lokasinya dimana. Dan akhirnya untuk mengurangi resiko nyasar, diculik om-om, atau bahkan dijadiin kurban, gue pun sepakat pergi bareng temen.

Dan setelah lebih kurang 20 menit, kita pun nyampe di lokasi pemotongan hewan kurban, masjid baitul Iman. Gak perlu waktu lama lagi, biarkan gambar ini yang menjelaskan.

 Ini panitianya lagi motongin daging, bukan lagi main gaplek.

 
Nama : Jimmy. Keahlian: Memotong daging dan memtong pembicaraan.

 Duduk diatas, LIKE A BOSS. HAHAHA

 Boyband Asal Arab : Trio Jagalun Dagingun

 
Dan ini dia kelompok gue, kita lagi pada masukin daging kedalam kantong,

Setelah acara pemotongan kurban selesai, kita pun segera pulang. Dan alhamdulilah, sebelum pulang kita diberi masiing-masing satu kantong daging kurban. Meueheheh

Ini adalah gambar satu taun yang lalu, dimana kita semua kelompok digabung menjadi satu buat jadi panitia qurban.

 
Pemuda-pemuda yang akan menggemparkan dunia di masa depan kelak

***

Seperti yang gue bilang dipostingan yang ini, memang Hari Raya Idul Adha taun ini emang agak sesuatu. Malam harinya, masih di hari dan tanggal yang sama, kita pun silaturahim ke rumah temen kita, Ari Rizkiansyah yang kebetulan pada hari itu lagi ngerayain ulang tahunnya yang ke-43, oke gue bercanda. Ari ulang tahun yang ke-18. Resiko perut kenyang pun tak terhindarkan.

Kita semua makan dengan tanpa mengenal apa itu tata krama dan siap mencoreng nama baik keluarga. Pokoknya semua yang ada diatas piring kita lahap. Maklum, semua makanan yang disajikan malam itu sangat menggoda iman. Btw, terima kasih Ari atas Baksonya, Kita semua kenyaaaang. Wuahahahahaa

Ini kita lagi silaturahim sekaligus nonton bareng di rumah Ari

Dan berhubung besoknya si Elji, temen kita yang satunya juga ulang tahun, kita pun segera silaturahim kerumahnya sambil berlalu menigggalkan rasa kenyang dari rumah si Ari. Anyway, bukan maksudnya ngiklan ataupun promosi, nama temen gue itu emang ELJI, jadi gak ada niat buat promo alat-alat elektronik sedikitpun.

 TKP : Rumah akh Elji

 
Sisa-sisa pembantaian


 
Pas kita lagi asik-asiknya cerita, eh gak taunya si Novrian ini tidur.
Kasian mukanya, kena jebreeeeet !


Baiklah, at the end of the post, gue bakal ngasih foto limited edition, karena foto ini sangat membut gue bahagia sekali. Memang hari raya kayak gini emang moment yang tepat buat menyatukan orang-orang yang terpisah. Dan alhamdulilah, temen-temen gue yang udah pada lulus dan kuliah di beda-beda perguruan tinggi semua terkumpul. Cuma minus satu, si Denny yang gak bisa pulang karena masih di Universitas Bangka Belitung (UBB)

Kita memang banyak bercerita tentang hal-hal yang konyol sewaktu kita SMA dulu, saling mentertawakan betapa konyolnya kita dulu, saling mendzalimi satu sama lain (oke, mendzoliminya gak sadis-sadis amat kok, palingan cuma lempar-lemparan air keras), serta saling bercerita mengenai hal-hal yang kita lakuin di kampus kebanggaan kita masing-masing.

And, last but not least, ini dia seluruh pemuda-pemuda yang bakal mengguncangkan dunia di masa depan kelak. Pemuda alumni ROHIS SMAN 16 Palembang yang alhamdulilah semuanya masuk ke Perguruan Tinggi Negeri semua, nggak ada yang masuk Perguruan TInggi Swasta

Dari kiri ke kanan;
- Akbar & Jimmy : Institute Agama Islam Negeri Raden Patah (IAIN Raden Patah Palembang)
- Haris, Elji, & Arie = Politeknik Negeri Sriwijaya (POLSRI Palembang)
- Yogie Pratama = Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS Jakarta)
- Arie Fahrulrozi = Universitas Sriwijaya (UNSRI PALEMBANG)
- M Arifin = IAIN Raden Fatah Palembang
- Gue = Univeristas Sriwijaya (UNSRI PALEMBANG)

Yang kurang :
- Dimas & Rafit anak POLSRI Palembang, yang tadi izin pulang duluan
- Denny Hakim anak Universitas Bangka Belitung (UBB) yang gak bisa pulang dari Bangka karena ada suatu hal

 
Ketika kita semua berkumpul :’)
Yang paling kanan, gantengnya gak masuk akal :3



Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...