Orang Khilaf

Kamis, 19 September 2013

"Nada, Sang Polwan Khilaf"


Assalamualaikum wr wb

Izinkan gue membuka postingan kali ini dengan percakapan absurd antara Nada sama nyokap gue. Gini nih omongan Nada ke nyokap “Mama, ini hari apa ?? Hari sabtu bukan? Kalo hari sabtu aku mau pakek baju polisi !!”

Mendengar perkataan si Nada yang lugu, unyu, dan  bau mengkudu, nyokap cuma bisa ketawa kecil. Terus nyokap gue pun bales ngomong “ini hari kamis Nada, bukan hari sabtu..”

Nada pun kecewa mendengar jawaban dari nyokap, terus Nada kembali ngomong, “Yaaah, ma ! ini hari sabtu kan ? INI HARI SABTU ??” kata Nada sambil ngentak-ngentakkan kakinya ke lantai, persis kayak penari Bali overdosis kapur barus.

Karena iba sekaligus kesel dengan Nada, gue pun ngedeketin dia terus ngomong, “Kalo mau hari sabtu terus, protes sama tukang kalender sana !!” kata gue sambil nuangin baygon ke cangkir Nada.

***

Intermezzo dikit, Nada adalah…… bukan, bukan. Nada bukan peliharaan gue, lagian juga gue gak sekreatif itu kok ngasih nama kucing pakek nama Nada, paling banter juga kalo gue melihara kucing, gue kasih nama “meong” ato “putih”, atau bahkan “jokok” (iya gue emang gak kreatif banget).

Eh bentar-bentar, ngomongin tentang kucing, gue ada sedikit cerita mengenai masalah kucing. Dulu, gue pernah tuh minta-minta ke nyokap buat melihara Kucing Anggora (ituloh, kucing yang anunya tebel, ehm maksud gue bulunya!!). Gue pun ngerengek-ngerengek ke nyokap buat dibellin tuh kucing. Walaupun gue ngerengek sesedih mungkin, se-mendertira mungkin, namun endingnya ternyata nyokap gak ngijinin juga.

Alasan nyokap gak ngijinan beli adalah : 1) Katanya kalo melihara kucing itu bahaya, bulunya bisa menyebabkan kemandulan (bener gak sih?) 2)Harga kucing Anggora itu MUAHAL. Jadi dari 2 alasan diatas, gue dapet ngambil satu hikmah penting : Antara PEDULI dan PELIT itu beda tipis.

Oke, back to Nada. Nada ini adalah adek gue yang paling kecil (sebenernya adek gue cuma satu sih), umurnya juga baru sekitar 3 setengah taunan. Selain suka ngegonggong dan ngigitin kaki orang (buset, nada kayak herder aja), hobby Nada yaitu minum jus jeruk yang gak pakek jeruk.

Jadi percakapan absurd bin random antara Nada dan nyokap ini terjadi padi hari kamis pagi tadi. Nada yang baru aja udah dimandiin sama nyokap, tiba-tiba minta dipakein baju, eits tapi baju bukan sembarang baju, yaitu baju seragam. Lebih tepatnya lagi seragam polisi.

Gue akuin, semenjak ngeliat temen-temennya yang udah pada TK semua, Nada juga jadi pengen cepet TK. Memang temen-temen Nada dilingkungan rumah gue itu udah pada TK semua, tapi masalah badan sih gedean Nada, mereka cuma gedean umur doang. Bisa dibilang Nada itu ‘Badan Besar Umur Kecil’ beda sama temennya yang ‘Badan Kecil Umur Besar’

Nah gara-gara temen nada udah pada TK dan sering pakek seragam polisi, Nada jadi pengen juga pakek seragam polisi. Setiap kali Nada abis mandi, pasti dia bilang ke nyokap kalo dia pengen pakek baju polisi. Maka untuk menyiasati itu, nyokap bilang ke Nada kalo pakek seragam polisi itu khusus hari sabtu aja. Hari laen gak perlu pakek seragam polisi.

Namun karena perasaan iba akan Nada yang sangat ingin sekali memakai baju seragam polisi, akhirnya nyokap gue pun makein Nada seragam polisi. FYI : Seragam polisi ini adalah seragam polisi punya gue waktu TK dulu. Bayangkan !! Gue waktu TK itu 13 tahun lalu, dan nyokap gue masih menyimpan seragam tersebut. Yup, nyokap gue gue adalah seorang pengumpul barang pra-sejarah yang handal.

Setelah Nada pakek seragam polisi, gue pun bela-belain buat ngefoto dia. Demi ngefoto Nada, gue nekat beli satu kilo daging mentah, lalu gue letakin dipiring. Kemudian gue ngumpet di semak-semak dengan pakaian loreng-loreng. Nada lalu datang dari kejauhan sambil mengendus-endus. Oke ini mau motret Nada atau berburu babi hutan ?

Oh iya, selain pengen pakek seragam polisi, Nada juga sering banget nunjuk sekolah TK yang dia pengen, tiap yang dia baru liat. Kayak waktu itu aja, pas gue ngajak Nada buat jemput kakak gue di terminal. Karena gue jemputnya itu ngelewatin berbagai tempat, mulai dari Masjid, gedung TK & SD, bahkan pasar, jadi Nada juga banyak dapet penglihatan baru.

Dan pas gue sama Nada ngelewatin gedung TK, nada bilang “Kak, aku mau sekolah disitu” sambil dia nunjuk gedung TK-nya. Gue cuma ngejawab iya. Pas kita ngelewatin gedung SD, nada kembali ngomong, “kak, aku juga mau sekolah di situ”. Gue cuma mengangguk. Mungkin ada kali lebih dari 3 gedung SD dan TK yang kita lewati, perkataan nada masih sama : Nada mau sekolah disitu.

Hingga pas gue sama Nada ngelewatin gedung indomaret, nada pun spontan bilang, “Kak aku juga pengen sekolah disitu”  kata dia sambil nunjuk ke gedung indomaretnya. Gue cuma bisa geleng-geleng kepala.

Dan baiklah, berikut ini adalah penampakan si Nada kalo makek seragam polisi :

Nada, 3,5 Taun, Sang Polwan Salah Hormat

Ah Nada adikku, cepatlah engkau besar.
Banggalah dengan apa yang kau punya sekarang.
Sebenarnya aku ingin sekali memelukmu,
Tapi aku tak ingin terkena gigitanmu.
Maafkan abang Nada, abang tak ingin terkena rabies.

Btw, kalo diliat-liat, Nada itu imut yah, sama kayak gue. Emang sih kalo abangnya udah cakep, pasti adeknya juga ikutan cakep (yang mau muntah silakan, gue aja yang nulis enek!). Btw lagi, itu si Nada gue juga bingung, kenapa bisa dia hormat tangannya begitu.

Gue bilang ke Nada itu biar hormat terus tangannya dilipet dijidat. Tapi kenapa pas eksekusi malah tangan Nada jadi kayak pengkor gitu. Entahlah, bingung antara mau hormat atau mau bilang “ich cuapek dech” . Nampaknya selain imut dan cakep, jiwa ngondek gue juga ikut turun mendarah daging ke Nada.

“Ampuni hamba Ya Allah, hamba telah mengajarkan amalan ‘alay jariyah’ ke adik hamba sendiri, Ampuni Hamba !!”


Wassalam

@willy_wili

Sabtu, 07 September 2013

“Jeritan Hati Mahasiswa Baru”


Sebagai mahasiswa baru yang dituntut harus hapal perkalian 9, gue sangat antusias dan bersemangat untuk menjalanai hari-hari pertama gue masuk kuliah. Mulai dari selalu pakek kemeja, selalu pakek parfum, bahkan harus selalu mandi setiap sebelum pergi kekampus. Tapi semua spirit semangat kuliah itu mulai memudar ketika tau pas udah jauh-jauh dateng ke kampus, eh dosennya gak dateng. Kampret.

Semenjak gue udah mulai aktif kuliah 2 minggu belakangan ini, hari-hari dalam kehidupan gue menjadi berubah 179,5 derajat.. Dari yang biasanya gue bangun tidur jam 10 pagi, gara-gara gue mulai kuliah ini gue sekarang bangun jam 5 pagi dan itu-rutin-dilaksanain-tiap-hari. Bukannya apa, ini tak lain karena kampus gue itu yang jauhnya naudzubillah banget, sekitar lebih kurang 30 km. Mungkin kalo bulan puasa gue kuliah, gue bisa disebut ‘musafir’ saking jauhnya.

Alasan gue harus bangun pagi ini karena bus yang menuju kampus itu cuma ada selama tiga waktu, yaitu bus pertama dan kedua jam 6 pagi. Dan bis kedua jam 7 pagi. Jadi mau gak mau, meskipun jadwal gue kuliah itu siang, gue mesti tetep naek bus yang pagi ini. Sebenernya ada juga sih bis yang perginya siang, tapi jarak terminal bus itu jauh dari rumah gue, yaudah mending gak usah.

Mungkin kalian pasti mikir kenapa gue gak bawak motor aja. Iyasih gue juga awalnya mikir buat ke kampus naek motor. Tapi lama-kelamaan niat itu hilang saat gue tau kalo jalan menuju kampus itu jalur lintas sumatera dan kendaraan yang lewat pun kendaraan besar semua, kayak mobil bus, truk, puso, bahkan sampe pernah tronton. Innilah yang membuat gue ‘gak niat’ naik motor kekampus. Jadi guna untuk menghindari hal-hal yang gak diingingkan, kayak nabrak semut, di e’ek-in laler, atau ketemu obama, jadilah gue harus naek bus ke kampus Unsri Inderalaya.

Belum lagi kalo kita naek bus itu kira-kira ditempuh selama satu jam setengah. Itu kalo gak macet, coba kalo macet, bisa sampe berhari-hari mungkin. Gue pernah dikasih tau oleh kakak tingkat gue (gak doi bukan pacar gue, doi gak sekhilaf itu kok), kalo doi dulu pernah pulang kuliah jam 4 sore, tapi karena jalanan macet karena ada orang kecelakaan, jadilah doi nyampe rumahnya jam 2 malem. Oke gue terlalu santai nyebut jam 2 malem, gue ulangi sekali lagi biar kalian sadar : JAM 2 MALEM

Mungkin kalo hal macet berjam-jam itu terjadi ke gue, entahlah apa yang bakal terjadi  kedepannya. Alhasil karena itulah, gue udah nyiapin rencana untuk mengatasi hal kampret ini, 1) gue bakal lari maraton 2) gue bakal nginep dirumah orang.

Menganalisis dari 2 alasan gue diatas, akhirnya semua alasan itu gue coret. Berikut jawabannya atas semua alasan gue diatas. 1) Gue baru sadar kalo jarak kampus gue itu jaunya gak manusiawi banget. Iya, kalo hal itu gue lakuin mungkin pas nyampe Palembang betis gue udah segede tabung elpiji. 2) Mengingat muka gue yang gantengnya gak wajar dan juga karena temen gue yang ngekos pada jauh semua, alasan ini resmi gue coret.

Iya kalo alasan nomer 2 yaitu nginep ditempat orang yang gak gue kenal itu tetep gue lanjutin, gue gak tau gimana nasib gue besoknya. Bisa-bisa gue bakalan bangun tidur di pangkuan om-om hidung zebra, dan gue bakal teriak, “aku dimana ?? kamu siapa ?? kenapa pantatku perih om ??” *abaikan*

Kembali ke… bukan, bukan kembali ke laptop. Kembali ke topik tentang kehidupan gue yang berubah drastis gara-gara udah mulai masuk kuliah.

Hal kampret yang baru gue dapet semenjak masuk kuliah selanjutnya adalah : PE-HA-PE. Oke gue gak bakal bahas tentang gimana ngenesnya nasib gue di PHP-in temen sekelas, gue gak mau curhat tentang itu. Cukup gue dan tetangga gue yang tau. Tapi disini gue mau bahas tentang perilaku PHP yang dilakukan oleh oknum-oknum….*narik napas* dosen, iya dosen. Gue aja sampe pipis dicelana ngetik kalimat barusan.

Perilaku PHP ini sangat tidak sesuai dengan semangat mahasiswa baru dan semangat juang Ariel Peterpan. Memang pas hari pertama kuliah, oknum dosen ini masuk ke kelas. Tapi seiring berjalannya waktu, gelagat PHPnya mulai muncul. Gue udah capek jauh-jauh pergi kekampus, eh pas nyampe dikampus, dosennya gak dateng. Oke hari kedua kuliah masih bisa gue maklumin. Memasuki hari ketiga dosennya juga gak ada yang dateng. Hingga hari ke-4 dan ke-5 gak ada satupun dosen yang dateng. Jadilah minggu pertama kuliah dosen yang dateng cuma 2 orang. Super sekali.

Selain harus bangun jam 5 pagi tiap hari dan harus kena PHP dari dosen, hal absurd yang harus gue lakuin adalah : tidur dibus. Iya seperti yang gue bilang diatas tadi, kalo jarak dari rumah kekampus gue itu jaraknya kayak dari pulau Sumatera ke Pulau Komodo. Jauh abis. Inilah yang otomatis ngebikin gue harus tidur-tiap-kali-pulang-pergi-kuliah-naik-bus. Hal ini menurut gue paling kampret karena kalo gue tidur itu selalu diganggu oleh temen yang duduk disebelah gue.

Belum lagi kalo temen gue itu orangnya kereatif banget, yaitu suka motoin orang yang lagi tidur. Ini sangat mengganggu menurut gue, mengingat kalo gue tidur di bus itu suka mangap-mangap ngiler gak jelas. Jangan-jangan doi malahan udah pernah lagi ngefoto gue pas lagi tidur mangap ? Tapi gue positif thinking aja, lagian juga gue belum pernah ngeliat foto gue yang lagi tidur mangap dibus terus diupload ke pesbuk dengan judul capture “ekespresi muka panda kurang gizi ketika pantatnya disodok pake sapu” Asli ini horor banget.

Jadi buat elo, elo, dan elo. Iya elo, pakek acara nengok-nengok segala lagi. Itu pipisnya disiram dulu. Jadi buat elo (yang juga) anak UNSRI (yang juga) pulang pergi naek bus, gue saranin kudu pakek masker kalo mau tidur di bus guna mencegah hal-hal yang tidak diinginkan kayak hal yang dilakuin temen gue itu. 

Sebenernya masih banyak lagi hal-hal kampret yang gue peroleh semenjak gue fix jadi mahasiswa ini selain yang gue tulis diatas. Kayak lokasi gedung fakultas gue yang dikelilingi hutan rimba sehingga sinyal dari provider (khususya xl) sangat susah didapat. Selain itu juga kalo gue naik bus mau ke kampus itu kayak makan obat, tiga kali sehari, saking jauhnya.


Wassalam


@willy_wili

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...