Orang Khilaf

Sabtu, 07 September 2013

“Jeritan Hati Mahasiswa Baru”


Sebagai mahasiswa baru yang dituntut harus hapal perkalian 9, gue sangat antusias dan bersemangat untuk menjalanai hari-hari pertama gue masuk kuliah. Mulai dari selalu pakek kemeja, selalu pakek parfum, bahkan harus selalu mandi setiap sebelum pergi kekampus. Tapi semua spirit semangat kuliah itu mulai memudar ketika tau pas udah jauh-jauh dateng ke kampus, eh dosennya gak dateng. Kampret.

Semenjak gue udah mulai aktif kuliah 2 minggu belakangan ini, hari-hari dalam kehidupan gue menjadi berubah 179,5 derajat.. Dari yang biasanya gue bangun tidur jam 10 pagi, gara-gara gue mulai kuliah ini gue sekarang bangun jam 5 pagi dan itu-rutin-dilaksanain-tiap-hari. Bukannya apa, ini tak lain karena kampus gue itu yang jauhnya naudzubillah banget, sekitar lebih kurang 30 km. Mungkin kalo bulan puasa gue kuliah, gue bisa disebut ‘musafir’ saking jauhnya.

Alasan gue harus bangun pagi ini karena bus yang menuju kampus itu cuma ada selama tiga waktu, yaitu bus pertama dan kedua jam 6 pagi. Dan bis kedua jam 7 pagi. Jadi mau gak mau, meskipun jadwal gue kuliah itu siang, gue mesti tetep naek bus yang pagi ini. Sebenernya ada juga sih bis yang perginya siang, tapi jarak terminal bus itu jauh dari rumah gue, yaudah mending gak usah.

Mungkin kalian pasti mikir kenapa gue gak bawak motor aja. Iyasih gue juga awalnya mikir buat ke kampus naek motor. Tapi lama-kelamaan niat itu hilang saat gue tau kalo jalan menuju kampus itu jalur lintas sumatera dan kendaraan yang lewat pun kendaraan besar semua, kayak mobil bus, truk, puso, bahkan sampe pernah tronton. Innilah yang membuat gue ‘gak niat’ naik motor kekampus. Jadi guna untuk menghindari hal-hal yang gak diingingkan, kayak nabrak semut, di e’ek-in laler, atau ketemu obama, jadilah gue harus naek bus ke kampus Unsri Inderalaya.

Belum lagi kalo kita naek bus itu kira-kira ditempuh selama satu jam setengah. Itu kalo gak macet, coba kalo macet, bisa sampe berhari-hari mungkin. Gue pernah dikasih tau oleh kakak tingkat gue (gak doi bukan pacar gue, doi gak sekhilaf itu kok), kalo doi dulu pernah pulang kuliah jam 4 sore, tapi karena jalanan macet karena ada orang kecelakaan, jadilah doi nyampe rumahnya jam 2 malem. Oke gue terlalu santai nyebut jam 2 malem, gue ulangi sekali lagi biar kalian sadar : JAM 2 MALEM

Mungkin kalo hal macet berjam-jam itu terjadi ke gue, entahlah apa yang bakal terjadi  kedepannya. Alhasil karena itulah, gue udah nyiapin rencana untuk mengatasi hal kampret ini, 1) gue bakal lari maraton 2) gue bakal nginep dirumah orang.

Menganalisis dari 2 alasan gue diatas, akhirnya semua alasan itu gue coret. Berikut jawabannya atas semua alasan gue diatas. 1) Gue baru sadar kalo jarak kampus gue itu jaunya gak manusiawi banget. Iya, kalo hal itu gue lakuin mungkin pas nyampe Palembang betis gue udah segede tabung elpiji. 2) Mengingat muka gue yang gantengnya gak wajar dan juga karena temen gue yang ngekos pada jauh semua, alasan ini resmi gue coret.

Iya kalo alasan nomer 2 yaitu nginep ditempat orang yang gak gue kenal itu tetep gue lanjutin, gue gak tau gimana nasib gue besoknya. Bisa-bisa gue bakalan bangun tidur di pangkuan om-om hidung zebra, dan gue bakal teriak, “aku dimana ?? kamu siapa ?? kenapa pantatku perih om ??” *abaikan*

Kembali ke… bukan, bukan kembali ke laptop. Kembali ke topik tentang kehidupan gue yang berubah drastis gara-gara udah mulai masuk kuliah.

Hal kampret yang baru gue dapet semenjak masuk kuliah selanjutnya adalah : PE-HA-PE. Oke gue gak bakal bahas tentang gimana ngenesnya nasib gue di PHP-in temen sekelas, gue gak mau curhat tentang itu. Cukup gue dan tetangga gue yang tau. Tapi disini gue mau bahas tentang perilaku PHP yang dilakukan oleh oknum-oknum….*narik napas* dosen, iya dosen. Gue aja sampe pipis dicelana ngetik kalimat barusan.

Perilaku PHP ini sangat tidak sesuai dengan semangat mahasiswa baru dan semangat juang Ariel Peterpan. Memang pas hari pertama kuliah, oknum dosen ini masuk ke kelas. Tapi seiring berjalannya waktu, gelagat PHPnya mulai muncul. Gue udah capek jauh-jauh pergi kekampus, eh pas nyampe dikampus, dosennya gak dateng. Oke hari kedua kuliah masih bisa gue maklumin. Memasuki hari ketiga dosennya juga gak ada yang dateng. Hingga hari ke-4 dan ke-5 gak ada satupun dosen yang dateng. Jadilah minggu pertama kuliah dosen yang dateng cuma 2 orang. Super sekali.

Selain harus bangun jam 5 pagi tiap hari dan harus kena PHP dari dosen, hal absurd yang harus gue lakuin adalah : tidur dibus. Iya seperti yang gue bilang diatas tadi, kalo jarak dari rumah kekampus gue itu jaraknya kayak dari pulau Sumatera ke Pulau Komodo. Jauh abis. Inilah yang otomatis ngebikin gue harus tidur-tiap-kali-pulang-pergi-kuliah-naik-bus. Hal ini menurut gue paling kampret karena kalo gue tidur itu selalu diganggu oleh temen yang duduk disebelah gue.

Belum lagi kalo temen gue itu orangnya kereatif banget, yaitu suka motoin orang yang lagi tidur. Ini sangat mengganggu menurut gue, mengingat kalo gue tidur di bus itu suka mangap-mangap ngiler gak jelas. Jangan-jangan doi malahan udah pernah lagi ngefoto gue pas lagi tidur mangap ? Tapi gue positif thinking aja, lagian juga gue belum pernah ngeliat foto gue yang lagi tidur mangap dibus terus diupload ke pesbuk dengan judul capture “ekespresi muka panda kurang gizi ketika pantatnya disodok pake sapu” Asli ini horor banget.

Jadi buat elo, elo, dan elo. Iya elo, pakek acara nengok-nengok segala lagi. Itu pipisnya disiram dulu. Jadi buat elo (yang juga) anak UNSRI (yang juga) pulang pergi naek bus, gue saranin kudu pakek masker kalo mau tidur di bus guna mencegah hal-hal yang tidak diinginkan kayak hal yang dilakuin temen gue itu. 

Sebenernya masih banyak lagi hal-hal kampret yang gue peroleh semenjak gue fix jadi mahasiswa ini selain yang gue tulis diatas. Kayak lokasi gedung fakultas gue yang dikelilingi hutan rimba sehingga sinyal dari provider (khususya xl) sangat susah didapat. Selain itu juga kalo gue naik bus mau ke kampus itu kayak makan obat, tiga kali sehari, saking jauhnya.


Wassalam


@willy_wili

29 komentar:

  1. Mampus .__.
    gue tahun depan gimanaaa -_-

    BalasHapus
  2. ahahahhaa, temen gw juga sering jahil begitu, motoin yang tidur lagi mangap..
    jadi orang yang tinggal di daerah dengan minimnya transportasi emang geregatan, gw juga dulu pernah tinggal didaerah bayangin aja mau les aja dari rumah bisa 2 jam, dan waktu itu habis hujan gede dan banyak pohon tumbang jadinya angkotnya muter2 nyari jalan muter yang jauh dan masuk pelosok, alhasil yang nyampe rumah biasanya jam 8an malam, eh nyampe rumah itu jam setengah 12 malam, 7 jam diangkot mana itu bulan puasa lagi -__-"

    BalasHapus
  3. yah, yg rumahnya jauh sama dket emang beda. Kalo lu gak ada dosen jadi ngerasa kesel. Gue yg rumahnya dket malah demen kalo gak ada dosen haha. Dijalanin aja bro.

    BalasHapus
  4. selamat merasakan menjadi mahasiswa, selamat telah merasakan di PHP dosen, gue juga sering loh kaya gitu udah bangun pagi2, harus naik ke lantai 4 eh dosennya kosong, tp kalo rumah kamu jauh gtu kenapa ga ngekost aja?kan lebih efektif, ga terlalu capek juga kan

    BalasHapus
  5. busett... jauh banget, mesti harus naik bis. kenapa nggak ngekost ajah wil??

    saran gue sih sama kaya yg lain kalo rumah lo jauh mending, ngekost ajah.. udah biar lo nggak bolak-balik (cie gue perhatian)

    BalasHapus
  6. kenapa enggak ngekos bro?
    gue nih baru selese ospek dan besok baru kuliah aktif u,u

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh maba juga yah ?? boleh kenalan nggak ? *modus* haha

      Hapus
  7. Haha, selamat datang didunia kampus! :-D

    knp ga ngekos aja bro? Stidaknya km bs hemat energi dan waktu. Kuliah itu ga bentar loh, iya gt km bkal kuat? Ini kan bru 2minggu. Badanmu bkn robot bro. Kecuali kalo memang km struggle *teringat nasehat seorg HRD dlu*

    tetep semangat yaa will! Kalo diniatin bwt ibadah dan cari ilmu, peluhmu takkan sia2 :-D

    BalasHapus
  8. Nahhh..kenapa enggak ngekos aja...? jadi meskipun di php-in ya ga bakal se nyesel itu...

    gini aja, bikin plan B... jadi kalo udah terlanjur ngampus dan dosen malah gak dateng, tinggal kabur aja ke kosan temen buat nnton film , ato kabuar main kemana-gitul..ahahaha

    BalasHapus
  9. iiih...seru tauu jadi maba...
    itu momen2 yang pantes buat dikenang..
    ._. aku hobi motoin temen yang lagi tidur, apalagi kalo posenya aneh, malah semangat motonya..
    daripada capek di jalan, mending ngekos emang.. biar lebih konsen kuliah juga, apalagi maba kan harus adaptasi sama jadwal kuliah, dosen rese, senior rese juga..heheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dipikir-pikir emang bener juga sih...

      Hapus
  10. ngekos aj sih saranku..

    tp g tau juga belum ngrasain tuh ak :D

    BalasHapus
  11. wkwk cerita yang menjiwai bro ,, kalo saran gue loe nginep aja bro dirumah temenmu tapi tiap hari dirumah temen yang berbeda biar irit biaya wkwk :D

    BalasHapus
  12. hahaha keren tulisannya di tunggu kunjungannya sodara :)

    BalasHapus
  13. ya kalau jauh banget mendingan nge kost sih.. kan resikonya lebih kecil. trus kayaknya juga lebih seru hidup lebih mandiri hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue udah bisa madiri kuh (MANDI sendiRI)

      Hapus
  14. cieeee yang jadi mahasiswa baru gimana hari-harinya,, haha tragiisss begitulah nasib seorang maba sering di PHP in sama dosennya wkwkw yang sabarr yaahh eh jarak dari kosku ke kampusku juga rada jauh gt,, setengah jam naik motor, tapi kayaknya lebih jauh kampus kampus Wil yah,,, hmmm perjalanan ke kampus juga rawan gtu kok banyak mobil-mobil besar lalu lalang mulai dari mobil beroda empat sampai beroda 20 *eh kebanyakan. yah pokoknya mobil gede-gede gt tapi aku nekat kok bawa motor sendiri,, awalnya emang rada takut tapi kalau udah keseringan gak lagi,, yang penting modal berani dulu.. kalau aku cewek aja bisa bawa motor ke kampus masa' willy tidak? *peace*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalimat akhirnya bikin nyesek ----__----""

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...