Orang Khilaf

Jumat, 08 Februari 2013

Kisah Devin Seorang Nerd: Devin Dan Sekolah Baru PART IV


Ini adalah cerita berantai yang keren, tergantung dari sisi mana kalian mengartikan kata keren tersebut. Oh iya buat yang penasaran sama kisah-kisah sebelumnya,silakan liat diblognya bang bayu PART I, bang Edotz PART II, dan bang Riza PART III,


CUPLIKAN DARI CERITA SEBELUMNYA :


#Daritadi saya nyari gak ketemu pak.

*Ciyus ? terus tepat kamu berdiri ini kelas apa ? coba liat.

#Oh iya kelas 1 A ya pak, maaf pak, bapak sih gak bilang-bilang. Makanya kalau jadi guru itu harus menolong sama murid, bapak ini sudah berapa lama sih jadi guru ? kayaknya bapak ini masih belum berpengalaman untuk jadi guru.

*Maaf nak, disini saya bukan sebagai guru.

#penjaga sekolah ya pak ?

*bukan nak, saya ini kepala sekolah disini.
What ??? baru saja gue maki-maki kepala sekolah gue, ini gawat, pasti gue bakal……… . . … . . ….disunat.
 

Iya, pasti disunat, keliatan dari gaya tuh kepala sekolah yang kalo kemana-mana selalu bawa jepit kuku, gue curiga kalo tuh guru punya kerja sampingan “jepit burung keliling” (ada nggak yah jepit burung keliling?).

Pas pertama kali gue liat tuh guru, gue yakin kalo dia bukan kepala sekolah biasa, melainkan agen minyak yang lagi dinas diluar kota. Keliatan dari kumisnya yang klimis, tampangnya yang rada begok, terus jidatnya yang kayak landasan helikopter. Gue juga curiga kalo tuh guru punya burung yang bersih. Kenapa ? Karena emang gag ada karena, lagi pengen ajah.

Setelah gue omelin panjang lebar tuh kepala sekolah, ternyata dia masih dendam ama gue, keliatan dari gaya bicaranya yang persis kayak anak idiot nyanyi lagu ayu ting ting.

“kamu, siapa nama kamu ??’ tanya kepala sekolah sambil kayang
“sa.. saya kadwiji widjoyo saputro pak,” jawab gue tegang,
“nama panggilan kamu siapa hah ?’ sang kepala sekolah mulai ngeluarin taring dari idung.
“panggilan saya Devin pak, “  jawab gue (masih) tegang
 “lah, kenapa beda ?” kepala sekolah mulai bingung
“jadi gini, kata ibu dulu, waktu saya umur 2 tahun pas nama panggilan saya kadwiji, muncul panu disekujur tubuh saya, dijidat, diketek, bahkan dipantat.  Ibu saya pun panik. Lalu ibu saya iseng-iseng ganti nama panggilan saya jadi widjoyo, kemudian panupun lenyap.

*Kepala sekolah manggut-manggut*

“Terus pas umur 4 tahun, penyakit kembali melanda tubuh saya. Bisul tumbuh dimana-mana, dilubang idung, lubang kuping, sampe-sampe dilubang pantat. Ibu saya pun panik lagi”.

*kecepatan anggukan kepala sekolah semakin meningkat*

“Lalu ibu saya ngeliat pilem barat yang ada adegan bulenya nyebut-nyebut kata “fine-fine” yang artinya baik. Ibu saya pun mengganti panggilan saya, tapi dengan ejaan orang sunda, yaitu “depin”. Bisul saya pun hilang dalam sekejap mata (entah apa hubungannya penyakit sama nama, gue nggak tau)”

Mendengar penjelasan gue yang lembut dan hangat kayak eek, kepala sekolah mengangguk kecil yang menandakan kalo dia (pura-pura) ngerti.

“jadi begitu ceritanya,” Kepala sekolah senyum. “Kamu yang sabar yah Devin, baik-baik disekolah..” Ceramah kepala sekolah.
Gua cuma senyum masem-mesam-mesum
“Oh iya, lain kali kalo kesekolah, jangan pakek topeng yah ?” tambah kepala sekolah polos.

Mendengar penjelasan kepala sekolah tadi, mendadak gue pengen bunuh orang.
Sempet juga kepikiran kalo gue pengen lari-larian telanjang diselasar sekolah  dan gebugin tuh kepala sekolah pakek titit gue sampe dia mimisan dan nyembah-nyembah minta ampun. Tapi niatan itu mampu gue cegah, mengingat bahwa tuhan memberikan titit ini untuk tujuan yang lebih mulia kelak :)

“Ehmmh…” kata kepala sekolah ngeden. “kamu tau siapa nama bapak ?”
“Tidak tau, Pak.”
“Kamu nggak mau tahu ?”
“Enggak”
Kepala sekolah pun pergi dengan air mata disana-sini.

Setelah dialog haram itu berakhir, gue pun langsung masuk ke kelas gue, kelas I A.
Sebenernya gue agak ragu masuk kekelas I A ini. Gimana kalo siswa kelas I A ini adalah jurusan IPA yang notabenenya adalah anak2 yang doyan makek kacamata plus minus terus behel tumpuk lima, gue mulai gugup. Gue berpikir lagi, terus gimana kalo kelas IA ini adalah kelas nya anak-anak jurusan IPS, yang hobi narok permen karet di bawah meja terus seneng ngeliatin celana dalem cewek pakek cermin. Gue makin galau.

Bahkan sampe saking galaunya, gue baru sadar kalo gue anak SMK, jadi nggak ada jurusan IPA ataupun IPS. Gue lega, gue sujud syukur di lapangan upacara.

Gue pun memantapkan kaki buat masuk keleas IA, pas gue melangkahkan kaki  melewati bangku pertama, gue kaget, gue ngeliat . . . .  . .



Yah segini aja cerita lanjutan dari gue, kalo ada yang pengen nerusin ceritanya, komentar aja. Terserah kalian mau gimana alurnya, atau gimana wataknya, yang penting kita berani buat ngasah otak untuk ngelanjutin cerita ini.

BABAY  , ,, ,  , ,

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...