Orang Khilaf

Minggu, 29 Maret 2015

Postingan dimana yang Nulis Iteman



Belakangan ini, gue abis ngejalanin suatu kegiatan besar, besarnya ngalahin punyanya Julia Perez dan Dewi Persik. Oke, kenapa omongan gue jadi ngelantur gini ? Astaghfirullah. Maafin Pangeran, Ya Allah. Maafin Pangeran.

Jadi 20-22 Maret 2015 lalu gue abis ngikutin kegiatan besar itu. Gue gak bakal nyeritain kegiatannya apaan, karena kita udah diwanti-wanti gak boleh nge-share kegiatannya itu. Tapi kalo cuma foto-foto dan disimpen buat arsip kenangan pribadi sih nggak papa. Sedangkan kalo di share di sosmed, itu yang gak boleh. Kenapa gak boleh ? iya soalnya kegiatan kita itu berhubungan dengan kegiatan umat. Beeeeuhhh. Keren, kan, omongan gue ? 

Jadi selepas acara itu, kita mengalami banyak perubahan. Mulai dari perubahan bicara, perubahan tingkah laku, dan masih banyak lagi perubahannya. Tapi yang keliatan jelas, kita mengalami perubahan warna kulit. Iya, warna kulit gue yang sebelumnya udah coklat unyu gini berubah drastis jadi warna item kayak ketumpahan oli. Ketampanan gue pun hilang seketika.

Karena kegantengan gue yang hilang karena kulit gue yang warnanya udah gak manusiawi ini, maka gue pun memutuskan untuk hari senin (23/3) buat gak masuk kuliah dulu. Buat istirahat kan pikir gue. Tapi pemikiran gue itu berubah kalo hari senin itu gue ada UTS mata kuliah E-Bisnis. Niat untuk meliburkan diri pun gue urungkan. Akhirnya, gue pun kuliah, tanpa persiapan belajar sedikitpun. Yah, mahasiswa yang ber-IPK 3 koma emang kayak gitu.

Sepanjang perjalanan ke kampus, gue jalannya nunduk melulu. Mirip kayak anak tapir yang malu untuk mengakui kalo ternyata ibunya juga tapir. Gue ngelakuin begitu karena gue gak tega ngeliat reaksi temen gue yang ngeliat kulit muka gue yang udah berubah ini. Gue takut mereka kecewa. Kecewa karena Willi Ganteng yang mereka kenal dulu ternyata udah berubah. “Kembalikan Willi yang dulu, Willi yang ganteng, rupawan, dan gak pernah pakek deodoran. Kembalikaan..” begitu ungkapan hati temen-temen gue.

Pas gue berada di kelas, gue selalu menatap dosen dengan kedua tangan menutupi muka. Mirip kayak orang yang main petak umpet. Gue masih belum siap menerima kenyataan itu. Gue masih belum siap menerima pendapat dari temen-temen gue itu. Aku ingin pulang, Mamah. Aku ingin pulang :(

Siksaan pun dimulai. 

Temen yang kebetulan sebangku dengan gue waktu itu adalah Bella Moulina. Dari namanya aja udah keliatan banget kalo doi adalah cewek, nggak tau cewek tulen beneran ato nggak, gue nggak tau. Selain itu, (katanya) si Bella ini orangnya cukup pinter.  Iya, gue tau ini dari temen gue, Rery, si Raja Bokep Batagor, katanya si Bella ini anaknya cukup pinter. Gue sih orangnya gak mudah percaya, kalo si Bella gue tanya: “Sebutkan pengaruh bulu mata anti badai Syahrini terhadap tingkat kemiringan toga mahasiswa yang diwisuda di daerah Afrika Selatan ?” Beeeuuh.

Pasti si Bella ini nggak tau. Jangankan si doi, gue dan Pak Mario Teguh pasti juga nggak tau jawabannya apa. Walaupun sebenernya gue tau, Pak Mario Teguh nggak ada hubungannya sama sekali denga cerita ini. Yaudah biarin aja.

Jadi, selepas mata kuliah E-Bisnis yang katanya tadi mau UTS tapi kenyataannya malah nggak jadi, iya, nggak jadi. Kampret, kan ? Gue udah belai-belain kuliah buat UTS tapi ternyata nggak jadi. Tau gitu mending gue gak kuliah. Stalking twitter mantan seharian sambil ngemil kulit kuaci. Mantap kali.

Jadilah setelah itu si Bella nanya ke gue, “Wil, kenapa muka kamu gosong gitu ?”. Gue yang udah mengira bakal ditanyain seperti itu cuma bisa senyum. Sesekali gue garuk-garuk kepala sambil mikirin alasan yang tepat buat ngeles. Pengin gue jawab, “emang udah dari lahir begitu.” Tapi kepala gue menemukan ide yang lebih brilian lagi.

‘eh, liat, Bel, ada odong-odong terbang..” kata gue sambil menunjuk ke langit-langit kelas. Bella nengok, dan gue pun melarikan diri dan pindah duduk ke tempat lain. Gue pun sekilas mikir, kok Bella bisa percaya ? mana ada odong-odong terbang dalem kelas. Kalo pun ada, pasti odong-odongnya terbang diluar. Itu pemikiran gue.

Selanjutnya, temen gue, si Adi, cowok yang kata orang mukanya mirip Afgan tapi kenyataannya malah mukanya mirip Andhika Kangen Band. Sungguh berbanding 1720 derajat sekali. Jadi tiba-tiba si Adi ini ngedeketin gue yang lagi duduk di pojokan kelas yang lagi asik-asiknya ngebentuk upil untuk dijadiin boneka Danbo. Si Adi duduk dan menatap mata gue dengan tulus, semacam ada pesan yang tersirat. Mungkin kalo gue dan Adi saling menatap lebih lama lagi, gue khawatir adegan saling tatap-menatap itu akan berakhir dengan gue dan Adi yang saling mendekatkan muka dan ending-nya: kita pun berciuman. Anjrit, gue merinding.

“Ini serius, yah, Wil..” kata Adi bersungguh-sungguh. “Gue tau gue emang item, tapi....  kenapa muka lo hari ini item banget. Jelek banget sumpah”

Gue yang secara fisik dan IPK emang lebih ganteng dari Adi cuma bisa tersenyum. Mencoba membayangkan muka Adi ini diganti dengan pantat sapi agar sakit hati gue akan pertanyaannya itu hilang. Ternyata semua itu gak ngefek. Sesekali gue menatap Adi dengan tatapan muka-gue-emang-item-tapi-biasa-aja-kampret.

Karena pusing ditanyain-kenapa-item mulu, gue pun nanya balik sama si Sekar. Temen gue, cewek, dan kayaknya nggak berjakun. 

“Sekar, muka gue emang berubah item banget, yah ?” tanya gue polos.

“enggak, ah. Muka kamu, kan, emang dari dulu udah item.” jawab Sekar dengan wajah tak berdosa. Seolah-olah dia tidak merasa bahwa habis mendzolimi seseorang.

Mendengar jawaban itu, gue makin kzl, eh, kesel. Pengin rasanya gue ke kamar mandi sambil showeran sambil ngomong “Kenapa Tuhan ? KENAPAAA ?”.

Nampaknya, gue bertanya dengan orang yang salah.

Berbeda dengan orang yang menghina pada umumnya, temen gue yang lain, si Kurnia, doi malah ngomongin-kalo-gue-item dengan cara yang berbeda. Dengan cara sedikit halus tapi tetap menyakitkan.

“Wil, kok, kamu lucu banget pakek baju itu ..” tanyanya sambil nunjuk baju yang gue pakek. Gue yang nggak ngerti sama pertanyaannya cuma bisa bengong.

“Hah.. ?” jawab gue polos. “lucu dari mananya ?” 

“iya, lucu aja..” kata doi sambil ketawa.

Gue yang notabenenya emang nggak ngerti sama pertanyaan dari Kurnia lagi-lagi cuma bisa bengong. Gue tanya lucu-dari-mananya? Dan doi jawab iya-lucu-aja. Gue tanya lagi, dan doi juga masih jawab hal yang sama. Gue tanya lagi dan doi jawabannya masih itu-itu aja. Gitu terus sampe Saipul Jamil jadi juri Indonesian Idol.

Seakan-akan tidak mengizinkan kebengongan gue itu berlangsung lama dan efeknya akan merusak siklus ekosistem di bumi, maka si Vivin, temen gue yang lain (iya, temen gue emang banyak. Gak usah komentar) pun langsung nyeletuk,

“Wil, sebenernya si Kunia itu mau ngomong kalo elo-item-banget-hari-ini-sumpah-jelek-banget, dia ngomong elo lucu pakek baju itu cuma alibi aja. Elo peka dikit kek jadi cowok..”

“nah, itu maksud aku, Wil..” kata Kurnia polos. Semua temen yang ngedenger omongan si Vivin dan si Kurnia pun mendadak ngakak. Gue yang menjadi korban saat itu cuma bisa (lagi-lagi) senyum pasrah, sesekali berharap ada Malaikat Izrail yang datang dan mencabut nyawa mereka semua.

***

Buat kalian yang bertanya-tanya muka gue mendadak item itu karena apa, ini dia jawabannya:


survival.


Yaudah, sih. 






Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...