Orang Khilaf

Rabu, 30 April 2014

Mendadak Travelling part 3: Universitas Lampung dan Sekitarnya



Mengingat perjalanan gue liburan kemarin ke kota bandar Lampung selama 4 hari, yaitu dari hari jumat sampai senin (18-21 April 2014), maka dua postingan gue sebelumnya kayaknya belum bisa secara menyeluruh menceritakan liburan gue dan temen-temen. Oleh karena itu, gue bakal melanjutkan postingan tentang liburan itu lagi, sesuai dengan part yang selanjutnya. Bagi yang belum baca, silakan klik DISINI untuk part 1, dan DISINI untuk part 2. Oke, here we go...

Dari jam 1 siang kita main-main di pantai, akhirnya sekitar jam setengah 4-an sore kita udahan. Kita udah terlalu capek, lagian juga, kita gak enak ninggalin kak Ade yang jagain tas, sementara kita asik-asikan berenang di pantai. Itu tidak adil, bung !!
Selagi ngeringin badan karena abis berenang, kita jalan-jalan ke sekeliling daerah Pantai Mutun sembari menikmati pemanadangan alamnya yang indah, diiringi hembusan angin sepoi-sepoi. Indahnya karunia-Mu, Ya Rabb :’) 


berjalan di tepi pantai, nyari cabe-cabean -_-
 
Tulisannya ‘Dilarang Berenang Disini’, bukan ‘Dilarang Foto Disini’
 



Berhubung badan kita udah kering (karena jalan-jalan di pantai), kita pun kembali ke tempat kita ngeletakin tas, baju, dan celana dalem. Kan nggak enak aja, pas pergi celana dalem ada banyak, eh pas pulang tau-tau udah ilang semua. Tapi kejadian ini mirip sama kejadian si Arifin, loh. Jadi Arifin ini pas berangkat kemarin, cuma nyiapin dua biji, IYA CUMA DUA BIJI celana dalem. Entah apa yang ada dipikiran doi.

Nah karena kita kepantai ini hari kedua, jadilah persediaan celana dalem si arifin udah abis. Dan pas ganti baju selepas mandi di pantai waktu itu, nggak tau deh doi pakek celana dalem ato nggak. Kata dianya sih pakek, tapi nggak tau itu celana delem bekas kapan. Entahlah, gue hanya berharap, pas dia pulang kerumah nanti, selangkangan-nya gak ada masalah apa-apa.
 
Disaat yang lain pada sibuk ganti baju, si Haris malah tidur.
FYI: Haris ini emang tukang tidur banget, tiap ketemu tempat, entah itu tempat apa, pasti dia jadiin tempat tidur. Agak absurd emang.
 


Ini Jimmy sama Akbar pas lagi ganti daleman.
JANGAN DILIHAT !! KONTEN DEWASA !!
 

Sebelum kita meninggalkan Pantai Mutun plus segala keindahannya, kita pun memberikan sebuah salam perpisahan dengan pantai ini, yaitu: Iya, bener banget, foto-foto.
 
ini
 

sama ini..
 

ini juga..

 
Setelah selesai semuanya, kita pun berlalu meninggalkan Pantai Mutun dan langsung menuju ke tempat oleh-oleh khas Lampung. Mungkin teman-teman ada yang tau oleh-oleh khas Lampung apa ? iya, salah satunya keripik. Dan tentu, kami pun membeli keripik dengan berbagai macam varian rasa. Ada rasa balado, sapi panggang, cokelat, pedas, pokoknya masih banyak deh. Malahan yang gue heran ada keripik (pisang) rasa buah-buahan, kayak rasa melon dan durian, Berhubung gue cinta alam dan suka kebersihan, maka gue beli keripik yang salah satu rasanya, ini:



Yup, keripik (pisang) rasa buah (melon)
 


 
Akhirnya, perjalanan hari Sabtu, 21 April 2014 pun berakhir disini. Pergi dari rumah jam setengah 9 pagi, pulang kerumah jam 10 malam. Hebat-hebat. Untung aja waktu pulang jam segitu, badan gue nggak nunjukin gejala-gejala bakal berubah jadi Babi Ngepet. Temen-temen yang lainpun nggak ada tanda-tandanya. Alhamdulilah.

Kita pun pulang langsung istirahat, karena besok harus bangun pagi buat pesan tiket kereta api buat pulang ke Palembang. Tapi malang nasib kami, keesokan harinya kita malah bangun kesiangan, kita bangun sekitar jam setengah 6. Mandi, sholat, makan, lanjut jam setengah 7 pesen tiket kereta api. Hasilnya sudah bisa ditebak, kita kehabisan tiket. KITA GAK JADI PULANG. Entah harus sedih atau gembira. Disatu sisi, kita seneng karena itu tandanya liburan kita bakal lebih lama lagi. Tapi disisi lain, kita stress, dompet kita udah pada tipis semua. Kan nggak lucu aja kalo kita jauh-jauh ke Lampung cuma buat nontonin TV gara-gara nggak ada uang transport ? -_-“

Lanjut hari minggu pagi jam setengah 9-an, kita pun kembali mengarungi kota Bandar Lampung. Walaupun persediaan uang sudah menipis (bahkan abis), kita tetep berani buat jalan-jalan. Oh iya, berhubung ini hari minggu dan Mas Jarwo juga nggak ada jadwal penting, maka beliaulah yang jadi tour guide kita kali ini. Tujuan kita adalah Universitas Lampung. Universitas pilihan kedua gue waktu di SNMPTN SMA kemarin. Iya sih nggak ada yang nanya, yaudah ngasih tau aja.

Berhubung jarak dari Unila (Universitas Lampung) ke rumahnya Mas Jarwo (tempat kita nginep) itu rada deket, kita pun pergi ke Unila-nya jalan kaki. Alibi penghematan ongkos juga sih sebenernya. Haha :)

Tapi alibi penghematan ongkos itu malah gak berguna ketika kita mulai merasakan gerah, dan terpaksa merogoh gocek untuk menghilangkan rasa gerah setelah berjalan agak jauh. Kita beli minum, atau lebih tepatnya jus, atau lebih tepatnya lagi sop buah.


ini pas kita istirahat sejenak, menikmati sop buah ala Lampung


Selama berjalan-jalan ria, kita melewati banyak tempat, salah satunya Museum Bandar Lampung. Tapi karena kita nggak ada niatan buat masuk kesana dan juga museum-nya tutup, kita pun gak kesana. Selain Museum, tempat lain yang kami lewati adalah Masjid Islamic..... Apalah gue lupa apa nama masijidnya. Nggak ada bedanya sih sama masjid-masjid lainnya, tapi tetep aja kita mau foto disitu. Kayaknya, slogan Selfie-Everytime-Everywhere sudah mendarah daging di diri kita. 


Foto di Masjid Islamic Center blablabla (gue gak inget namanya)
 
ini Menara masjid yah, bukan Menara Sutet apalagi Menara Eifel
 

Akhirnya, setelah perjalanan yang bisa membuat betis kaki menjadi sebesar tabung gas elpiji, kita pun tiba ditempat tujuan kita: Universitas Lampung. Yeay...


Universitas Lampung
 





Pas masuk kedalam area UNILA, kita kaget, ternyata didaerah kampus Unila ini ada orang gila. Iya, orang gila. Orang gila ini nyanyi gak karuan, bahkan semua playlist lagunya nggak ada yang sesuai dengan playlist lagu indonesia. Gue tebak penyebab orang ini gila adalah dia gagal dapet golden ticket dari Ahmad Dhani pas audisi Indonesian Idol di Medan kemarin. Gak tau deh bener apa nggak.

Sebenernya orang gila tadi pengin gue ajak foto, iya, selfie berdua ceritanya, namun berhubung gue lagi gak bawak tongsis, maka niat itu pun gue buang jauh-jauh. Mencoba melupakan orang gila itu, kita pun lanjut lebih kedalem lagi. Disana kita nemu ini:
 


Di gedung rektorat UNILA
 
Sebenernya foto di Unila ini ada banyak, tetapi filenya bukan di gue. Jadi yaudah, yang ada aja. Selanjutnya, kita pun meninggalkan Universitas Lampung dan beralih menuju ke Pasar Bambu Kuning, untuk membeli souvenir khas Lampung.

Ada satu hal yang gak gue ngerti di pasar Bambu Kuning ini, katanya pasar bambu kuning, tapi sejauh mata melihat, nggak ada sedikitpun di pasar ini keliatan bambu kuningnya, baik itu pedagang yang jualan bambu kuning, ataupun tempat-tempat yang terbuat dari bambu kuning. Nggak ada sama sekali. Entah emang nggak ada, atau mata gue yang minus-nya emang udah keterlaluan.

Di pasar bambu kuning, kita ngunjungin banyak tempat jualan. Katanya sih Arifin juga mau beli celana dalem juga, nggak tau jadi atau nggak. Selama disana, kita menuju tempat toko buku juga, bahkan ke lebih tempat dalem-dalemnya lagi. Karena gue orangnya pinter, gue pun beli ‘sesuatu’ di pasar ini:


Jauh-jauh ke Lampung Cuma buat beli DVD bajakan The Hobbit 2. Oke,

 
Singkat cerita, kita pun sudah di perjalanan menuju pulang kerumahnya Mas Jarwo (kayaknya, nyingkat ceritanya keterlaluan, tapi gak papa, biar cepet). Karena rumah Mas jarwo dekat dengan rel kereta api, lagi-lagi kita pun foto-foto disana.




foto di rel kereta api, entah tujuannya apa -_-
 




FYI: Mas Jarwo itu yang paling kiri, yang pakek jaket abu-abu lengan merah. Beliau adalah ketua FLP, Forum Lingkar Pena Bandar Lampung. 
 

Setelah melakukan hal yang tidak penting tadi (foto di rel kereta), kita pun nyampe dirumah Mas Jarwo dan langsung istirahat karena besok kita mau pulang Palembang. Terimakasih Bandar Lampung atas segala keindahanmu, terimakasih juga buat Mas Jarwo yang sudah menyambut kami dengan keramah-tamahannya, sudah rela mengorbankan waktu, raga, dan uang, demi membantu kami berkelana di bumi Bandar Lampung. Semoga kelak kebaikan Mas Jarwo dibalas berkali-kali lipat oleh Allah SWT. Amiin

P.S: Mohon maaf kalo tulisan ini ada yang gak enak dibaca, banyak typo, dan terkesan terburu-buru, maklum, tulisan ini dibuat tengah malem pas gue lagi ngantuk-ngantuknya, demi melanjutin part-part sebelumnya. 

Bonus foto eksklusif:





Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...