Orang Khilaf

Rabu, 30 April 2014

Mendadak Travelling part 3: Universitas Lampung dan Sekitarnya



Mengingat perjalanan gue liburan kemarin ke kota bandar Lampung selama 4 hari, yaitu dari hari jumat sampai senin (18-21 April 2014), maka dua postingan gue sebelumnya kayaknya belum bisa secara menyeluruh menceritakan liburan gue dan temen-temen. Oleh karena itu, gue bakal melanjutkan postingan tentang liburan itu lagi, sesuai dengan part yang selanjutnya. Bagi yang belum baca, silakan klik DISINI untuk part 1, dan DISINI untuk part 2. Oke, here we go...

Dari jam 1 siang kita main-main di pantai, akhirnya sekitar jam setengah 4-an sore kita udahan. Kita udah terlalu capek, lagian juga, kita gak enak ninggalin kak Ade yang jagain tas, sementara kita asik-asikan berenang di pantai. Itu tidak adil, bung !!
Selagi ngeringin badan karena abis berenang, kita jalan-jalan ke sekeliling daerah Pantai Mutun sembari menikmati pemanadangan alamnya yang indah, diiringi hembusan angin sepoi-sepoi. Indahnya karunia-Mu, Ya Rabb :’) 


berjalan di tepi pantai, nyari cabe-cabean -_-
 
Tulisannya ‘Dilarang Berenang Disini’, bukan ‘Dilarang Foto Disini’
 



Berhubung badan kita udah kering (karena jalan-jalan di pantai), kita pun kembali ke tempat kita ngeletakin tas, baju, dan celana dalem. Kan nggak enak aja, pas pergi celana dalem ada banyak, eh pas pulang tau-tau udah ilang semua. Tapi kejadian ini mirip sama kejadian si Arifin, loh. Jadi Arifin ini pas berangkat kemarin, cuma nyiapin dua biji, IYA CUMA DUA BIJI celana dalem. Entah apa yang ada dipikiran doi.

Nah karena kita kepantai ini hari kedua, jadilah persediaan celana dalem si arifin udah abis. Dan pas ganti baju selepas mandi di pantai waktu itu, nggak tau deh doi pakek celana dalem ato nggak. Kata dianya sih pakek, tapi nggak tau itu celana delem bekas kapan. Entahlah, gue hanya berharap, pas dia pulang kerumah nanti, selangkangan-nya gak ada masalah apa-apa.
 
Disaat yang lain pada sibuk ganti baju, si Haris malah tidur.
FYI: Haris ini emang tukang tidur banget, tiap ketemu tempat, entah itu tempat apa, pasti dia jadiin tempat tidur. Agak absurd emang.
 


Ini Jimmy sama Akbar pas lagi ganti daleman.
JANGAN DILIHAT !! KONTEN DEWASA !!
 

Sebelum kita meninggalkan Pantai Mutun plus segala keindahannya, kita pun memberikan sebuah salam perpisahan dengan pantai ini, yaitu: Iya, bener banget, foto-foto.
 
ini
 

sama ini..
 

ini juga..

 
Setelah selesai semuanya, kita pun berlalu meninggalkan Pantai Mutun dan langsung menuju ke tempat oleh-oleh khas Lampung. Mungkin teman-teman ada yang tau oleh-oleh khas Lampung apa ? iya, salah satunya keripik. Dan tentu, kami pun membeli keripik dengan berbagai macam varian rasa. Ada rasa balado, sapi panggang, cokelat, pedas, pokoknya masih banyak deh. Malahan yang gue heran ada keripik (pisang) rasa buah-buahan, kayak rasa melon dan durian, Berhubung gue cinta alam dan suka kebersihan, maka gue beli keripik yang salah satu rasanya, ini:



Yup, keripik (pisang) rasa buah (melon)
 


 
Akhirnya, perjalanan hari Sabtu, 21 April 2014 pun berakhir disini. Pergi dari rumah jam setengah 9 pagi, pulang kerumah jam 10 malam. Hebat-hebat. Untung aja waktu pulang jam segitu, badan gue nggak nunjukin gejala-gejala bakal berubah jadi Babi Ngepet. Temen-temen yang lainpun nggak ada tanda-tandanya. Alhamdulilah.

Kita pun pulang langsung istirahat, karena besok harus bangun pagi buat pesan tiket kereta api buat pulang ke Palembang. Tapi malang nasib kami, keesokan harinya kita malah bangun kesiangan, kita bangun sekitar jam setengah 6. Mandi, sholat, makan, lanjut jam setengah 7 pesen tiket kereta api. Hasilnya sudah bisa ditebak, kita kehabisan tiket. KITA GAK JADI PULANG. Entah harus sedih atau gembira. Disatu sisi, kita seneng karena itu tandanya liburan kita bakal lebih lama lagi. Tapi disisi lain, kita stress, dompet kita udah pada tipis semua. Kan nggak lucu aja kalo kita jauh-jauh ke Lampung cuma buat nontonin TV gara-gara nggak ada uang transport ? -_-“

Lanjut hari minggu pagi jam setengah 9-an, kita pun kembali mengarungi kota Bandar Lampung. Walaupun persediaan uang sudah menipis (bahkan abis), kita tetep berani buat jalan-jalan. Oh iya, berhubung ini hari minggu dan Mas Jarwo juga nggak ada jadwal penting, maka beliaulah yang jadi tour guide kita kali ini. Tujuan kita adalah Universitas Lampung. Universitas pilihan kedua gue waktu di SNMPTN SMA kemarin. Iya sih nggak ada yang nanya, yaudah ngasih tau aja.

Berhubung jarak dari Unila (Universitas Lampung) ke rumahnya Mas Jarwo (tempat kita nginep) itu rada deket, kita pun pergi ke Unila-nya jalan kaki. Alibi penghematan ongkos juga sih sebenernya. Haha :)

Tapi alibi penghematan ongkos itu malah gak berguna ketika kita mulai merasakan gerah, dan terpaksa merogoh gocek untuk menghilangkan rasa gerah setelah berjalan agak jauh. Kita beli minum, atau lebih tepatnya jus, atau lebih tepatnya lagi sop buah.


ini pas kita istirahat sejenak, menikmati sop buah ala Lampung


Selama berjalan-jalan ria, kita melewati banyak tempat, salah satunya Museum Bandar Lampung. Tapi karena kita nggak ada niatan buat masuk kesana dan juga museum-nya tutup, kita pun gak kesana. Selain Museum, tempat lain yang kami lewati adalah Masjid Islamic..... Apalah gue lupa apa nama masijidnya. Nggak ada bedanya sih sama masjid-masjid lainnya, tapi tetep aja kita mau foto disitu. Kayaknya, slogan Selfie-Everytime-Everywhere sudah mendarah daging di diri kita. 


Foto di Masjid Islamic Center blablabla (gue gak inget namanya)
 
ini Menara masjid yah, bukan Menara Sutet apalagi Menara Eifel
 

Akhirnya, setelah perjalanan yang bisa membuat betis kaki menjadi sebesar tabung gas elpiji, kita pun tiba ditempat tujuan kita: Universitas Lampung. Yeay...


Universitas Lampung
 





Pas masuk kedalam area UNILA, kita kaget, ternyata didaerah kampus Unila ini ada orang gila. Iya, orang gila. Orang gila ini nyanyi gak karuan, bahkan semua playlist lagunya nggak ada yang sesuai dengan playlist lagu indonesia. Gue tebak penyebab orang ini gila adalah dia gagal dapet golden ticket dari Ahmad Dhani pas audisi Indonesian Idol di Medan kemarin. Gak tau deh bener apa nggak.

Sebenernya orang gila tadi pengin gue ajak foto, iya, selfie berdua ceritanya, namun berhubung gue lagi gak bawak tongsis, maka niat itu pun gue buang jauh-jauh. Mencoba melupakan orang gila itu, kita pun lanjut lebih kedalem lagi. Disana kita nemu ini:
 


Di gedung rektorat UNILA
 
Sebenernya foto di Unila ini ada banyak, tetapi filenya bukan di gue. Jadi yaudah, yang ada aja. Selanjutnya, kita pun meninggalkan Universitas Lampung dan beralih menuju ke Pasar Bambu Kuning, untuk membeli souvenir khas Lampung.

Ada satu hal yang gak gue ngerti di pasar Bambu Kuning ini, katanya pasar bambu kuning, tapi sejauh mata melihat, nggak ada sedikitpun di pasar ini keliatan bambu kuningnya, baik itu pedagang yang jualan bambu kuning, ataupun tempat-tempat yang terbuat dari bambu kuning. Nggak ada sama sekali. Entah emang nggak ada, atau mata gue yang minus-nya emang udah keterlaluan.

Di pasar bambu kuning, kita ngunjungin banyak tempat jualan. Katanya sih Arifin juga mau beli celana dalem juga, nggak tau jadi atau nggak. Selama disana, kita menuju tempat toko buku juga, bahkan ke lebih tempat dalem-dalemnya lagi. Karena gue orangnya pinter, gue pun beli ‘sesuatu’ di pasar ini:


Jauh-jauh ke Lampung Cuma buat beli DVD bajakan The Hobbit 2. Oke,

 
Singkat cerita, kita pun sudah di perjalanan menuju pulang kerumahnya Mas Jarwo (kayaknya, nyingkat ceritanya keterlaluan, tapi gak papa, biar cepet). Karena rumah Mas jarwo dekat dengan rel kereta api, lagi-lagi kita pun foto-foto disana.




foto di rel kereta api, entah tujuannya apa -_-
 




FYI: Mas Jarwo itu yang paling kiri, yang pakek jaket abu-abu lengan merah. Beliau adalah ketua FLP, Forum Lingkar Pena Bandar Lampung. 
 

Setelah melakukan hal yang tidak penting tadi (foto di rel kereta), kita pun nyampe dirumah Mas Jarwo dan langsung istirahat karena besok kita mau pulang Palembang. Terimakasih Bandar Lampung atas segala keindahanmu, terimakasih juga buat Mas Jarwo yang sudah menyambut kami dengan keramah-tamahannya, sudah rela mengorbankan waktu, raga, dan uang, demi membantu kami berkelana di bumi Bandar Lampung. Semoga kelak kebaikan Mas Jarwo dibalas berkali-kali lipat oleh Allah SWT. Amiin

P.S: Mohon maaf kalo tulisan ini ada yang gak enak dibaca, banyak typo, dan terkesan terburu-buru, maklum, tulisan ini dibuat tengah malem pas gue lagi ngantuk-ngantuknya, demi melanjutin part-part sebelumnya. 

Bonus foto eksklusif:





36 komentar:

  1. Dari Palembang ke Lampung brapa jam bro ?
    Asyik nih bisa pada liburan... gw masih kepo nih.. itu s Arifin jd beli celana dalemnya gak ? hahaha
    Selamat berlibur aja deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue kemaren sih sekitar 12 jaman, naek kereta.
      Nah, kepo banget loh,, cek aja langsung #eh

      Hapus
  2. Wah bang fotonya diatur jangan miring-miring donk. Kan nggak enak dilihatnya hars miring gituh. Heuheu.
    Oh iya, biasanya nama tempat itu diambil dari sejarahnya. Mungkin di Bambu Kuning dulu di sana memang banyak bambu kuning. Namun karena perubahan zaman, bambu kuningnya telah habis dimakan orang. Coba nanya ke orang setempat nggak?
    Kalo di daerahku, namanya watu miring. Artinya batu miring. Aneh kan? Setelah ditelusuri emang ada batu miringnya. Sekarang katanya sih, batunya itu ada di dalam pabrik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, nggak dibisa di rotate bang, udah nanggung ;)
      ooh, iya-iya mungkin gitu sih.

      Hapus
    2. udah drsananya mbak, nggak bisa dirotate lagi -_-
      ehm,iyaiya kayaknya gitu deh ;D

      Hapus
  3. Waduh enak banget nih jalan-jalannya Willy, lama juga, tapi yang terakhir itu kasihan gara2 ketinggalan kereta hahahhaa tapi untungnya masih bisa jalan-jalan walo kantong mulai tipis. Untung juga ada mas Jarwo hehehe
    btw tu beneran temenmu hanya bawa 2 biji CD?? Oh my god, ga pernah ganti dong? hahahhaa
    pergi ke pasar hanya cuma beli DVD? h,mmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah, kita kan traveller nekad. haha
      iya tuh dua biji (kalo gak salah, bener berarti)
      :)

      Hapus
  4. uwaahhh.. kereennn bangettt... bukan orangnya yang keren... tapi jalan-jalannya

    itu foto-foto kenapa nggak di edit duulu sih... kan item-item semua wajahnya, kesian mereka, pasti mereka kecewa karna masuk blog kamu tapi mukanya pada item. hahahaha

    aku sering denger deh nama jarwo ketua FLP itu. mungkin dia kenal sama temenku namanya FU.

    EH Sama dong ya kayak oleh-leh dr padang, kan keripik juga. macem2 jg variannya.

    seru yaaaa.. iriiii deeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, nggak papa, yg penting keren :p
      itu udah diedit mbak, muka mereka emang yg nggak lulus sensor. haha
      ooh, entar aku tanyai ke mas jarwo nya (entah kapan?)

      Hapus
  5. seru nih jalan-jalannya. tapi kasian tuh yang jagain tas. kok gak diajak juga jalan-jalan di pantainya?
    tapi ngomong-ngomong kok ada area yang dilarang berenang? buat ngejaga pantainya ya? keren sih menikmati angin pantai yang sepoi-sepoi. apalagi rame-rame gitu.
    walaupun cuma beli dvd bajakan doang yang penting ada lah ya barang yang dibawa dari lampung. kan udah ada keripik pisang rasa melonnya. hehe.
    wah. konten dewasanya gak disensor -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia kan guider nya, jadi sekalian tukang jaga hakhak
      haha

      Hapus
  6. Wowww..kalia kayaknya bersenang2 banget ya? Banyak banget tempat-tempat yang kalian datangi, plus banyak banget foto-foto kalian. Gue salut kalian nggak panik meskipun gagal balik dan duit udah tipis tapi kalian masih bisa enjoy liburan...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyadong kan udah dibilang kalo kita blogger nekatssss. haha

      Hapus
  7. aku sudah komen ya kemarin Willy n belum kamu bales jadi aku bingung hehehee
    seneng deh bisa jalan-jalan gitu walau keuangan menipis :)

    BalasHapus
  8. asiik banget nih liburan di Bandar Lampung.temen lo kok aneh-aneh yaa ada yang suka tidur, ada yang lupa bawa celana dalem wkwk. tapi yang suka tidur itu kebangetan deh, masak tidur sampe di perahu orang gitu, untung aja ga ketahuan pemilik nya wkwk.

    nasib lo kehabisan tiket ternyata ada untung nya juga yaa, lo bisa sekalian berkunjung ke Universitas Negeri Lampung. tapi gatau deh tujuan lo kesana itu sebenernya apa. mungkin hanya pengen foto-foto doang buat kenang-kenangan atau gimana? dan lo ke pasar bambu kuning cuman beli dvd bajakan wkwk. tapi gapapa lah, mungkin lo dalam rangka menghemat duit juga hehe.

    yaaa, foto-foto nya semuanya keren kok, terutama yang background nya menara masjid itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, temen2 gue emang pada istimewa loh. Istimewa dalam arti yg beda tentunya -_-"
      Intinya.... entahlah :D

      Hapus
  9. kalo acara jalan2 sama temen2 gitu pasti seru ya bro..
    emang harus ditulis di blog biar kalo kangen bisa baca2 blog ini ya.. eh tapi gue gak nyangka kalo sampe part III begini :D

    btw, gue pernah main ke UNILA dulu waktu masih mahasiswa ikutan acara IMAKIPSi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, kan ceriitanya panjang bang , harap maklum

      ohh, gitu ? gak nanya sih :p haha

      Hapus
  10. kewren, gue udah baca yang part sebelumnya, entah yang kedua atau yang pertama, tapi seinget gue sih udah semuanya. Btw sama kayak sebelumnya, modem gue kayaknya emang diciptakan untuk tidak bisa menikmati postingan dengan foto bejibun kayak gini. Tapi dari tulisannya, udah jelas kok wkwkwk. Cuma gue penasaran aja sama foto yang lagi ganti daleman ituh. Kenapa gak bisa diload sih! _R_

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, sudah saatnya modemmu di ganti nak ~

      Hapus
  11. Wah gue juga pernah tuh waktu ke makasar, pas mau pulang ketinggalan pesawat. Terpaksa harus nunggu di makasar jalan2 sih, tapi keuangan juga menipis. Moment bangke emang haha tapi menyenangkan. :D

    Eh kalian di lampung gak foto2 sama Kangen Band?? Itu kan kota mereka. Haha kan lumayan bisa foto sama andika kangen band. :3

    Perjalanan yang menyenangkan ya, berasa kek bertualang gitu. Haha.. Tapi ada yang kurang nih, masa dari beberapa cowo gak ada yang bisa ngegebet cewek lampung? Ah payah nih. Haha xD

    BalasHapus
  12. wah seru tuh, kocak konten dewasa abis..
    btw, itu kripik pisang rasa melon. jadi pisang apa melon nih? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, skrang gue yg nanya elo, itu pisang apa melon ? -_-

      Hapus
  13. itu hardcore banget foto di atas tulisan unila. sama kayaknya kalian gipo ya hahaha. eh ia gipo itu artinya gila photo..

    kalian backpackeran ya? keren banget sih.. emang ke lampung berapa lama?

    sama yang terakhir, itu foto eksklusif. ya iyalah, siapa coba yang mau publikasikan foto anak anak tampan kayak gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. eleeh istilah baru lg tuh kuh -_-"
      kalo naek kereta ssih 12 jam, gak tau kalo naek onta -_-

      Hapus
  14. Jadi kalian jauh - jauh ke Lampung cuma buat beli kaset bajakan The Hobbit ? eee... Okeh terserah... Terus itu kalian kenapa nggak coba nyelem aja di pantai... Kan tulisannya " dilarang berenang " bukan " dilarang menyelam "...

    Tapi jalan - jalan bareng temen - temen itu enak banget emang... Seru dan kadang juga terjadi kejadian yang bikin kita nggak pernah lupa momen itu... Terus kalau bisa, jalan - jalan ama temen yang tingkat kegantengannya di bawah kita... jadi kita bisa merasa ganteng walau untuk sesaat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, kita pengen sih nyelam, tapi elu tau kan kondisi keuangan kita gimana ? haqhaq

      Hapus
  15. Emang enak jalan2 sama temen rame-rame gitu, solidaritanya pasti dapet banget dan hari itu gak akan terlupakan pasti hehehe. Eh iya kalian semua rencananya mau kuliah di lampung apa cuma mau beli cd the hobbit sih? GOKILLLL^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh kita udah kuliah semua kali, itukan cuma liburan aja -_-

      Hapus
  16. seru abis bis aliburan bareng temen2, liburan mah tambah seru kalo kantong menipis jadi kenangan tersendiri gitu hahaha.

    dan itu fotonya kenapa miring-miring gitu aku kan liatnya jadi balik-balik hape juga :')

    aku nangkepnya kamu jauh2 ke lampung cuma buat beli kaset the hobbit, emejing banget :'

    itu pantainya, aku mesti banget kesana kalau ke lampung. mesti banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kenangan menyakitkan kalo itu mah mbak. haha
      maaf mbak lupa di rotate.
      haha emeijing..

      Hapus
  17. wih Lampung juga punya pantai yang lumayan keren ya.. dibanding pantainya Surabaya *jelas beda jauh sih*

    kamu cowok2 pada narsis ya.. hihi :D

    pengen juga nih bisa jalan2 kesana.. kayaknya perjalanan kamu sama temen2 kamu ini sangat berkesan dan ngga bakal terlupakan di hidupmu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emng pantai surabaya pd knapa mb ? gak pernah kesana sih saya haha
      Iyadong, narsis everytime everywhere :D

      Hapus
  18. ini nih sukanya gue dengan dunia maya. dengan dunia blogger. gue mengenal orang-orang yang jauh banget dari daerah gue. dan gue bisa tau di daerah sini ada apa, daerah situ ada apa.
    pantainya lumayan keren. kalo di daerah gue, Surabaya, pantainya udah kayak.. ahh sudahlah.
    perjalanan yang keren, bro!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sma, gue juga suka tuh, jangan-jangan kita jo..... *abaikan*
      emng knapa sih pantai di surabaya ? jadi kepo gue -_-

      Hapus
  19. Keren, itu waktu makan, mandi, sama sholat cuma setengah jam .. cepet amat ..

    sedikit kritik bang, itu abang menggunakan kata alibi sepertinya mengartikennya sebagai alasan.
    Terakhir gue cek di KKBI, Alibi itu artinya = Bukti bahwa seseorang ada di tempat lain ketika peristiwa pidana terjadi (tidak berada di tempat kejadian).

    Bukannya sok tau, gue cuman mengingatkan. sesama penulis harus saling membangun kan :)

    btw, follback blog gue ya ==>
    nafarinm.blogspot.com

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...