Orang Khilaf

Minggu, 13 April 2014

POSTINGAN PASCA PEMILU



Beberapa hari ini, gue sering banget galau. Bukan, bukan karena gue inget kenangan sama mantan-calon-gebetan gue dulu. Bukan, gue nggak sekreatif itu. Gue mendadak galau karena gue nyadar sekarang gue udah berumur 18 tahun, dan bulan depan udah mau bulan mei, itu tandanya gue bakal ngelewatin hari lahir gue yang ke-19 tahun. Dan sekitar satu tahunan lagi, usia gue akan menginjak kepala dua. Berarti itu tandanya:

GUE BAKAL GAK REMAJA LAGI. Sekali lagi, GUE BAKAL GAK REMAJA LAGI. Oke, oke, gue mulai stress. Mungkin ini gara-gara Pemilihan Legislatif kemaren. Iyasih, gue juga gak tau apa hubungannya.

Betewa, gimana keadaan kalian pasca Pileg kemaren ? Masih sehat kan ? Masih inget mantan kan ?

Kalo gue sih alhamdulilah, lagi masa lelah-lelahnya. Iya gimana nggak, pasalnya gue dan temen-temen merupakan tim atau pengurus di Dewan Perwakilan Cabang (DPC) salah satu Parpol islam. Hal itu mengakibatkan kita harus bekerja ekstra keras dari beberapa bulan lalu hingga terselenggaranya pemilihan umum kemaren.

Dan di Pemilihan Legislatif kemaren, gue dan teman-teman bertindak sebagai Kordinator Saksi (Korsak). Tiap Korsak membawahi 10 TPS. Jadi kerjaannya sih, cuma memantauin saksi dari parpol kita udah ada belom di TPS nya, terus nganter snack, ngasih makan, dan banyak deh.  Pokoknya kerjaan kita super duper sibuk (sengaja nulis kayak gitu biar dikira keren, padahal nggak).

Tepat tanggal 9 April 2014 kemarin, gue dan teman-teman resmi bertugas di wilayah TPS-nya masing-masing. Tapi sebelum tugas, gue sempetin dulu buat nyoblos di TPS rumah gue. Inget kawan, pilihan kita menentukan nasib kita. Jangan sampe salah pilih, apalagi salah kamar. Pokoknya harus milih, jangan sampe GOLPUT, karena golput hanya untuk orang yang gak punya rasa nasionalisme terhadap bangsanya sendiri. Oke, kayaknya kalimat gue barusan seharusnya gue ungkapin sebelum Pemilu Legislatif kemaren, karena kalo sekarang, udah nggak ada gunanya.

 Sebelum nyoblos kemaren, gue sempetin buat foto surat suaranya. Untung gue nggak selfie juga. Entah gunanya apa.

Oh iya, pas nyoblos di TPS kemaren, ada kejadian yang agak-agak gimana gitu. Kronologinya gini, pas nama nyokap gue dipanggil buat nyoblos, ternyata si Nada (adek gue yang paling liar) ikutan masuk ke bilik tempat pencoblosan bersama dengan nyokap.

Lebih dari 5 menit, nyokap gue nggak keluar-keluar dari sana. Gue curiga kalo didalem bilik itu nyokap gue lagi ngetik skripsi, bukan lagi nyoblos. Setelah 10 menit berlalu, akhirnya si Nada ngomong sama nyokap, “kenapa bunda ni lama bener nyoblosnya ?? apa pakunya ilang ? sini Nada cariin paku baru”.

Tanpa menghiraukan perkataan Nada, nyokap gue tetep berjibaku ngeliatin surat suaranya, bingung mau nyoblos yang mana. Dan akhirnya, setelah 3 hari berlalu, akhirnya nyokap gue keluar dari bilik pencoblosan, dengan nafas ngos-ngosan.

Sesaat setelah itu, nama bokap gue yang dipanggil buat nyoblos, dan yang terpenting adalah: Nada kembali ngikut kebilik suara, tapi kali ini ditemani bokap. Beda dengan nyokap, bokap terlihat lebih santai didalem bilik suara, beliau nggak ada rasa bingung sedikitpun. 5 menit kemudian, bokap keluar dari bilik diiringi dengan sebuah pertanyaan dari Nada, “Papa nih, kenapa semuanya dicoblos ?”. Mendengar perkataan itu, seketika bokap langsung meninggalkan Nada dengan tatapan Loe-Gue-GakKenal.

***

Fix, setelah mencoblos, gue pun langsung menuju ke sekret DPC tempat kami berkumpul. Karena wilayah TPS gue tugas jaraknya jauh-jauh, maka jam 11 siang, gue pun langsung nganterin snack dan makan siang. Dan tentu, lauk makan siangnya udah gue tuker dengan lauk telur dadar, karena lauk ayamnya buat gue. Gue nggak ikhlas.

Singkat cerita, udah jam sebelas malam, dan TPS tempat gue tugas pun masih sedikit yang selesai. Malahan gue liat di TPS tempat temen gue, ada yang baru selesai jam 4 pagi. Denger-denger sih gara-gara di TPS-nya itu ngitung ulang dan ulah panitianya yang kerjanya lambat. Yah, pantesan aja. Tetep cemungudh eaa.

Dan akhirnya, pukul 2 malam, seluruh TPS tempat gue tugas, semuanya udah kelar. Tapi, dengan selesainya perhitungan suara di TPS, tugas gue juga masih belum selesai, karena tiap korsak masih harus mengirim SMS ke operator dengan format yang telah ditentukan sebanyak 30 kali. Iya, 30 KALI.

Bisa kalian bayangin, 1 sms aja isinya itu ribet banget. Isinya itu suara masing-masing partai ditiap TPS. Dan gue, kebagian 10 TPS, alhasil gue ngirim 10 sms. Itu baru tingkat DPR-RI, belum tingkat DPRD Provinsi dan tingkat DPRD Kota-nya. Jadi dapat disimpulkan dini hari jam setengah 4 itu, gue sms-an sama operator sebanyak 30 kali. Entah harus seneng atau malah iba.

Waktu udah nunjukin jam 4.15 pagi, dan tugas gue pun masih belum selesai-selesai. Terbesitlah keinginan gue untuk tidur, tetapi hasrat ngantuk itu sirna ketika tau bahwa udah gak ada lagi space yang tersedia buat tidur. Gue gecek kamar tidur, ternyata udah full. Gue kecewa, gue stress, gue kebelet boker.



Gue ngecek ruang tengah: PENUH.





Ngecek dapur: PENUH


Ngecek bawah meja: PENUH JUGA.

Karena stress ngeliat nggak ada space yang tersisa buat tidur, akhirnya gue putusin buat tidur duduk. Baru mau nutup mata, adzan subuh udah berkumandang. Fix, saat itu gue galau total. Akhirnya dengan segala kerendahan hati, sampe jam 2 siang, gue nggak tidur-tidur. Zupeerr Zekali.

Dan sekitar jam 9 pagi, akhirnya kita pulang dari sekret. Berhubung malemnya kita pergi ke sekret naek mobil dan paginya kita ditinggal, kita pun sepakat buat pulang dengan mengunakan kaki. Iya, nyeker. Tapi, beruntung, diperjalanan, kita sempet ngadang mobil pick-up dan nebeng sampe kedepan gang.



Diatas mobil yang lagi jalan, masih sempet selfie. #NarsisEveryWhere


#SalamTigaJari
#IfYouKnowWhatIMean






18 komentar:

  1. yes i know......
    soal golput....saya kayknya nggak setuju...sebab golput pun pilihan.....tapi semua punya hak berpersepsi....

    tidurnya khas anak pondok'an :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. know apaan bang ? :p haha
      iya bener tuh, bener

      Hapus
  2. jiiiaaahhhhh takut gak remaja lagi????? buruan mandi kembang sono

    BalasHapus
  3. setahun lagi saya juga akan berkepala dua. tidaakkk! *abaikan*

    kasian banget sampe ngga sempet tidur gitu.. ya baguslah, kamu termasuk anak muda yang menghabiskan waktu dg kegiatan positif, bagus2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh, kita seumuran yah ?? jangan2 kita jo..... *silakan lanjutkan sendiri* :p

      iya,iya

      Hapus
  4. Adek lo emang liat banget. Itu ibu lo kok sampai 3 hari gak keluar2 bilik, jangan2 dia lagi buka kos-kosan tuh.

    Bener2, nada emang liar, untung bokap lcuma bilang gitu, paling pas nyampe rumah nada pas selesai boker gak dicebokin lagi gegara kesel.

    Ternyata berat jiga ya, tugas lo. Gue kira enteng aja,tapi banyak nih upahnya. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan lg bikin kosan, tapi lagi bikin skripsi bang. haha

      haha, bener tuh, bener

      Hapus
  5. jahat banget sih kamu. masa lauknya ditukarin sama telor dadar. ntar kalo ayamnya ngambek karna gak mau dimakan sama kamu gimana?
    ehh. nyokap kamu lama amat sampe tiga hari gitu, itu serius apa bercanda ya? :D

    pasti kesel banget ya, saat ngantuk malah gak ada tempat buat tidur, apalagi sudah lelah banget kondisinya.

    tapi, pemilu kali ini gue golput. -_- *jadi malu*
    bukan karna itu pilihan gue sih, tapi karna gue gak dapet undangan buat nyoblos, jadi ya mau gimana lagi. mudah2an pilpres nanti gue gak golput lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eleeeh, kok dipercaya bener sih ? -_-"

      yaaah, knapa golput, harusnya bisa kok kalo cuma gak dpet undangan :(

      Hapus
  6. gue gak bisa ngebayangin gimana beratnya kerja tim tim begituan..
    apalagi lo sampai gak tidur akhirnya , waaaaah :D
    tapi keren ... buat pengalaman tuh.. dapet duit juga pastinya.

    btw, dapet berapa potong ayam lo hasil nuker lauk? -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. yekali, bayarannya SURGA bang, SURGA. haha

      Hapus
  7. wah luar biasa sekali masbro.. turun berapa berat badan karena gak tidur selama itu? :o
    semoga hasilnya tidak sia2 dan bermanfaat ya.. selamat juga udah mau kepala dua :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah, berat badan turun 10 kg, dan sebaliknya daki naiik 15 kilo. #apaini
      yay..

      Hapus
  8. gue enggak kebayang gimana capeknya jadi DPC. lo gaul banget bersedia jadi tim... ehm, tim apa itu. korsek? i-iyah. itu lah pokoknya yah.

    oh, jadi proses penghitungan untuk partai itu sendiri tuh lewat SMS gitu yah. quick count juga pake SMS gitu juga? ehm, gitu.

    Nada bener-bener liar. Untungg aja cuma ditatap dngan tatapan lo-gue-gak kenal, gk sampe di cekokin tinta pemilu sama si papah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, korsak bang, korsak ?? malah korsek -_-"

      iya tuh, gitu...

      Hapus
  9. Wah lumayan tuh jadi sibuk jd DPC,biasanya duitnyanya gede..kalo gak salah segede pintu... kalo gak salah itu juga,,,,
    Lo gak kefikiran tidur d atas meja ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepikiran sih bang, tapi takutnya, pas gue bangun, tau2 gue udah disolatin..

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...