Orang Khilaf

Minggu, 27 April 2014

Mendadak Travelling Part 2: Pantai Mutun



Menyikapi postingan gue yang sebelumnya tentang Perjalanan gue ke kota Bandar Lampung, maka dengan lapang dada akan gue lanjutin postingan tersebut dengan edisi part 2-nya. Santai aja, bukan cuma Sinetron Tukang Bubur Naik Haji yang punya part-part-an, postingan gue juga punya part-part-an, cuma bedanya, postingan gue nggak ada part spesial bikin bubur, apalagi part Naik Haji. Nggak, gak ada sama sekali.

Oke, oke. Gak usah ngangkat-ngangkat kursi gitu. Langsung aja gue lanjutin. 

Setelah kita selesai foto-foto alay di Teluk Betung, kita pun diantar ke tempat rumah budhe-nya Ikrom buat istirahat. Jujur aja, sebenernya tempat yang akan kita tidurin itu bukan tempat budhe-nya Ikrom, tapi lebih jelasnya gini: Ikrom punya tetangga di Palembang, nah tetangganya itu punya budhe yang tinggal di Bandar Lampung. Jadi lebih rincinya, kita tinggal di tempat budhe tetangganya si Ikrom. Agak nekat emang.




Ini tempat kita tidur. Satu kamar diisi 6 orang. Kaki ketemu kepala, kepala ketemu pantat. Mirip daerah evakuasi korban nuklir emang.

Oh iya, belum gue kasih tau kan siapa-siapa aja yang ikut di perjalanan kami ini ? Ada gue, Jimmy, Ikrom, Haris, Akbar, dan Arifin. Berbeda dengan perjalanan ke Pagar Alam waktu itu, kali ini ada tambahan Haris, Ikrom, dan Arifin. Minus si Novrian yang mood-nya labil kayak anak SMP, sama kak Apri yang tujuan liburannya bukan ke Bandar Lampung, tapi ke Danau Ranau. Entah itu di daerah mana.
***

Setelah beristirahat ditempat  budhe-nya Ikrom (well, budhe-nya tetangga Ikrom), keesokan harinya kami memutuskan untuk hijrah ketempat lain. Kami ngerasa gak enak aja sama budhe-nya Ikrom (oke, budhe-nya tetangga Ikrom), jadi kami memutuskan untuk langsung pamit, dan gak nginep disitu lagi. Kami lebih memilih berpetualang (atau lebih tepatnya, bergembel-gembel ria).
 


Ini....

Setelah meninggalkan rumah budhe-nya Ikrom (ehm, budhe-nya.. Ah, sudahlah) jam 8 pagi, kami pun memutuskan mulai mengarungi daratan luas Bandar Lampung.......dengan jalan kaki. Iya, seribu langkah untuk masa depan yang lebih baik.

Karena rumah budhe-nya Ikrom ini dekat dengan jembatan penyeberangan yang bawahnya itu rel kereta api, maka mental katrok kami pun kembali muncul. Kita foto diatas jembatan itu tanpa menghirauin orang yang lagi lewat. Ini dia hasil jepretannya, tapi cuma foto gue, foto yang lain ada dihapenya masing-masing, belum sempet minta.

on the bridge


ini juga.
btw, kok gue gantengan ya ? tumben -,-
 





Setelah bernarsis-narsis ria diatas jembatan penyeberangan, kita pun melanjutkan perjalanan. Tapi sebelum itu, kita ngisi perut dulu dengan makan di rumah makan. Jangan tanya gue makannya lauk apa, gue gak mau sombong. 

Kelar ngisi perut, kita pun beristirahat sejenak sembari menunggu kepastian dari Mas Jarwo. Iya jadi gini, pas pagi tadi, kita sepakat dengan Mas Jarwo untuk ngerental mobil, karena kita nggak ada transport buat kemana-mana (sebenernya ada angkot sih, tapi gak enak aja). Lagian juga, kata Mas Jarwo ngerental mobilnya cuma 250 ribu sehari, jadi ya gak masalah buat kita (karena jumlah kita banyak).

Tapi setelah kita ketemu sama Mas Jarwo, ternyata kata Mas Jarwo mobil rentalnya nggak ada. Semuanya udah habis dipakek orang, soalnya itu hari weekend (sabtu). Akhirnya denga berat hati, kita pun gak jadi nyewa mobil rental dan kembali ke tunggangan semula: naik angkot. Berhubung mas Jarwo juga lagi ada jadwal nge-juri-in lomba-lomba menulis yang diadain oleh Technokrat, jadilah Mas Jarwo nggak jadi nge-guide-in kami hari itu. Tapi beliau udah ngebawa guide penggantinya, yaitu kak Ade.

Tanpa panjang lebar, kita pun langsung nyewa mobil angkot buat nganter kita ketempat tujuan selanjutnya, yaitu: PANTAI MUTUN. Iya, kita mau ke pantai. Jadi dapat disimpulkan, tujuan kita berlibur ke Lampung cuma buat ke pantai, nggak ada yang lain (bagi yang baca jangan heran, maklum, di Palembang nggak ada pantai).
 


Perjalanan menuju pantai mutun ini lama banget, sekitar 4 jam kalo jalan kaki, 3 hari kalo ngesot. Tapi berhubung kita naik angkot, jadi perjalanannya cuma ditempuh selama lebih kurang satu jam-an. Jam 9.30 pagi berangkat, jam 10.30 udah nyampe di Pantai Mutun.

Pas nyampe di daerah Pantai Mutun, kita sering banget ‘dipalak’ oleh penjaga tiket disana. Pas masuk pertama kali, kita diminta uang 15 ribu per orang, abis itu untuk kedalemnya kita dimintain lagi 25 ribu, pas mau nyebrang dimintain lagi 7 ribu per orang, dan terakhir pas mau masuk ke pantainya, dimintai uang 3 ribu per orang. Sumpah, saat itu kita menjadi miskin seketika. Pengin banget gue lapor kak Seto waktu itu, tapi yah berhubung kak Seto lagi gak ada disana, niat itu pun gue urungkan. Sekalipun kak Seto juga lagi ada disana, gue cuma mau nanyain satu hal: “Kenapa Pak SBY gak pernah bales mention gue ?”, udah itu aja.

Setelah nangis karena dipalakin terus, kita pun langsung berenang di Pantai Mutun yang pemandangannya subhanallah indah banget. Oh iya, Pantai Mutun itu ditengah-tengahnya ada Pulau Tangkil, nah pemandangan di Pulau Tangkil itu indah juga. Tanpa pikir panjang, mental homo narsis kita kembali muncul. Ini dia:




ini Arifin
 

Gueh...
 

Haris

satu...

dua..


FYI: foto ini masih di Pantai Mutun, ini kita belum nyeberang ke Pulau Tangkil-nya. Jadi kalau kita mau nyeberang, kita naik kapal ini:

Itu tulisannya ‘Janda’ apa ‘Canda’ sih ??


Dan tentu, selfie dulu:




 

Setelah naik kapal diatas untuk nyeberang selama beberapa menit (sambil selfie tentunya), akhirnya kita pun nyampe di Pulau Tangkil, pulau di tengah-tengah Pantai Mutun. Dan gak perlu nunggu Haji Muhidin naik haji 3 kali, kita pun langsung memenuhi hasrat dari lubuk hati terdalam: Mandi di Pantai.


dan...
 

yak...

 
Selanjutnya.....

Main pasir, biar kayak manusia normal lainnya

ini lagi nguburin Ikrom, si manusia abnormal

masih sempet...

semoga Ikrom tenang di alam bawah pasir.

 
Puas nguburin Ikrom hidup-hidup, kita pun lelah. Kita nyoba keliling-keliling Pulau Tangkil sambil jalan, siapa tau ada cabe-cabe-an yang terpesona dengan kita dan tentunya, siap dibawa ke Palembang.

Nggak lama kita jalan, kita nemuin sebuah kapal yang lagi terlantar, gak berpenghuni pula. Lagi-lagi, kitapun kembali melepas urat malu kita. 




Yang paling keren, emang sengaja diletakin paling atas :3
 





 

Lanjut lagi, setelah foto-foto di kapal, kita pun kembali nyebur ke pantai, tapi bedanya, kami nyebur di sisi pantai yang lain, yang ternyata, lebih keren.

 







***

Dari jam 1 siang kita nyebur kepantai Mutun, jam 4 sore akhirnya kita kelar. Tapi perjalanan gue dan teman-teman (masih) belum selesai, masih banyak tempat yang kami kunjungi dan belum gue tulis disini. Takutnya kalo gue tulis plus gue upload semua gambar disini, blog gue nanti keberatan.

Yaudah, see you in the next post. CIAO  !!!




17 komentar:

  1. Eh wil, itu pas adegan foto kubur temen lo pake pasir. Diatasnya ada mayatttt anehh!!!! Itu apa???? :O

    Itu pas bagian masuk pantai dipalakin mulu, gue juga pernah. Bedanya bukan di pantai tapi tempat wisata, duduk bayar, buang air bayar, berteduh karena ujan juga bayar. Yahh.. Begitulah kalo yang ngelola bukan pemerintah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ELU JANGAN MAEN MAEN BANG -___-"

      iya tuh, parah banget emng..

      Hapus
  2. Pertama, ternyata urat malu kalian emang udah bener-bener putus ya Kak. Nginep di budhe-nya tetangga temenmu. Udah bener-bener parah. Tapi untung akhirnya kalian nyadar diri juga ya haha

    Kedua, kalian emang gokil-gokil banget. Cowok gitu ya kalo sekalinya seru-seruan emang seru banget. Alay-alayan juga bodo amat. Tapi bagus deh apa adanya. Foto-fotonya bikin ngakak deh apalagi yang dikubur itu. Kasian tapi pengen ketawa. Kebilang jahat nggak ya? :/

    Ketiga, itu ke pantai rasanya sama aja kayak nonton ke bioskop dan makan. Mahal amat-_- biasanya malah ke pantai itu nggak ditarif mahal. Emang pantainya udah rame pengunjung ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama: Bener.
      kedua: Bener banget.
      ketiga: bener banget malah..

      Hapus
  3. Ya hampun !
    itu liburan kaya cewek bingits sukanya poto poto selfie.
    Malah adalagi poto bareng mayat idup di pasir -,-
    Temennya willy ga ada yang biasa aja apa? Semuanya ganteeeng aku ga kuat ! :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mbak gita bisa aja. Jadian yuk ? ~~ haqhaq

      Hapus
  4. Willi ! Gue tadi udah nulis panjaaaang kok ilang ? Apa di moderasi? -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada deng tuh.
      lanjutannya :
      Will kalo di palembang ada kan ada sungai musi. Ngapain nyari pantai :D
      pas googling ada kok pantai di palembang -,- boong yaa ?

      Hapus
    2. itukan sungai mb, bukan pantai. Gak ada di palembang pantai, bneran deh. Suer. kalo gak percaya kesini aja p

      Hapus
  5. Hahahahha, ternyata cowo kalo udah seru-seruan sama aja ya kayak cewe keluar deh urat malunya :D

    Eh, keren ya pantainya... Kalo dari jauh pantainya bru tapi setelah dekat malah nggak biru ya airnya -__-

    Oh, dipalembang nggak ada pantai? masa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha,
      itu biiru kalo patainya dalem, kami kan tmpat yg cetek, jdi coklat. Gitu...

      Hapus
  6. Narsis kalian banyak amat yak... Kalian nggak masuk kategori cabe2an kan ?

    Jiiaah... Kalian ke pantai ato ke sarang preman sih... Di tarikin uang mulu... Aku kalau ke pantai gak pernah tuh dipalakin kayak gitu... Soalnya aku datangnya nyelip - nyelip bebatuan, mencuat dari tempat ter-extream yang nggak bisa dilihat penjaganya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak kok, kita masih di kategori BIJI cabe-cabean, ceritanya baru mau gede gitu -_-

      Hapus
  7. hwaaah asyik ya keliling travelling ke pantai, walaupun bikin kulit makin eksotic(baca:gelap)

    kebanyakan foto orang2nya ketimbang pemadangan pantainya :-D
    kalo aku belum pernah sampai ke sana menjelajahnya nih

    BalasHapus
  8. seru banget ya bang. Sayang banget demi menjaga keselamatan quota internet gue yang udah mepet tenggang waktu, fotonya enggak ke-load semua.. Jadi bingung mau komentar apa..
    tapi asik aja ya kalo berlibur ke tempat yang jauh, dan di sana masih ada orang yang kita kenal, meskipun cuma budehnya Ikrom... eh tetangganyaa. terus juga temen komunitas, jadi berasa masih punya kompas aja sih hehe.. ditunggu cerita pulangnya..

    BalasHapus
  9. thanks infonya menarik dan bermanfaat
    serta menambah wawasan untuk objek wisatanya

    BalasHapus
  10. nice post
    artikelnya bagus menarik
    terima kasih banyak

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...