Orang Khilaf

Selasa, 09 Juli 2013

Tafakur Alam ke Kota Pagaralam Part-1


“Maksud judul loe apaan wil makek part-part-an segala ? Part 2 yang INI aja belum elo tulis udah mau nulis yang lain lagi ?”

“Oke sabar saudara-saudara, orang sabar rezekinya bermilyar-milyar. Insya allah kalo ada waktu pasti gue kelarin semuanya. Okay *kedip-kedip mata*

Berhubung minggu ini (masih) waktunya liburan, ada baiknya kalo gue ngepost tentang liburan gue kemaren-kemaren. Jadi, kemanakah gue di liburan yang panjang ini ? Apakah Jogging Jawa-Papua ? Naik odong-odong keliling Palembang ? Atau malah makan nasi padang sambil nonton Indonesia Open di Bali ?? Okelah, jangan dibikin galau.

Jadi beberapa hari kemarin, tepatnya dari tanggal 4-8 Juli, gue bersama dengan temen-temen sekampretan (baca:seperjuangan) mengadakan Tafakur Alam ke Kota Pagaralam, The City of Heroes. Apaaa ?? Kalian nggak tau Kota Pagaralam itu dimana ? tanya mbah google gih sana.

Sebenernya kita agak ragu mau pergi kesana, udah kita ngga ada channel (kenalan) dan juga mengingat keadaan dompet kita yang pada saat itu lagi tipis-tipisnya, lebih tipis dari selembar kertas HVS. Oh iya, ada satu hal lagi yang menghambat gue pergi kesana, yaitu sehari sebelum hari keberangkatan, gue sempet mimpi, entah mimpi buruk atau enggak. Dimimpi gue, gue ketemu sama seorang cewek terus gue berpamitan pergi kedia sambil bilang Good Bye gitu. Seketika itu juga gue langsung  bangun dan mikir, apakah ini pertanda buruk ? Keadaan gue saat itu pun gemeteran, pucet, lemes, bahkan keringetan. Ternyata gue kebelet boker. Tapi alhamdulilah, setelah perjalanan kita selesai pun, ternyata tidak terjadi apa-apa *sujud syukur sambil kayang* 

Akhirnya, setelah menimbang dari beberapa keadaan, gue dan temen-temenpun sepakat untuk pergi ke Pagaralam. Kita berangkat kesana berlima, ada gue, Akbar, Jimmy, Novrian, dan Kak Apri. Sebenernya kita mau kesana itu rame-rame, tapi berhubung banyak temen gue yang pinter ngeles, jadilah kita cuma kesana berlima aja. Alasan mereka nggak mau pergipun ada berbagai macam, mulai dari si Haris yang mau tes Poltek (padahal tesnya tanggal 20 juli nanti), si Arifin dan si Ocoy yang gak dapet izin dari orang tuannya, si Elji yang lagi ada kerjaan lain, si Yogie yang mau Tes STIS (baca 2 kata terakhir ini pakek jeda ya, kalo bacanya cepet-cepet, nanti kesannya jadi ambigu), dan yang terakhir si Ikrom dan Denny yang (katanya) lagi nggak ada duit.

Ngeliat beberapa alasan-alasan temen gue diatas, gue dapat narik kesimpulan, betapa pinternya temen-temen gue ngeles, saya terharu :’). Tapi gue juga mikir, kenapa sih ada orangtua yang gak ngebolehin anaknya pergi jauh-jauh ? Dan seketika itu juga gue langsung galau, Kenapa emak gue ngizinin gue pergi kesana ?  Apakah gue udah nggak disayang lagi ? Apakah gue adalah putra yang tertukar ? Gue pun nangis dibawah pohon pisang.

Singkat cerita, kita pun sudah beli tiket kereta api, iya kita kesana naik kereta api. FYI : Ini pertama kalinya gue naik kereta api, terserah kalian mau bilang gue ndeso atau katrok, gue gak bakal ngeles. Buat apa juga ngeles, karena ujung-ujungnya pasti gue bakal ngaku kalo gue emang katrok #AntiKlimaks

 sebelum berangkat, ngeksis di gerbong dulu 



Walaupun naik kereta api kelas ekonomi, masih tetep ketje.

Entah kenapa selama didalem kereta, kita selalu menjadi sorotan oleh penumpang lainnya. Dari hal itu, kita pun berhasil menarik beberapa alasan gak masuk akal :
1) kita emang pada ganteng (yang mau muntah silakan, gue yang nulis aja enek)
2) kita emang pada berkharisma
(entah kenapa gue ngerasa alasan yang ketiga ini emang paling bener)
3) Tingkah laku kita emang norak, ndeso, katrok #JujurNyesek

Tapi yaudahlah, kita emang ngaku kalo tingkah laku kita emang agak nyimpang dari naskah sumpah pemuda, kayak suka makan pop mie dari idung, suka ngeludah dikaki orang, sampe-sampe suka jongkok kalo duduk dikursi. Tapi gakpapalah, kita emang demen ngebuat orang bahagia dengan tingkah laku kita ini.

Setelah lebih dari 5 jam didalem kereta, kitapun akhirnya sampe di Stasiun Lahat, dan tentunya dengan keadaan pantat kita yang menipis dan tulang yang keropos gara-gara kelamaan duduk dikereta.  Kita pun berlalu ninggalin stasiun kereta api sambil meninggalkan kekampretan yang ada.

Abis turun dari Stasiun Lahat, kita pun nyari Mobil Travel buat nganter kita ke Kota Pagaralam. Kita pun naek becak yang emang udah nunggu didepan stasiun. Tapi penderitaan kita nggak cuma sampe situ, setelah nyampe dilokasi mobil travel, ternyata tuh tukang becak minta bayaran 20 ribu. Kampret, biasanya itu cuma bayar 5-10 ribu, ini minta 20 ribu, bener-bener pemerasan. Pengen banget saat itu kita teriak, “TOLONG KAK SETO, KAMI DIPERAS”. Berhubung pada saat itu kita ada didaerah orang, niatan itu pun kita cegah. Tawar menawarpun terjadi begitu sengit antara kita dan tukang becak.

“duapuluh ribu”
“lima ribu”
“dua puluh ribu”
“sepuluh ribu”

Nampakanya tukang becak itu masih bersikeras untuk tidak menurunkan tarifnya. Orang-orang sekeliling kita pun pada ngeliatin. Si Tukang becak masih teguh pendirian, kita pun juga sama. Dengan berbagai alasan kita lontarkan agar tukang becak itu mau menurunkan tarifnya. Tadinya gue mau bilang, “Kami siap memberikan Jimmy sebagai anak angkat mamang kalo mamang mau menurunkan harga sampae 5 ribu.” Dan akhirnya debat panjang itu berakhir dengan kesepakatan membayar 10 ribu. Drama yang menegangkan.


Si Jimmy lagi naik becak kampret



Setelah ketemu mobil travel ke Pagaralam, kitapun menaikinya. Lebih kurang 2 jam perjalanan dari Lahat ke Pagaralam, lagi-lagi pantat kita dianiya disini. Alhasil pantat kita yang sewaktu pergi keadaannya masih kayak bukit barisan, dan pas nyampe ditujuan keadaannya kayak Jalanan aspal yang gak ada tanjakan. Rata abiss.

Akhirnya, setelah berjam-jam perjalanan, berliter-liter aqua, dan bergalon-galon air pipis, kita pun sampe dirumah temennya kak apri, si kak budi ini. Kita pun langsung sholat maghrib dimasjid sana, dan setelah sholat ternyata makan malam sudah menunggu kita, ah, indahnya. Oh iya, Tempat tinggal kak budi ini berasa adem banget, jauh dari hiruk pikuk kendaraan umum serta polusi udara, dan yang pasti, sejauh mata memandang, selalu terlihat pemandangan Bukit Barisan dan Gunung Dempo. Sangat nyaman sekali. Setelah puas makan, kitapun memasuki alam tidur kita masing-masing, dan tentunya besok pagi kita sudah siap berpetualang dibumi Pagaralam dengan segala keindahan didalamnya.

Pengen tau bagaimana pengalaman kita selama disana, kayak menikmati kebun teh, mandi air terjun, sampe-sampe mendaki Gunung Dempo, tunggu kisah kami selanjutnya :D


P.S “: Berhubung udah mau masuk bulan puasa, ada baiknya kalo gue mau minta maaf  kalo emang gue punya salah ke kalian semua, baik yang disengaja maupun yang nggak disengaja (gue yakin nggak ada yang nggak disengaja karena emang semuanya disengaja)

32 komentar:

  1. itu foto ber4 udah kaya boyband bersodara. kalian kembar semuaaaa huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu emang boy band yam tapi boy band jimbabwe haha

      Hapus
    2. Kembar darimana yam ? -__-" mata lu rabun kali -,-

      Hapus
    3. @ Tofik : walaupun dari jimbabwe, masih tetep kece. HaHAH :D

      Hapus
  2. waaah seru =D ikut boleh kali :3 wkwk

    btw, maaf jugaa yaa kalo ada salah :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ikut ? sini kehati aku aja #eaa #modus

      iya, iya, saya juga :D

      Hapus
  3. Pagalaram? kota yang belum pernah gue ketahui. dan namanya unik. ntah kenapa gue pas sebut nama tuh kota selalu keliru dengan Pentagram. -_-a

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sekalian aja PEntagon -__-"

      itu di SUmSel mbak Pagaralam itu,

      Hapus
  4. enaknya yang liburan... jadi pengen liburan... eh bang, fotonya beneran kayak boy band loo.. bikin gih.bikin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiklah anda orang ke 3 yang bilang kami mirip boyband -__-

      Hapus
  5. Ini belum selesai ya? Foto-fotonya yang di venue-nya belum ya? Kereta ekonomi ternyata dalemnya bagus ya sekarang? Aku pernah naik kereta ekonomi sekali, 3 apa 4 tahun yang lalu gitu, jelek banget dalemnya. Terus trauma. Terus nggak mau naik ekonomi lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya entar ada part 2nya,
      Iya untunglah di palembang kereta nya bagus2 mbak, walaupun ekonomi:)

      Hapus
  6. Gue mau tanya serius?
    Ini beneran lo baru pertama kali naik kereta?
    Gue gak akan bilang lo katro kok, tapi plis deeehh... ya ampuun... beneran?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ini pertama kali gue naik kereta.
      KENAPA MBAK ? HERAN ? MAU BILANG GUE KATROK ? iya, emang gue katrok -__-"

      Hapus
  7. Halah lu telat ngasih info tentang tulisan ini.. )Tes STIS),, mana gue bacanya pake toa masjid, kdengeran sampai kamung sebelah... xD
    Untung gue gk digebukin warga gara2 ngomong jorok pas ramadhan ...

    *SujudSyukurSambilKayang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah loh, kan udah gue bilang tadi, elu sih kecepatan bacanya.

      Hapus
  8. ajak ajak dong -___- kan mau foto juga kaya yang di atas itu :D hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ikut ? Sini kirimin gue uang 2 juta, ntar gue ajak . hahaha

      Hapus
  9. fotonya kayak boyband deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yak, anda orang ke 4 yang bilang kami boyband.

      Hapus
    2. dan yak, anda orang ke 4 yang bilang kami boyband -,-

      Hapus
  10. Pertama kali naik kereta? Sumpah demi apa? Whateverlah, keren kok. Seenggaknya kalian berani pergi sendiri tanpa ditemani papi mami *eh:D

    Ditunggu part berikutnya:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sumpah DEMI TU>>>>HAN mbak, nggak percaya banget sih ?

      Udah kepost tuh, silakan dibaca. .

      Hapus
  11. gokil, itu fotonya emang ganteng banget jendelanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang jendelanya emang bagus -__-"

      Hapus
  12. gimana sih rasanya naik kereta api? hehehe maklum belum pernah naik transportasi yang satu itu

    BalasHapus
  13. mending aja elu pernah naik kereta api, mendingan itu yg pertama, nah gue? belum pernah sama sekali, soalnya di riau mana ada KA. huuhhh
    gue rasa org2 pada liatin kalian, beneran karena kalian pada ganteng semua deh, apalagi yg baju putih noh,,, ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh mbak dr RIAU yah, kesian deh belom pernah naek KA.

      haha, jadi malu kalo dipuji gitu :D
      ooh itu namanya akbar mbak, cari aja di pesbuk Muhammmad Akbar, pasti adaa.wkwkwkw

      Hapus
  14. *scroll keatas * liat poto *ooh yangitu tuh ganteng* siapa namanya ???pesbuknya apa??? :D liburan bareng donng ajak gueee

    BalasHapus
  15. Ini lanjutannya mana -___-"

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...