Orang Khilaf

Selasa, 30 Juli 2013

Manisnya Ukhuwah dalam Pesantren Takwa


Hai, apa kabar ? Semoga baik-baik aja yah !!
Oke, ini bukan tugas bahasa Indonesia buat bikin surat.
Ehm, Fokus. .

Jadi seminggu yang lalu, tepatnya tanggal 27 dan 28 juli, gue dan temen-temen seangkatan menghadiri acara pesantren takwah di Masjid Al-Aqobah 1 Pusri Palembang. Bentar deh, ini tanggal berapa ? ini tanggal 30 juli kan. Kenapa jarak dari tanggal 30 ke tanggal 27 itu seminggu ? Yaudahlah, gue emang agak payah dalam itung-itungan. Iyasih, dari jaman SMA, gue emang gak pinter dalam pelajaran biologi.

Balik ke topic bahasan. Pesantren Takwah ini sebenernya adalah suatu majelis ilmu yang diadain oleh pihak ACMY (Al-aqobah Creative Moslem Youth) dalam rangka mengisi bulan ramadahan. Tentunya diacara ini gak cuma duduk-duduk gak jelas dengerin orang ceramah, tapi di acara ini ada banyak jenis kegitannya, kayak bedah buku islami, seminar motivasi, sampe-sampe berbagai lomba islami kayak lomba 17 agustusan. Buat yang gak tau arti ACMY itu apa, ACMY itu kayak semacam ikatan remaja masjid gitu, cuma ini cakupannya lebih luas, gak cuma dalam satu daerah aja. Gimana udah ngerti ? Iyasih gue yang ngomong aja gak ngerti -_-“

Sebagai ikhwan tulen harapan bangsa, gue dan temen-temen sangat antusias sekali mengikut acara Pesantren Takwah yang ke 9 ini. Dan yang membuat kita semakin semangat mengikuti acara ini karena didalemnya pasti ada acara bagi-bagi hadiah, dan ada lombanya juga. Dan yang pasti, dapet buka gratis juga. #MentalGratisan (kayaknya gue nulis kalimat terakhir ini terlalu jujur)


Gue dan temen-temen yang ikut Pesantren Takwa
(sebenernya sih masih banyak yang ikut, berhubung mereka berkeliaran kemana-mana, jadi yang difoto yang ada aja)

Tibalah hari Pesantren Takwa yang pertama, hari sabtu 27 juli. Gue sama temen-temen sepakat hadir diacara ini. Kita pun janjian buat kumpul disana jam 8 pagi. Tapi berhubung gue anak yang pinter (iya kalian pasti gak percaya) gue pun ke sekolah dulu buat nemenin si Yogie yang mau ambil ijazah. Sebenernya kita emang udah lulus beberapa bulan yang lalu, tapi ijazahnya aja yang baru keluar sekarang. Udah ijazah keluarnya lama, dimintai duit pula. Udah dimintai duit gede, gak boleh ngutang juga. Aduh maaf yah, gue jadi curhat.

Pulang dari ambil ijazah, gue kira kita mau langsung ke acaranya, tapi karena Yogie adalah kakak yang pengertian, jadilah si Yogie ini mau nganterin adeknya pergi sekolah dulu. Alhasil sejam setengah gue nunggu dirumah, barulah kita berangkat kesana. Kita tiba disana jam 11 lewat dikit kalo gak salah. Pas nyampe disana ternyata acaranya udah memasukin sesi kuis, beruntung temen gue si Elji maju, alhasil dia dapet hadian baju kokoh sama peci. Bagus deh.

Acara motivasi selesai, dilanjutin dengan acara lombanya. Gue dan temen-temen pun langsung daftar lomba Cepat Tepat Islami kelompok yang isinya tiga orang. Sebenernya kita gak bisa ikut lagi lomba ini karena ini khusus anak SMA, tapi berhubung kita baru aja lulus, kita pun dibolehin ikut lomba ini pakek nama sekolah. Kita sendiri ngirim tiga kelompok. Kelompok SMA 16 A ada Yogie, Ocoy, Ikrom, SMA 16 B ada Gue, Elji, Arie., dan SMA 16 C ada Akbar, Arifin, dan Novrian.



Ini regu SMA 16 B, Elji, Arie, Gue.
Berpeyukan :)


Lomba pun dimulai, tim gue ngelawan tim SMA N 5 dan SMA….. entahlah, gue lupa. Difase ini kita kalah tipis, tapi berhubung jurinya baik, ternyata yang kalah masih bisa ngerebutin posisi final ngelawan tim kalah yang lain. Iya sih, kata jurinya ini lomba cepat tepat islami, tapi kenapa pas lomba soalnya banyak yang umum kayak, apa hasil sidang PPKI, siapa presiden Zimbabwe, sampe-sampe sebutkan daftar nama istri eyang subur (oke, kayaknya yang terakhir bohong deh)

Karena masih nunggu tim yang lain main, gue sama Arie pun inisiatif buat ikut lomba yang lainnya, yaitu lomba ini…

 Nomor peserta lomba Tahfizh Alquran
(sorry kertasnya burem, maklum dipakek buat ngelap ingus #eh )

Iya, jadi gue sama Arie ini ikut lomba Tahfizh Alquran yang kayak ditipi-tipi itu loh. Cuma bedanya pesertanya ini bukan anak-anak yang masa kecilnya udah nginep di pesantren, tapi pesertanya itu kalangan SMA, terus pesertanya ngebacain surat-surat di juz yang dia hapal. Gue sama Arie agak ragu juga buat ngikut lomba ini, karena pas kami denger-denger banyak peserta yang ngebawain juz 2, juz 3, malahan ada yang 28. Kita yang notabenenya cuma hapal juz 30 aja langsung drop. Juz 30 itu pun setengah, gak seluruhnya -,-

Nomor urut gue 20 sedangkan Arie 19. Sebenernya gue yang nomer 19 itu, tapi berhubung gue gak mau diketawain orang-orang duluan gara-gara gak hapal surah, jadilah Arie yang gue suruh duluan. Iya, Arie gue jadiin tumbal. Giliran Arie maju, dia langsung disuruh bacain Surah Al-Fajr, yup endingnya sudah bisa ditebak, Arie gak hapal. Terus dia disuruh bacain surah Al-Ghosiyyah, dan dia hapal. Tapi ditengah-tengah dia bacain  tuh surat, mendadak suaranya abis, persis kayak suara bayi kejepit pintu. Melengking. Semua penonton pun tertawa, tapi karena gue adalah temen yang pengertian, gue pun ikut-ikutan ketawa juga -__-“

Giliran gue maju, gue disuruh bacain surah At-Thoriq dan alhamdulilah gue hapal. Selanjutnya disuruh nyambung ayat, lagi-lagi alhamdulilah gue bisa nyambung surah Al-Lail. Terus lanjutin ayat Al-Fajr, sampe sini gue diem, gue kagak hapal. Temen-temen gue ngakak. Kampret emang.

Setelah kelar lomba Tahfidz Alquran, dibacainlah yang masuk kebabak selanjutnya, yaup babak final. Endingnya sudah bisa ditebak, gue sama Arie gak masuk final. Iyalah yang lain emang banyak yang lebih bagus, tapi setidaknya kita udah berani nyoba kan ? Abis itu kita lanjutin lomba Cepat Tepat Islami melawan saudara sendiri, yup melawan tim SMA 16 C. Singkat cerita, kitapun menang dan masuk final buat tampil besoknya. Dan tak lupa sebelum pulang kerumah, kita buka bersama dulu disana, yup mental gratisan memang masih melekat erat pada diri kita.

Keesokan harinya gue dateng siang, ternyata yang ngisi materi adalah Ustadz Salim A Fillah sama Ustad Prof. dr. Yuwono. Sayang banget gue dateng telat jadi materi yang gue denger cuma dikit, padahal judul materinya bagus loh, “Say No to Galau, Move On Sekarang” Tenang, gue gak tau apa arti judulnya.

Abis materi, lomba final Cepat Tepat Islami pun digelar, pesertanya adalah SMAN 16 B (kelompok gue), SMAN 5, dan SMAN 16 A (kelompok Yogie). Dan gak usah panjang-panjang, yang jadi pemenangnya adalah…….. SMAN 16…..A. Iya yang kelompok A, kelompok si Yogie. Kelompok gue dapet juara 2. Kita kalah disesi terakhir pas poin bertingkat,  kita keseringan jawab salah dan poin kita minus melulu, itulah sebabnya.


Kelompok SMAN 16 A yang juara pertama.
Tampang emang gak pernah bohong :’)


Ini kelompok gue, juara ke-2
Cari aja, gue yang paling imut :)


Yah mungkin ini aja yang bisa gue post buat kalian semua. Lihat sisi positifnya, walaupun gue dan temen-temen gue udah pisah gak satu sekolah lagi, walaupun udah sibuk ngurusin tempat kuliah masing-masing, kita masih bisa kumpul-kumpul dalam satu jalan-Nya. Semoga ikatan persaudaraan kita selalu bersatu, semoga kita bisa bersama di Jannah-Nya kelak, dihari yang lebih mulia nanti. Satu, dalam dekapan ukhuwah. Amin.

Bonus foto ekslusif :



















Willy | 18 tahun | Baru Menang Lomba.

14 komentar:

  1. Wow loo ikutan Tahfizh Alquran? Kereeennnnn.... kayak yg anak2 di TV itu dong, dikomentarin sama ustadzah yg megang boneka. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bedanya gue bka anak yang umur 3 - 7 taun bang. gue udah tua -__-"

      Hapus
  2. wihh kereenn selamat yaa udah menang :D

    BalasHapus
  3. wih, dapat sertipikat sama piala hasil lomba yang positif. mantep dah. alim juga kamu wil hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya kuh. Orang ganteng emang harus alim. haha

      Hapus
  4. selamaaatt yahh ikwan udah menang jadi ingat waktu aku sering2x ikut lomba cerdas cermat alqur'an,,

    BalasHapus
  5. ciee yg ikut lomba tahfidz Al Qur'An, kalo saya mah ga berani, cuma sedikit yg hapal soalnya :D btw selamat y udah jd juara ke 2

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak gpp, yg pnting brani nyoba..

      Hapus
  6. Selamat ya udah menang. Moga ilmunya bermanfaat di lapangan. Eh, keren loh ustad Salim Afillahnya. Rugi nih nggak ikut dari awal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin-amin.
      Iya gue telat dateng mbak :(

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...