Orang Khilaf

Kamis, 11 Juli 2013

Tafakur Alam ke Kota Pagaralam Part-2


Baiklah pembaca yang budiman, pertama-tama marilah kita berucap syukur alhamdulilah, karena masih diberi kesempatan untuk dipertemukan kembali di dalam blog ini dalam keadaan sehat wal afiat

Bentar-bentar, kenapa tulisan gue jadi kayak bapak-bapak ustadz gini sih ?? #EfekRamadhan #KesambetSyekhPuji

Well, mungkin saatnya buat gue untuk melunasi janji kepada para pembaca yang dipaksa setia ini, yaitu janji untuk ngelanjutin post tentang Tafakur Alam ke Kota Pagaralam Part 2. Bagi yang belum baca part 1 nya, silakan baca disini

Lokasi Penginapan : Rumah Kak Budi


Jumat, 5 Juli 2013

Setelah beristirahat pada malam harinya, kitapun bangun tidur sekitar jam 5 subuh dan langsung sholat subuh di Masjid. Asli, suasananya saat itu dingin banget, suasana yang biasanya dikota Palembang panas, eh pas di Kota Pagaralam-nya dingin abiss. Alhasil baru satu hari dikota Pagaralam, kita mempunyai kemampuan baru yang sangat langka yaitu Apollo 11, yaitu kemampuan untuk membuat ingus meleler dari dua lubang hidung hingga menyerupai angka 11. Bahkan, pernah seringkali ingus tersebut kita tukerin satu sama lain terus kita tempelin ke tembok. Hanya satu kata : Emejing.

Setelah solat subuh sekitar jam 6 an, gue dan teman-teman sepakat untuk pergi ke Kebun Kopi. Iya kita mau berkebun, bukan mau belanja. Perjalanan ke kebunnya itu jauh banget, sekitar 5 KM. Kalo diibaratin jaraknya itu dari planet bumi, ke planet Pluto. Iya, itu ditempuh dengan JALAN KAKI. Jadi bisa kalian bayangin dari yang semula betis kita biasa aja, eh pas nyampe dikebunnya betis kita jadi sebesar Tabung Gas Elpiji 3 kg. Asli ini horror level Mak Lampir.

“Perjalanan menuju Kebun Kopi”

 Melewati semak-semak


Melewati jembatan gantung

Melewati tanah-tanah becek

Belum lagi rute perjalanannya yang berkelok-kelok, mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama teman bertualang (iya, kita emang mirip doraemon yang kehilangan jati diri ditengah hutan belantara). Akhirnya, setelah bergalon-galon keringat, kita pun tiba di pondok kebun kopi. Dan tentunya, dalam keadaan ngesot (karena saking jauhnya perjalanan).
 

Belum lagi rute perjalanannya yang berkelok-kelok, mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama teman bertualang (iya, kita emang mirip doraemon yang kehilangan jati diri ditengah hutan belantara). Akhirnya, setelah bergalon-galon keringat, kita pun tiba di pondok kebun kopi. Dan tentunya, dalam keadaan ngesot (karena saking jauhnya perjalanan).




 

Tiba di pondok

Setelah sampai di pondoknya, kita pun istirahat sambil mencuci kaki kita yang udah nggak karuan keadaannya karena melintasi berbagai medan. Tapi ternyata, perjalanan kita nggak cuma sampe situ, ternyata jarak ke kebunnya itu masih jauh. Sebenarnya kita udah lelah pada saat itu, namun kak Budi bilang nanti diujung jalan bakal ada pemandian. Kita pun semangat lagi untuk mengikuti Tur Kelas Ekonomi ini. Tapi sebelum melanjutkan perjalanan, kita pun berfoto dulu, maklumlah mental orang kota yang jauh dari pemandangan alam. Harap dimengerti,




 Sang Penakhluk . .

Setelah puas foto-foto (plis jangan sirik, kita emang pada narsis), kita pun melanjutkan perjalanan mengelilingi kebun kopi kak Budi ini. Sebenernya sih, isi kebun ini gak cuma ada kopi, ada juga tanaman lain kayak coklat (kakao), alpukat, terong belanda, cabe, dan banyak deh. Pokoknya banyak deh tanaman lain dikebun ini, kalo gue beberin semuanya disini satu-satu, mungkin paket lembur warnet kalian nggak cukup buat nyelesain baca postingan ini.

Ini si Jimmy sama Novrian lagi makan buah Kakao (coklat)

Diperjalanan, kita juga sering makan buah-buahan yang ada di kebun, yah kayak makan buah kakao tadi. Tentunya buah yang kita makan itu punya kebun Kak Budi dong, bukan punya orang lain. Kita gak berani nyolong punya orang lain, enelan deh. Akhirnya setelah perjalanan yang lama, kita pun nyampe di tempat pemandian yang dijanjiin oleh Kak Budi tadi. Dan tentunya, kita puasin mandi disana, kapan lagi coba bisa kayak gini (?)

Dari kiri : Novrian, Kak Budi, Kak Apri, Gue, Akbar.

Menikmati kucuran air dari bebatuan

Setelah puas mandi di bebatuan, kitapun segera kembali pulang karena waktu sudah menunjukan pukul 9. Berhubung juga karena waktu itu hari jumat dan kita mau sholat jumat, kita pun segera menyudahi perjalanan panjang di pagi hari pertama ini.

Singkat cerita, kita sudah tiba dirumah dan sudah menunaikan sholat jumat, kita pun berisitirahat sejenak karena nanti siang akan kembali berpetualang, yaitu ke Air Terjun Lawang Agung. Setelah puas beristirahat, kita pun segera langsung menuju ke Air Terjun Lawang Agung yang waktu tempuhnya 2 Jam kalo sambil ngesot. Tapi berhubung kita naik Angkot, waktunya pun cuma 5 menit. Mental katrok kita pun kembali muncul dan langsung berfoto-foto di Air Terjun Lawang Agung



Air Terjun Lawang Agung


Petualangan hari pertama pun berakhir disini.



Sabtu, 6 Juli 2013

Keesokan harinya, kita pun kembali berpetualang. Petualangan hari ini adalah petualangan yang paling kita tunggu, yaitu Pendakian Ke Gunung Dempo. Langsung aja kegambar yah, gue udah keabisan kata-kata untuk ngegambarin semua ini, semuanya terlalu indah, nggak bisa dilukiskan. Yaudah langsung aja, cekidot. .

Ini kita foto di Kebun Teh yang letaknya di kaki Gunung Dempo


 
Ini Foto di Tangga Seribu. Entahlah tangganya berjumlah seribu beneran apa nggak, yang jelas ada banyak

 
Ini di atas kebun teh yang paling atas. Kalo disejajarin, kita sudah sejajar dengan bukit barisan yang paling tinggi, tapi posisi kita masih di kaki Gunung Dempo.

Akhirnya petualangan kita mendaki Gunung Dempo pun berakhir. Tentunya petualangan hari ini adalah petualangan terakhir kita di Pagaralam karena besok hari minggu kita mau pulang ke Palembang.
Sebenernya masih banyak kejadian absurd kita selama disana, kayak si Jimmy yang suka teriak-teriak kalo ketemu akhwat,  kejadian kita nemuin chiki yang belum dibuka (dan pastinya kita makan), sampe-sampe kejadian kita nebeng mobil om-om gak inget umur yang mau ngapel pacarnya -__-“.

Gue pengen banget nulis semuanya disini, tapi berhubung terlalu panjang dan gue juga males nulisnya per episode, entar malahan ngalahin Cinta Fitri karena saking panjangnya. Gambarnya juga sebenernya masih banyak banget, berhubung si Novrian juga belom ngunggah fotonya di pesbuk, jadilah foto yang gue temple disini foto seadanya aja.  

Oke segini aja cerita liburan gue dan temen-temen, meskipun kita pergi jauh-jauh, tapi tetep Allah menjadi prioritas kita. Dan alhamdulilah, selama beberapa hari disana, kita nggak ngelewatin satu waktu shalat pun, malahan kita sering nambah sholat sunnah disana. Intinya sih kita tetep inget sama Allah dimanapun dan kapanpun. Karena kita selalu berpegang pada satu ayat : QS Muhammad ayat 7, yang artinya , “Hai orang-orang beriman, barangsiapa menolong agama allah, maka Allah akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”

Terakhir sebagai penutup, silakan nikmati foto orang ganteng ini. 


Willy, 18 taun, | Dikaki Gunung Dempo Pagaralam, Sumatera Selatan



30 komentar:

  1. alahh bikin ngiri lu bang, apalagi pas foto di hamparan kebun teh..
    makanin buah kakao rasanya itu sama kaya buah kecapi #yakali

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi :D
      sotoy lu bang, rasanya itu kayak masem-masem manis gimana gitu ? e

      Hapus
  2. mau juga kesana kebun teh enak kali ya..cuacanya sejuk

    BalasHapus
  3. wah keren abiss, sejajar dengan bukit barisan tapi masih di kaki gunung dempo, setinggi apa tu bang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah setinggi apa bang. Yang jelas lebih tinggi dari ucok baba !

      Hapus
  4. hhhhhhaaaa enak banget ya jadi cowo bisa kemana aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. yasudah operasi kelamin aja mbak, susah amat :D

      Hapus
  5. gue se umur'' belom pernah mendaki kayak gitu, bang.
    oh iye, itu lagunya ninja hatori, bang. bukan lagunya doraemon. ya, kali dah doraemon make sarung ?

    BalasHapus
  6. Baru baca blog nya Topik soal ingus. Eh kesini di awal2 disuguhin ingus juga -____-"
    Tapi ngiri juga liat poto2 nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha sama gue juga ilfil baca posnya si topik,

      Hapus
  7. udah.udah.. asli iri deh sama yang bisa jalan-jalan liburan, eh bang, tu poto udah kayak boy band aja noh.. udah.. bikin.bikin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya-iya, elu orang ke..... sekian yang bilang kita boyband. -,-

      Hapus
  8. itu temennya beneran makan buah kakao ? wah belom pernah liat buahnya secara langsung -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu buah kakao, buah coklat bang :D

      Hapus
  9. hah? tangganya 1000?? dari mana kemana itu tangga??

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas dari atas ke bawah mbak, haha

      Hapus
  10. subhanallah benar2 ikhwan sejati, gak lupa sholat walau jalan2 begitu, aku klo jaln2 malah sering lupa shalat, dakwahnya maknyus, asyik banget jalan2, memang indah ciptaan Allah SWT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah-udah mbak, jangan dipuji mulu,
      makannya sekarang jangan bolong2 lagi mbak sholatnya, entar dosa loh, haha

      Hapus
  11. Gunung Dempo? kayaknya gue pernah kesitu! Bareng sama DORA! wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh serius ?? gue juga dulu sama DIEGO !! LOL

      Hapus
  12. ceritanya ini back to nature gitu ye bang hahah :)
    banyak amat ya foto-foto lu dan temen-temen, narsis banget hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyadeh kayak bolang -__-"

      gak narsis, gak eksis. wuahaha

      Hapus
  13. haha gilak kak apri eksis banget *sst*

    BalasHapus
  14. wuih seru... kak budi itu ada hubungannya dg alex nurdin gak? saudara atau apa gitu. ikhwan tarbiyah di sana dukung alex nurdin toh... sukses sob

    BalasHapus
  15. sangat menarik infonya
    artikenya pun keren
    bermanfaat sekali
    terima kasih banyak

    BalasHapus
  16. menakjubkan gan
    menarik sekali petualangan yang indah
    thanks gan

    BalasHapus
  17. thanks infonya sangat menarik dan bermanfaat
    share terus info yang lebih menarik lainnya
    semoga sukses terus

    BalasHapus
  18. mantap gan pengalaman yang tak bisa di lupakan
    terima kasih atas infonya
    share terus info lainnya semoga sukses terus

    BalasHapus
  19. nice post
    mantap infonya menarik gan
    terima kasih banyak sukses terus

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...