Orang Khilaf

Senin, 24 Juni 2013

Serba-Serbi Daftar Ulang Part 1


Dengan Sang Jalan (baca : by the way), seminggu belakangan ini, gue lagi disibukin dengan jadwal pulang pergi ke Palembang-Indralaya. Apa motif gue atas semua ini ? Apa ini ada hubungannya dengan masa depan NabilahJKT48 ? Okedeh, entar juga kalian bakal tau.


 Semua kekampretan, berawal dari sini . . .

Jadi beberapa hari ini gue lagi ngurusin admininstrasi buat daftar ulang di salah satu Perguruan Tinggi Negeri favorit di Pulau Sumatera, yaitu Universitas Sriwijaya. Dan yang menjadi masalahnya itu, jarak dari rumah gue ke kampusnya itu jauh banget sekitar 35 km. Lama perjalanannya itu kira-kira 2 jam, itu kalo gak macet. Coba kalo macet, bisa-bisa 8 jam lebih. Jadi kalo diibaratin, rumah gue di Pulau Jawa dan kampus UNSRI itu di Pulau Komodo. Asli jauh. Dan kampretnya, kita harus kesana itu selama 3 HARI BERTURUT-TURUT, yaitu tanggal 18,19,20 Juni. Tanggal 18-19 buat tes kesehatan, dan tanggal 20 juni-nya buat daftar ulang. Bener-bener jadwal yang menggemaskan (apa ini !?)

Mendekati hari keberangkatan, gue pun nyiapin segala persyaratan yang diperluin buat daftar ulangnya nanti, mulai dari fotokopy rapor, SKHU, surat pernyataan, surat perjanjian, sampe-sampe pas foto pakek almamater universitasnya. Sampe sini keadaan makin buat gue galau, gue kan baru lulus SMA, mana ada gue almamater UNSRI-nya. Berbagai macam pertanyaan pun menghinggapi kepala gue, “Dimana gue harus dapetin almamater Unsri-nya ? Dimana gue harus take fotonya ?Dimana alamat istrinya eyang subur ?

persyaratan yang harus dibawa, banyaknya Naudzubillah.



Akhirnya, berbekal almamater dari tetangga gue (iya, ternyata tetangga gue juga ada yang anak unsri) dan juga berbekal kemampuan gue memanipulasi wajah, akhirnya jadilah foto gue memakai almamater UNSRI, yah walaupun hasilnya memang agak mirip sama bayi anoa korban malpraktek, setidak-tidaknya itu hasil editan gue sendiri. Sebenernya foto ini adalah foto jaman gue SMA, foto disaat wajah gue masih sangat-sangat polosnya, saat gue belum mengerti apa-apa :’). Dan dari foto SMA tadi, cuma bajunya aja yang gue ganti pakek almamater Unsri. So, nikmatilah wajah orang susah ganteng ini . .

Foto pakek wajah SMA, cuma ganti kostum doang
FYI : Foto ini sempet gue upload di pesbuk, dan liat bagaimana respon orang-orang? Ternyata mendapat banyak kecaman dari berbagai Ormas, Ketua RT, bahkan MUI.
Nggak percaya, liat disini


Malam hari sebelum berangkat, ternyata rumah gue kedatangan tamu, yup si Yogie sama bokapnya dateng kerumah. Gue pun sempet mikir, “mau ngapain yogie sama bokapnya kerumah gue ?apakah Yogie mau ngelamar gue ? Tapi kan dianya kesini nggak bawa mas kawin, jadi nggak mungkin deh Yogie mau ngelamar gue”. Akhirnya, gue pun coba mikir positif, “nggak mungkin deh yogie mau ngelamar gue, lagian juga kan, hubungan gue sama yogie udah berakhir 5 bulan yang lalu ?” #ApaIni? #AbaikanSemuaYangGueTulisDiatas #SumpahGueMasihNormal

Ternyata, si Yogie sama bokapnya ini dateng mau nanyain kejelasan perjalanan kami besok, (FYI: Yang pergi ke kampus Unsri dari sekolah gue cuma yogie sama gue, sisanya cewek semua). Akhirnya setelah percakapan panjang lebar, perjalanan Yogie dan bokapnya ini menghasilkan beberapa keputusan, yaitu kita sepakat buat pergi ke kampus Unsri Indralaya besok naik Bus Mahasiswa jam 6 subuh, JAM 6 SUBUH !

Mengingat rekor tidur kebo gue yang belum terpecahkan oleh siapapun, gue pun keberatan dengan kesepakatan berangkat jam 6 subuh ini. Namun setelah dzikir panjang, gue pun menyanggupi kesepakatan kampret ini. Dan jadilah keputusannya : Berangkat naik Bus Mahasiswa di terminal jam 6 (gue masih bener-bener nggak ikhlas ngetik kalimat terakhir ini)

Keesokan harinya, anggap aja kita udah di Bus. Hari ini adalah hari pertama kita ke Kampus Unsri Indralaya. Gue pun duduk sebelahan sama Yogie, Si Pendekar Bulu (Iya, bulu dibadannya banyak banget, malahan kalo ujan, kadang dia jadiin mantel). Sebenernya gue merasa sangat beruntung punya temen kayak yogie ini, disaat gue lagi nggak ada duit buat ongkos, yogie yang ongkosin (iya ini bohong), disaat gue lagi nggak ada duit buat makan, yogie yang jajanin (yang ini nambah bohong), dan disaat gue mau boker, sumpah gak ada yang cebokin, gue cebok sendiri #antiklimaks

Didalem bus, gue kebanyakan diem dan tidur. Gue nggak tau musti ngapain lagi. Iya, soalnya didalem bus ini, semuanya rata-rata adalah kakak-kakak mahasiswa yang nggak gue kenal. Sementara yang notabenenya calon mahasiswa (kayak gue) dari sekolah gue, cuma ada Yogie, devi, suci, Ije, dan nadia. Tapi karena gue dan Yogie adalah cowok yang macho (terserah kalian mau percaya apa enggak) dan juga karena gue sama Yogie duduknya agak jauhan dari temen-temen yang cewek, kita pun nggak ngerumpi bareng mereka. ‘Ich, cucok dech cyint, ngghak bangeth dech’. Mereka pun cuma ngerumpi sesama spesies mereka aja, ‘spesies betina’. Oh iya, selain kita, ada juga anak-anak dari SMA lain yang ikut bus kita, ada sekitar 5 orang lah.

Pas di tengah perjalanan, naiklah seorang laki-laki yang mukanya agak familiar dan pasaran. Sekilas gue lupa namanya siapa, gue pun coba mikir keras, tetep aja gue nggak inget siapa namanya. Nggak habis akal, gue pun coba ngeliat lobang idungnya, tapi hasilnya masih sama, gue belum inget juga. Merasa frustasi karena tidak menemui titik terang, akhirnya gue pun ngeliat Kartu Tanda Mahasiswanya, lalu gue pun jadi inget, yup ternyata kak Anwar Nasihin alias Kuyung.

Doi ini senior gue waktu di SMA, umurnya sekitar 2 atau 3 taunan diatas gue. Kita pun berbincang-bincang mengenai banyak hal, mulai dari masalah kampus, masalah SMA dia yang dulunya ‘homo’ (ih, kok sama ya?), sampe-sampe ngomongin tentang tetangga gue, si Bella. FYI : Si Bella ini ‘pernah’ jadian sama kak Anwar waktu mereka SMA. Gue juga bingung sih, kok bisa-bisanya sih Bella ini mau ama kak Anwar. Tapi mau diapain lagi, gue cuma bisa postif thinking, kali aja waktu itu Bella lagi khilaf terus nerima cintanya kak Anwar, atau malah kemungkinan yang paling pasti : si Kak Anwar ini pakek dukun.


P.S : Mengingat perjalanan gue yang masih panjang, belum di Kampusnya, belum tes kesehatannya, belum ngantrinya, belum hari keduanya, dan masih banyak lagi yang belumnya. Ada baiknya postingan ini gue sudahi dulu, besok-besok kalo gue ada waktu, Insya allah ntar gue lanjutin yang part 2-nya. Okay.  
 
 
Udah dulu yah, gue mau boker.
Wassalam



Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...