Orang Khilaf

Kamis, 13 Juni 2013

Tragedi Album Kenangan


Oke jadi intinya sih, (lah, belum apa-apa udah ke inti !?) udah 6 bulan lebih sekolah gue ngadain perpisahan, terhitung dari bulan april hingga sekarang sudah bulan juni. Entah kenapa jarak dari bulan april ke bulan juni bisa jadi 6 bulan, jangan tanyakan gue tentang hal itu, gue juga nggak tau.

Terus tanggal 29 April kemarin juga gue sama temen-temen kelas XII IPA 1 ngadain ALKENA (Album Kenangan). Sebelumna, banyak banget usulan tempat buat dijadiin area alkena ini, mulai dari Taman Wisata Punti Kayu, Opi Water Fun, sampe-sampe ke Jakabaring Sport City, namun akhirnya pilihan pun jatuh ke ….. Bukit Siguntang.

Entah kenapa temen-temen gue mau ngadain Alkenanya disini, satu hal yang gue tau adalah Bukit Siguntang ini adalah tempat makam. Oke gue terlalu santai ngomong tempat makam, gue ulangi sekali lagi biar lo sadar kita foto dimana, di TEMPAT MAKAM !! sekali lagi, TEMPAT MAKAM !!

 Ini salah satu tempat makamnya yah, bukan tempat kantin -,-“

Setelah tempat ditentuin, kita pun diskusi tentang pakaian yang dipakai nanti pas take foto nya. Berbagai ide tentang baju pun kembali muncul, mulai dari pakek kaos sewarna sama celananya , pakek kemeja + celana jeans, pakek kaos oblong + celana pendek,  sampe-sampe pakek baju + celana dalem doang. Namun akhirnya setelah diskusi panjang dan sholat istikharah berjamaah, pilihan kostumpun disepakati.

Sesi Pertama :
Cowok & Cewek : Pakek Jaket Kelas
Sesi Kedua :
Cowok : Pakek Kemeja + Celana Jeans
Cewek : Pakek …… (entah gue nggak tau apa namanya, yang jelas masih pakek baju)

Selanjutnya, kita pun ngerencanain untuk ngebuat property-property pendukung untuk proses fotonya nanti, kayak balon, pita, tulisan, dan  masih banyak lagi.  Karena gue anaknya pinter (iya gue tau, kalian pasti nggak percaya), gue pun nyaranin biar penanggung jawab pembuatan propertynya itu para cewek aja, jangan oleh para cowok. Kenapa gitu ? Alasan kenapa penanggung jawab pembuatan property adalah cewek, yaitu karena gue percaya, tangan wanita itu lebih bisa diandalkan dalam pembuatan apapun, termasuk dalam pembuatan anak

Karena kita udah janjian mau berangkat serempak naik bus kota, kita pun janjian kumpul di terminal jam 8 pagi, jam setengah 9 kita langsung berangkat. Sebenernya gue nggak setuju kalo kita berangkat jam 8, mengingat kalo gue yang notabenenya paling nggak bisa bangun pagi, apalagi kalo hari libur gitu. Walaupun temen gue tetep negasin kumpul jam 8 ON TIME. Alhasil alarm hape pun gue atur jam 7. Iya jam 7, gue yakin kalian pasti pada heran sama gue, biasanya alarm itu kan diaktifin pas subuh misalnya, tapi kenapa gue ngaktifinnya jam 7 ?? alasannya simple aja sih, karena bagi gue jam 7 itu masih subuh -__-“

Malam hari sebelum hari H, gue dapet SMS dari temen gue, si Devi. Si Devi ini adalah kordinator acara ALKENA ini, pokoknya dia yang paling sibuk deh diantara kita semua. Isi smsnya kurang lebih kayak gini, :

“Assalamualaikum”
Wil, Kamu mau ikut nggak ALKENA besok ?? Kalo mau ikut, BAYAR biayanya 15 ribu. Kamu sendiri yang belum bayar loh !!
Bales cepet . .

Pas ngebaca sms dari Devi ini, semua perasaan gue bergabung jadi satu. Disatu sisi gue seneng ada yang peduli sama gue karena mau nge-sms gue. Disisi lain gue mau nangis, kenapa bisa gue sendiri yang belum bayar ??. Akhirnya demi menyelamatkan harga diri, gue pun langsung ngebales tuh sms dengan semangat 45,

“Ehm,, iya Dev entar aku BAYAR, sejak kapan sih duit jadi masalah ?” Bales gue sok-sokan. Setelah bales tuh sms, gue pun langsung nyiapin paku sama jarum pentul. Yup gue mau ngirim bingkisan santet ke Devi :’)

Pas besoknya, gue pun nyiapin semua yang harus dipake buat Alkena, setelah siap semuanya, gue pun langsung berangkat ke rumah temen gue, si Arifin. Iya dia ngajak pergi ke terminalnya bareng aja. Sebenernya gue agak takut jalan sama cowok, apalagi berdua aja gitu. Gue takut dibilang ho….(maav demi keselamatan penulis, bagian ini disensor)

Kitapun berangkat jalan kaki. Iya kita jalan kaki dari rumah keterminal yang jaraknya kurang lebih satu kilometer, jadi bisa dibayangin apa yang terjadi dengan kemeja kita : becek kena keringet. Asli. Belum berangkat aja kita udah keringetan gini, apalagi pas naik bus nanti, sudah bisa dipastiin kalo teman sebangku kita nanti kekurangan oksigen gara-gara nyium bau badan kita, dan endingnya ? tewas mimisan.

Setelah nyampe diterminal dengan keadaan berkeringetan, ternyata fakta berkata lain, gue yang udah bela-belain buat pergi cepet ternyata temen-temen gue yang lain pada ngaret semua. Alhasil kita yang janjian berangkat jam setengah 9, endingnya malah berangkat jam 10. Kampret.

Singkat cerita, setelah menghakimi mereka-mereka yang telat dengan cara menyunatnya sekali lagi (iya ini bohong), kita pun sudah berada di dalam bus dengan fisik, mental dan kenangan sama mantan masing-masing. Gue pun berencana duduk dibangku paling belakang. Kenapa paling belakang ??  ya, gue sih sadar diri, orang yang terbelakang memang harus dibelakang.

“willy, duduk disini aja !! ” titah Sri nunjuk bangku di depan dia duduk.
Temen gue lain yang notabenenya bukan nama Willy pun menoleh. Hebat
“Aku di belakang, sama anak-anak” jawab gue sambil monyong-monyongin bibir kayak mau nyipok

Sekedar informasi, si Sri ini orangnya sering banget curhat sama orang lain tanpa ngomong Assalamualaikum lebih dulu. Udah gitu kalo dia ngomong, suaranya cempreng banget, beda tipis sama terompet rusak. Dan itulah yang menjadi alasan kenapa gue ogah duduk didepan dia, gue paling males dicurhatin + dengerin suaranya (saat itu), mending gue dibelakang duduk menyendiri sambil nahan muntah. Iya, gue paling lemah banget kalo naek bus. Gue nggak kuat.   

Sesampainya di lokasi (bukan, bukan lokalisasi), kita pun langsung nyari tempat yang bagus buat take foto nya. Dan selanjutnya, biar gambar-gambar dibawah ini yang menjelaskan . .  .

Ini pose pertama, pakek jaket kelas.


 (masih) pakek jaket kelas

 Sedikit sentuhan photoshop

 Sesi Kedua : Baju Bebas
 
 Entah ini backgroundnya dimana ?






ehm, kece ^,


Disini gue ngerasa kayak pangeran korban gizi buruk yang sedang diperebutkan oleh dua ratu hepatitis. Emejing !!


Berjalan diudara,



Mendarat dengan kepala dibawah,


Pada angkat tangan, padahal bau ketek semua -___-“


Hijabers. Sipp dah :)

 XII IPA 1


klik for zoom-in 




25 komentar:

  1. Aaah jd inget dulu pas mau poto buat Year Book... ><
    kenangan terakhir pas sma XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ? apa hubungannya sama gue ? -__-"

      Hapus
  2. jadi inget jaman" cupu dulu, waktu pake seragam putih abu"..waktu itu masih bau kencur, ingus belepotan hahahaa

    BalasHapus
  3. Yang Sesi 2: Baju Bebas itu bagus. Btw, ini blogmu ada lagunya? Pas keputer lagunya bikin shock...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makasih,
      ngagk ada lagunya koq , suara dari luar kali,

      Hapus
  4. jadi inget masa masa bikin yearbook setahun yang lalu :") hiksssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nangis aja, gak papa. gratis,

      Hapus
  5. wuiiihh kereeennn futu2x jadi keinget masa sekolah nuiii cuma pas di akhir gak punya banyak kenangan ..

    BalasHapus
  6. udah bagus diingetin sama si devi buat bayar...
    Eehh malah ngirimin santet...teganya dirimu... :D
    Wah jd itu ya alasan knp kamu gak mau duduk didkt sri??
    Gue aduin ke si sri lho...
    *kaya kenal aja* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, si devi emang layak digituin :')

      masa' gak kenal sama si Sri ? itu loh yang suka maen di pesbukers ? iya itu Sapri sih.

      Hapus
  7. untung lah di foto itu gak ada batu nisan yang berterbangan, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo ada kenapa emang ? masala buat loh ? #nyolot

      Hapus
  8. masya allah, kenangan sebelum meninggal! XD

    BalasHapus
  9. Kompak.
    Gerombolan cowok yang belum kenal deodorant :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok tau sih ? muridnya eyang subur yah :D ?

      Hapus
  10. ih, bagus-bagus fotonya ;)

    jadi inget jaman SMA dua tahun yang lalu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bilangnya kkem mas-mas fotografernya aja, biar gratis .

      Hapus
  11. Balasan
    1. iya temen elu kan ? bukan temen gue

      Hapus
  12. wah..jd inget2 masa2 SMA...high school never ends banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo never ends, yaudah nggak usah lulus2 aja,

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...