Orang Khilaf

Sabtu, 03 Mei 2014

H-Sekian Ujian Nasional #Dulu


Heyhoo.. Gue gak nyangka sekarang udah buan Mei, itu artinya, pengumuman kelulusan anak-anak SMA udah makin deket aja. Gue denger-denger sih, pengumumannnya tanggal 20 Mei nanti, gak tau juga sih bener apa nggak. Tapi masalahnya sekarang, gue kan udah bukan SMA lagi, terus kenapa gue sibuk-sibuk mikirin adek-adek yang mau kelulusan ? Yah, nggak ada sih, cuma buat intermezzo aja.

Kalo diinget-inget tentang masa-masa SMA sih emang banyak banget keseruannya, mulai dari nyontek bareng, jajan bareng, bahkan pergi ke wc pun bareng (entah mau ngapain). Terus ada juga yang berpendapat masa SMA adalah masa-masa yang paling indah, tapi nggak gitu juga sih. Gue bilang nggak indah karena tergantung SMA-nya juga, iya indah, kalo tiap hari pelajarannya kosong melulu, gurunya nggak ada yang masuk-masuk, terus banyak ababil-ababil yang berkeliaran. Tapi bagi yang SMA-nya belajar melulu, terus dikasih tugas, terus besoknya Ujian, terus besoknya kena remidi, terus pasti besok siswanya.... mati. Nggak ada indahnya sama sekali.

Tapi dalam SMA itu sendiri, ada suatu ‘fase’ yang mau nggak mau harus kita lewati, yaitu: UJIAN NASIONAL. Iya ujian nasional. Kalo kita mau lulus ke ‘fase’ berikutnya, yah kita harus melewati fase ujian nasional ini dulu. Bisa sih sebenernya kalo kamu nggak mau ikut ujian nasional tapi pengin lulus, itu kalo yang punya sekolah-nya bapak kamu, terus kepala sekolah-nya nenek kamu, guru yang ngajarnya tante kamu, staff tata usahanya budhe kamu, dan seluruh siswa-siswinya sepupu kamu. Nggak perlu nunggu lama-lama, gue yakin seminggu sekolah itu pasti udah dibubarin pemerintah. Kecuali yang megang pemerintahannya juga keluarga kamu, yaudah gue gak bisa ngomong apa-apa lagi.

Oke, nggak perlu nunggu Farhat Abbas jadi Presiden, gue mau langsung curhat juga tentang pengalaman-pengalaman gue ketika masa Ujian Nasional pada masa gue, tepatnya 1 tahun yang lalu. Masa dimana gue masih suka ngeletakin kaki diselangkangan temen, terus kaki gue digeter-geterin, terus lagi suka melorotin celana orang-orang yang lagi lewat, masa-masa dimana main Cubit Tetek (antar cowok) adalah hal yang sangat indah. Mungkin kalo hal-hal diatas itu gue lakuin sekarang, gue pasti udah dilariin ke Psikiater.

Setaun lalu, waktu jaman gue SMA dulu,  siswa-siswanya adalah kelinci percobaan dari pemerintah. Iya, untuk pertama kalinya, ujian nasional terdiri 20 paket, itu artinya nggak ada yang sama satu orang pun. Bisa kalian bayangkan, mau nanya sama siapa gue kalo gak bisa ngisi soal ?? Tapi beruntung, karena gue orangnya pinter (iya, ini fiktif), gue nggak nanya-nanya ketemen, karena kita udah megang kunci jawaban masing-masing #keceplosan

Mungkin beberapa tahun lagi, Ujian Nasional nggak bakalan 20 paket lagi, tapi 22 paket. Iya, pengawasnya juga ikut ujian. Terus soalnya pun bukan pilihan ganda, tapi essay. Jadi cara pengisiannya itu harus sesuai dengan kaidah EYD, dan harus menggunakan pensil Faber Castell. Jadi bagi tulisan yang tidak terbaca dan tidak menggunakan kaidah EYD, bisa dipastikan mengulang di ujian nasional paket C. RASAKAN SENSASINYA !! *ketawa setan*

Dan FYI: cuma di Indonesia, tentaranya bela-belain nggak tidur cuma buat ngejagain soal Ujian Nasional biar nggak bocor, dan tentu, sambil nenteng-nenteng senjata.

Tapi dizaman gue dulu, gue berani sumpah, sekolah gue nggak nyediain kunci jawaban. Sumpah demi neneknya Albert Einstein, gue serius. Nggak ada kunci jawaban sedikitpun. Entah harus berekspresi apa. Bangga, karena sekolah gue sudah berlaku jujur. Sedih, karena takut soalnya nanti diluar kemampuan kita. Tapi tenang aja, Tuhan tidak pernah memberi ujian melebihi kemampuan umatnya. Nggak tau kalo dosen...

Yang jadi unik di saat-saat ujian nasional, para siswa mendadak menjadi alim, semuanya melakukan tobat berjamaah sambil nangis-nangis di musholla, berharap semoga diberikan kelancaran pas menghadapi Ujian Nasional nanti. Iya, ditaun gue juga ngelakuin hal itu. Nah, pas saat-saat seperti inilah, Kepala Sekolah SMA N 16 Palembang, ibu Sri Asmuniah mulai berbicara. Gue masih inget perkataan beliau, katanya: “Nak, ibu sudah melakukan hal semaksimal mungkin, kalian tidak akan mendapat kunci jawaban karena sekolah kita memang tidak mendapatkan ‘jatah’ kunci jawaban. Ibu’ sangat berharap kalian bisa menjawab soalnya dengan benar. Ibu yakin, kalian bisa !!”


inilah kronologi tobat berjamaah sebelum UN



Begitulah lebih kurang perkataan beliau yang diiringi dengan air matanya yang mengalir. Bukan, bukan. Beliau bukan lagi latian akting, tapi beliau emang sudah berusaha semaksimal mungkin, dan sudah tidak bisa berbuat apa-apa lagi.

Gue masih inget, kejadian tobat berjamaah itu berlangsung hari Sabtu,  dua hari sebelum hari H ujian naasional. Saat itu yang memimpin doa adalah saudara Arifin, temen gue yang bulu kakinya masih sangat sedikit dan memperihatinkan.

Setelah semua siswa kelas 3 itu  (termasuk gue) mendadak alim, acara tobat berjamaah pun selesai. Dan kalian tau apa yang gue dan temen-temen lakukan pada saat hari H-2 Ujian Nasional: 

konvoi sebelum hari penyiksaan itu tiba: ‘Ujian Nasional’

Dan tempat ini adalah tujuan kita:

Yang dilakukan ketika H-2 Ujian Nasional: Main PS 3


Ini yang kita mainin:

Main PES, mode cup dengan peserta 16 orang .DEWA..

Satu rental PS, penuh oleh kita semua -__-“
Gambar Terakhir:


Ada yang tau ini apa ? ._.


P.S: Tulisan ini adalah tentang kisah gue setaun yang lalu, ketika masa-masa mau menghadapi ujian nasional.

Terus Hikmahnya ??

Nggak ada.


Oke, sekian


@willy_wili












10 komentar:

  1. Ah, kamu jahat banget ya... Padahal aku udah lupa sama UN malah diingetin. Huft :(

    Bukannya belajar malah main PS, Insyaf nak :D

    Tahun angkatan 2014 juga kelinci percobaan loh, oh bukan kami marmut percobaan. Meskipun 20 paket aku yakin ada yang sama, iya yakin banget, tapi masa harus nyari-nyari teman yg sama soal gitu. Nggak bakal kejawab deh tuh soal :D

    Katanya, Tahun setelah kami akan merasakan UN secara Online. Kalo aku sebagai blogger sih, mending Ujiannya harus posting tulisan satu tahun penuh baru bisa lulus SMA :P

    Itu gambar yang terakhir kode HTML blog ya? HAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah, aku kan cowok pengertian, jadi diingetin terus #lah
      haha, kelinci percobaan banget itu..

      bukan, itu gambar no telpon mantan~~~

      Hapus
  2. hahaha kocak banget gue baca ini kak.. apalagi pas bagian tentang sekolah yang isinya satu keluarga semua hihihi
    Tapi kk kayak ga takut dosa aja, udah berdoa khusyu buat minta di lancari UN nya, bukannya belajar malah Mein PS masal hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, satu keluarga berencana ~~
      nggak papaa deh, kan sekali sekali :p

      Hapus
  3. sumpah ya Wil gue enggak ngebayangin kalo khayalan lo jadi beneran, soal essay dan sesuai EYD? itu bener2 greget, ya semoga aja sih beneran kan bagus tuh memperkuat kecintaan Indonesia dengan menulis sesuai EYD, lagian gue jg udah lulus jadi sih setuju aja kalo beneran terjadi *ketawa setan*

    gue tau lah gambar yg terakhir, itu kode gebetan kan :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya selain memperkuat rasa cinta tanah air, efek samping juga memperkuat resiko bunuh diri siswwa. hahaha

      Hapus
  4. Gue juga senasib, kepala sekolah juga dengan sangat semangat bilang tahun ini bersih, tahun ini enggak ada bocoran, tahun ini sudah kepala sekolah sudah berusaha semaksimal mungkin, dan pada akhirnya... ada juga kunci jawaban. Entahlah, kemarin pas hari pertama ujian, gue, jujur, shock, karena sebelumnya gue kagum dengan kepala sekolah gue, dia sangat-sangat disiplin dalam hal apapun, tiba-tiba melanggar janjinya sendiri.

    Iya, tapi gue kemarin menolak keras-keras kunci jawaban, dan kayaknya akan berakhir menjadi siswa yang paling jelek nilai UN nya, kayaknya sih.. miris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita beda hud, sekolah lo dapet bocoran kan ? nah sekolah gue emang nggak dapet sedikitpun. Gitu..

      Hapus
  5. Jadi angkatan percobaan ya? Hahahahahaha selamat. Kayaknya tahunku paling enak kalo gitu, eh enggak juga sih._.

    Itu kok hari Sabtu masih sekolah? Aku dulu waktu UN malah hari Jumat udah tobat-tobatan. Jadi waktu mainnya lebih banyak. Hahahahaha *ketawa lagi*

    Aduh aku nggak bisa ngebayangin Wil kalo emang ujiannya nanti essay dan pake EYD. Pasti banyak yang nggak lulus kayaknya, termasuk aku nih--"

    Itu kode-kode apa kakak? Aku nggak ngerti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaiyalan angkatan kamu kan cuma 5 paket, bedda babnget sama angkatan gue -_-
      iyalah sekolah kan senin-sabtu..
      kamu nggak ngerti ? sini aku ajarin yah ._.

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...