Orang Khilaf

Rabu, 16 Oktober 2013

#RENUNGAN : IDUL ADHA TAUN INI


 Berhubung kampus gue lagi gak mau ngeliat gue, ada baiknya kalo gue ngapdet ini blog lagi. Iya, karena sebagai pemilik blog yang baik dan ganteng, gue harus selalu ngapdet ni blog layakya muka gue yang selalu update *dilempar jumroh*

Memang sudah seharusnya gue ngasih makan ni blog setiap hari, minimal seminggu sekali. Biar ni blog cepet tumbuh, aktif, dan tanggap (iya blog gue emang mirip sama bayi, bayi anoa). Dan makanan ini blog adalah postingan, mulai dari postingan absurd, postingan galau, bahkan postingan cerita dewasa. Oke, yang terakhir gue bohong.

Baiklah, ada baiknya kita gak usah bahas curhatan tentang makanan blog gue, karena sekarang ada curhatan yang lebih penting daripada curhatan tentang makanan blog gue (mudah-mudahan pada gak sadar gue mau ngalihin topik). Curhatan yang pengen gue ceritain sekarang adalah curhatan tentang : Hari Raya Idul Adha.

Iya, walaupun hari raya Idul Adha itu gak se-sesuatu sesuatunya hari raya Idul Fitri, gue tetep mempunyai sesuatu tentang Idul Adha (sama, gue juga bingung apa yang barusan gue omongin)

Hari Raya Idul Adha taun ini gue rasa berbeda banget dengan Idul Adha gue ditaun-taun yang lalu. Gue ngerasa ada yang beda aja gitu. Contohnya aja kemaren siang pas gue mau sholat Ashar di Masjid An-nur, masjid deket rumah gue. Disana gue ngeliat kambing-kambing yang lagi makan rumput dikelilingi oleh gerombolan anak kecil. Pikiran gue pun tebang jauh ke masa dimana gue masih imut dan unyu-unyunya. Yap, tentang masa kecil gue dulu.

Dulu setiap H-1 ato H-2 idul adha, tetangga gue, si Rino seneng banget ngajakin gue buat mainin sapi ato kambing qurban di Masjid. Cara mainnya gini, gue sama Rino milih masing-masing satu kambing, terus kita naik ke punggung kambing yang udah kita pilih tadi. Iya ceritanya kita main kuda-kudaan (maybe in this case ‘kambing-kambingan’). Kita naikin tuh kambing sambil pegangin tanduknya, kaki kita jingkrak-jingkrak sambil teriak-teriak ‘yiihaa’. Persis kayak koboy di film indosiar, bedanya kita naik kambing, bukan naga. Agak sedeng emang.

Terus selain main-mainin kambing, gue juga masih inget percakapan random si Rino tentang sapi-sapi yang mau dikurbanin ini. gue bilang, “kasian yah sapinya, pas mereka lagi asik-asiknya makan rumput, eh tiba-tiba langsung diiket orang-orang buat disembelih” Dan gak kalah polosnya Rino ngejawab, “iya yah, harusnya yang motong tuh sapi minta izin dulu ke keluarganya sapi, minimal ngasih duit lah, kan siapa tau tuh sapi yang dipotong adalah kepala keluarga, nah jadi siapa kan yang nyari nafkah buat anak-anaknya tuh sapi ??”

Dan sekarang setelah gue pikir-pikir, emang bener juga perkataan Rino itu. Maka, buat kalian yang mau berqurban, gue mohon dengan sangat agar ngasih sejumlah duit ke keluarga sapi yang mau dipotong biar ekonominya bisa terjaga. HIDUP SAPI !! HIDUP BAJU DISKONAN !!

Satu hal lain yang bikin Idul Adha kali ini lebih beda adalah : gue puasa Arafah (ingetin gue kalo namanya salah!) Gue sadar aja dengan amalan sunnah gue yang sangat jauh dari kategori cukup ini. Emang sih beraaat banget rasanya pertama kali puasa itu, tapi alhamdulilah sampai beduk adzan dzuhur magrib tiba, gue masih kuat berpuasa. Jadi bisa kalian bayangkan, badan gue yang kurusnya udah tak terhingga gini berpuasa, mungkin sekarang berat gue tinggal 20 kg, itu aja ada dosa 10 kg. Oke, bukan maksud gue sombong ke kalian kalo gue berpuasa, sumpah gue gak ada niat untuk sombong sama sekali, paling-paling cuma mau pamer doang.

Terus lain lagi dengan cerita dimalem takbiran kemarin, gue yang abis sholat isya dimasjid pun gak langsung pulang, gue duduk-duduk dulu dalem masjid sambil dengerin takbiran. Setiap lafal dan lantunan takbir gue iringi dengan khidmat. Perasan haru, bangga, semangat, semua menjadi satu. Dan gak terasa diakhir takbiran, hampir aja air mata gue menetes. Gue pun dengan sigap langsung ke tempat wudhu dan membasuh muka.

Iya perasaan haru saat itu besar banget di hati gue. Sejenak pikiran gue pun menerawang tinggi, bermuhasabah tentang diri gue dan semua yang udah berlalu. Udah berapa kali lebaran yang gue lewatin, tapi gue masih gini-gini aja. Udah berapa kali hewan qurban dipotong, gue juga masih gini-gini aja. Makin hari umur gue berkurang, tapi gue masih gini-gini aja. Target akhirat gue belum ada yang tercapai. Jangankan targetan akhrirat, target hidup gue aja masih luntang lantung.

Karena itu, gue jadi inget suatu hadist dari Ibnu Mas’ud, yang bunyinya,  Tidak ada yang lebih aku sesali daripada penyesalanku terhadap hari dimana ketika matahari tenggelam sementara umurku berkurang tapi amalku tidak bertambah“ [Abdullah bin Mas`ud ra]

Mungkin ada baiknya gue sekarang mulai introspeksi diri, mulai memperhitungkan tentang segala hal yang gue lakuin,  Ada manfaat buat orang lain gak ? atau Ini udah bener belum ? Yap, semua hal harus gue pikirin terlebih dulu, jangan asal nyerocos, iya karena gue tau, gue hidup di dunia ini hanya sementara, cuma sekedar ‘mampir’, ‘numpang minum’, dan kemudian ‘pergi’.

***

Anyway, sekian dulu #Renungan gue kali ini, mungkin tulisan gue diatas bisa jadi titik motivasi buat gue agar lebih memperhitungkan segala aspek kehidupan gue kedepannya. Dan berhubung kemarin baru aja Idul Adha, gue mau ngucapin “Selamat Kepada  Para Pemeneang Honda Scoopy…” eh, sorry-sorry, maksud gue gue mau ngucapin, “TAQABALALLAHU MINNA WA MINKUM, MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN…..BATHIN X-FACTOR”

27 komentar:

  1. katanya sapi atau kambing yg dikurbanin masuk surga. Trus lu puasa arafah bisa ngapus dosa 1 tahun lalu sama 1 tahun kedepan. Hehe bener gak? Maaf kalo salah. Gue bukan muslim. Oya selamat idul adha bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyasih, katanya gitu. Kalo pengen detail, cari aja deh di gugel. hehe

      Hapus
  2. jadi teringat masa kecil gue sob. Kalau kambingnya kita naikin, kena jeweran.

    BalasHapus
  3. Mohon maaf lahir dan batin juga.
    Keren mainan kecil lo, gak takut ditanduk lo ? :D
    Iya bener, gue juga pernah mikir kalo setelah lebaran gue harus lebih baik lagi dalam ibadah. Tapi sampe sekarang masih tetap gini-gini aja. Gue gagal sama salah satu komitmen dalam hidup gue sendiri -_-

    BalasHapus
  4. aku ga sempet puasa arafah kemaren :")
    haha iya zaman dulu excited banget kalo h-1 lebaran ke belakang komplek main main sama sapi :")
    happy eid-ul adha yaaa!

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah kalo tahun ini bisa puasa arafah. smoga puasanya berkah :)
    apa yg kita lakukan kemarin emang mesti kita jadiin bahan intropeksi jd lebih baik untuk hari ini dan besok :)

    BalasHapus
  6. yaah, aku lupa puasa arafah..

    mau kayak kamu ah.. ibadahnya taat banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nama blognya aja udah 'Ikhwan' Kuh :p lu mau jadi 'Akhwat'nya *eh ._.v

      Hapus
  7. iyaaaa, idul adha tahun ini aku juga ngerasa ada yang beda

    taun-taun kemaren aku gak pernah absen buat nonton para hewan qurban menuju surga a.k.a disembelih
    tapi taun ini aku bener-bener absen ._. dan kayak paragraf kedua terakhir mu, ngerenungin setiap apa yang aku perbuat, ada manfaatnya apa kaga
    hmmm~~

    BalasHapus
  8. menarik ya, gimana umur kita jalan mendekati kematian eh yang punya umur malah gini-gini aja. sama aku juga masih gini-gini, perasaan dari dulu udah bilang mau berubah. eh masih aja gini-gini aja.

    kadang suka tertegun kalo nengok har-hari kemaren yang rasanya jauh banget dari baik jika diliat dari sisi agama. sering khilaf ini itulah. semoga aja kedepannya bisa lebih baik.

    btw, nice share sob. :))

    BalasHapus
  9. pengen puasa tapi gak kuat awawawaw #salut buat kamu ?

    #saling join yooww

    BalasHapus
  10. Ahai... kalau muka dilempar jumroh ya pasti bonyokan dech..
    Bukan tambah kinclong, malah tambah hancur.. hahaha..

    #Just kidding, semangat yaa akhy.. teruslah menebar kebaikan dan dakwah..

    BalasHapus
  11. tambah tahun, suasana hari raya tambah beda :(

    BalasHapus
  12. jeilaaaah ikhwan ganteng ceritanya lagi ceramah nih ??? ;D
    selamat idul adha yaaa. kemaren aku puasa arafah dooong AlhamduuuLillah...

    BalasHapus
  13. aku gak puasa arafah ._. dulu puasa, sekarang enggak. Ini namanya kemunduran kak ikhwan -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. bntar2. Elo tau aarti ikhwan gak sih ??

      Hapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...