Orang Khilaf

Senin, 12 Agustus 2013

Antara Mudik dan Susah Sinyal


Melihat jarangnya gue update blog 2 minggu terakhir ini, kayaknya eksistensi gue didunia perblogan sudah mulai dipertanyakan. Dan secara gak langsung tingkat kegaulan gue juga dipertanyakan. Untuk itu, gue juga mempunyai alasan yang tepat kenapa gue udah jarang update blog belakangan ini. Alasan satu-satunya yang paling tepat untuk mewakilkan itu semua adalah : MUDIK. Yup ! MUDIK SODARAH-SODARAH SEKAMPUNG SEKELURAHAN.

Oke intermezzo dikit, berhubung masih bulan syawal, gue mau ngucapin minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin. Maafkan apabila gue pernah punya salah-salah kata atau perbuatan ke elo, elo, dan elo (iya elo, masa’ bapak lo) Baik yang gue sengaja tau gak gue sengaja. Maafkan juga apabila kegantengan gue sering gue tunjukin ke kalian semua, terus kalian mengartikannya sebagai riya’ atau pamer, sehingga orang-orang jelek diluar sana menjadi tersinggung. Sekali lagi maaf, gue gak ada maksud seperti itu.

Btw, ada sesuatu yang mengganjel dan bikin sedih dihati gue. Ramadhan berlalu begitu cepet, ngga nyangka udah sebulan aja kita berpuasa, padahal gue masih pengen berbisnis jualan kolak sama korma lagi dipasar bedhug. Tapi yaudahlah berhubung lebarannya udah lewat, mata pencaharian gue pun ikut kelewat juga.

Oke cukup basa-basinya. Kali ini kita mau bahas apa yah ? oh iya bahas tentang MUDIK. Seperti kita tau, lebaran kayaknya nggak afdol kalo nggak dibarengi sama mudik. Kalo ibarat kata pepatah, “bagai air didaun talas”. Entah apa hubungannya daun talas sama lebaran gue gak tau. Jangan tanya gue.

Jadi lebaran kemaren diisi dengan gue sama keluarga pergi ke kampung halamannya nenek gue, di Sekayu, Musi Banyuasin, Palembang. Iya sih kalo diitung-itung, udah 2 taunan lebih gue sama keluarga nggak ngunjungin nenek. Semacam kangen kampung halaman gitu. Jadilah gue sama keluarga pun berangkat kesana.

Kita berangkat pas abis buka puasa terakhir. Iya kita berngkatnya malem hari pas H-1 lebaran. Perjalanannya ditempuh selama 3 hari (kalo jalan kaki). Tapi berhubung kita naik mobil, jadilah perjalanan kesana cuma lebih kurang 3 jam. Iya abang gue emang cepet ngendarain mobil. Kalo doi lomba sama Valentino Rossi, udah jelas pasti Rossi yang menang #antiklimaks

Pas lagi perjalanan, ini detik-detik si Nada (adek gue) mau Sakratul Maut tidur. Mirip bayi koala zimbabwe

Diperjalanan kesana ternyata macet panjang, ini karena banyak orang yang konvoi takbiran makek mobil truk. Iyasih kalo mereka konvoinya searah sih gak papa. Ini mereka konvoinya dua arah, semua ruas jalan mereka borong. Akhirnya kita pun cuma bisa pasrah, nggak bisa nyalip sama sekali. Jadi perjalanan yang seharusnya ditempuh cuma 3 jam, gara-gara kita ngikutin konvoi itu, perjalanannya jadi 4-5 jam. Agak kampret emang. Emm, gak banyak yang bisa diliat selama perjalanan, selain karena kita berangkatnya malam hari dan juga karena faktor kelelahan (baca : gue tidur). Pas gue bangun tidur pun, ternyata perjalanan kita udah nyampe. Ah, indahnya hidup.

Malem harinya pas tiba, kita pun langsung tidur dengan indahnya. Gak lupa kita nyaktifin alarm jam 4 pagi, karena kita mau masih lanjut berangkat kerumah nenek buat sholat ied disana. Iya jadi gini, rumah yang kita tiduri itu rumahnya sodara ayah gue, tapi rumahnya itu masih deketan lah sama rumah nenek gue. Tapi berhubung rumah nenek jaraknya yang lebih jauh, kita pun lebih milih tempat yang deket aja dulu buat dijadiin tempat istirahat. Gimana udah ngerti ? kalo gak ngerti yaudah pura-pura ngerti aja.

Setelah bangun tidur dengan posisi kaki dikepala dan kepala dikaki, kita pun bangun tidur dengan gantengnya. Sedikit tips, bagi kalian mau gebedain orang yang cakep alami apa nggak, liatlah muka orangnya pas mereka abis bangun tidur. Bagi yang cakepnya buatan, pasti mukanya pas bangun tidur kayak onta Zimbabwe. Terus bagi yang cakepnya alami, pasti mukanya pas bangun tidur sama kayak muka sehari-harinya, tetep cuakep gitu. Oke, kayaknya gue termasuk dikategori yang terakhir (gue tau kalian yang baca ini pasti pengen muntah, gakpapa muntah aja. Gue yang nulis aja enek)

Pas sampe di tempat tujuan (baca : rumah nenek tercinta) kita pun langsung siap-siap buat sholat ied disana. Dengan langkah pasti dan diiringi senyum pepsodent, gue dan keluarga pun pergi ke masjid. Sesaat gue terharu mendengar gema takbir di langit-langit halaman masjid. Syair-syair yang merdu menyuarakan nama-namaNya yang indah. “assholatu jamiah, assholatu jamiah”, sang bilal bersuara tanda-tanda sholat hari raya pun akan segera dimulai.

Sholat Hari Raya Idul Fitri pun berlalu, gue pun sungkeman 1 jam dengan kakak dan ayuk-ayuk gue. Terus sungkeman 3 jam dengan orangtua gue. Gue sungkeman sambil meminta maaf sama orang tua dan tentunya, sambil meminta THR pula. Ehm, ada satu hal yang membuat gue kesel selama di rumah nenek, iya disini adalah kampung pedalaman nan susah sinyal. Kampung halaman nenek gue itu mirip daerah evakuasi nuklir irak, dimana sinyal provider apapun nggak kejangkau, kecuali provider Simpati, As dan Flexi.

Gue curiga kalo kampung halaman nenek gue ini emang di setting biar para jomblo makin abadi jomblonya karena gak bisa menggebet orang lewat sms. Terus bagi yang LDR menjadi makin galau karena selain jarak yang memisahkan, ternyata provider juga ikut serta memisahkan mereka. Dan yang terakhir, bagi yang punya pacar pun segera putus karena tidak bisa saling mengasih kabar karena seakan-akah hilang dari peradaban selama-lamanya. Berita kampretnya adalah : gue termasuk di tipe yang pertama *mengheningkan cipta*


Sekian dan terima THR


@willy_wili

27 komentar:

  1. deket kalo cuma dua jam biasanya saya kalo mudik 2 hari kalo naek mobi :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kasian lu. Emng mobilnya didorong yah ? haha

      Hapus
  2. beberapa penyakit setelah kita mudik adalah sakit pinggang dan kaki, apalagi kalo naik mobil terus di jalanan maceeet hahaha...
    gue yakin perut lo penuh dengan pempek wkwkwkk :D

    BalasHapus
  3. yg sabar ya, emang gitu resiko kalo mudik, untung kampung aku lebih gaul, jadi ga galau kayak kamu deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha emng mbak mudik kmana ? zimbabwe ?

      Hapus
  4. Alhamdulillah saya mudiknya malah ke kota.. keren kan gue.?! :p #abaikan
    Hahahaha :D

    BalasHapus
  5. Untung aku nggak mudik. Soalnya rumah nenekku di daerah yang rada primitif dan susah sinyal.

    Itu adiknya imut banget. Ati-ati ada pedofil lewat.

    Maaf lahir dan batin ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kesian.\
      iya imut, sama kyak abangnya :D

      Hapus
  6. wahaha mudik dan susah sinyal itu emang gak bisa dipisahin :D
    Untung kemaren gue muduk cuma satu hari doang, itupun mendadak, jadi ga terlalu ngerasain susah sinyal. yaiyalah, orang hape gue mati #abaikan-____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha gue kirain dapet sinyal, gk twnya hp elu mati mbak, sama ja boong. haha

      Hapus
  7. Untung gue gak Mudik,, soalnya gue kan anak Kotaaaahhhh...*uhuk wahahaha. Gak..gak.. :'D
    Emang kalo di pedalaman susah nyari signalnya... Cari pacar juga susah :'|

    Minal aidin wal faidzin Vroohhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, elu barusan curhat bang :D wkwkwk

      Hapus
  8. untung gue gak pernah mudik.. emang yang paling ngeselin kalo mudik ya itu..!!! gak dapet sinyal... ngahahaha

    BalasHapus
  9. Muka adiknya lucu..
    Tega banget disamain sama bayi koala zimbabwe -_-

    Kayaknya mudik emang erat kaitannya sama susah dapet sinyal..
    Aku nggak pernah ngerasain sih..
    Denger cerita orang doang, wkwk

    Minal 'aidin wal faizin ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, fakta mbak -,-

      knapa ? mbak gak prnah mudik yah ?

      Hapus
  10. mudik kayak gimana sik -_- aku nggak pernah mudik eh. wong kampung halaman udah disini hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haahb kasian gw baca komentar lu bang -_-"

      Hapus
  11. Sorry baru BW tadi gw bikiin sim habis bikin sim gw boker, habis boker.. #halahlupakan
    itu ko ada tulisan sakaratul maut? --'' adek unyu-unyu disumpahin mati..
    aku sih gak pernah pulang kampung soalnya keluarga besar disamarinda semua..
    jadinya yaaaa gitu deh..

    BalasHapus
  12. ahahahaa.. ade nya uculllll :3 bungkusin buat akuu yaa buat oleh oleh muehehe xD

    emang deh malem lebaran itu kamvret banget jalannya-_- macet gak ketulungan heuuu

    mudik sama susah sinyal itu sepaket :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bisa2. Mana almtnya, kirim lwt sms #kode

      Hapus
  13. aku juga pulang kampung gak ada sinyal

    BalasHapus
  14. tapi mudik itu memang tradisi

    BalasHapus
  15. terimakasih gan info nya sangat menarik
    terus di update info menarik lain nya

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...