Orang Khilaf

Senin, 23 Desember 2013

Kado Terindah dari Allah di Tahun 2013


Gak kerasa tahun 2013 hampir berlalu,  bener-bener nggak kerasa. Bahkan saking gak kerasanya, udah hampir tahun 2014 pun , badan gue belum gemuk-gemuk dan gue belum punya-punya pacar juga #abaikan.

Jujur aja ditaun  sebelum-sebelumnya, gue gak pernah ngerasa secepat ini waktu berlalu, detik ke detik, menit ke menit, jam ke jam, hari ke hari, bahkan bulan ke bulan, semuanya berjalan sangat cepat. Oke, dari pada ngaur ngidul gak jelas gini, intinya sih, gue ngerasa taun 2013 ini adalah taun yang paling cepat berlalu dari tahun-tahun sebelumnya.

Hal ini bukan karena gak ada alasan, gue bilang gitu karena gue rasa tahun 2013 ini penuh berkah dan lebih berwarna dari tahun-tahun sebelumnya. Mungkin karena ditaun 2013 ini ada beberapa hal yang alhamdulilah udah gue capai diresolusi sebelumnya., tapi ada juga hal yang masih belum bisa gue capai juga.  Contoh: Pacar baru. Ehm, yang barusan  jangan terlalu dipikirin, gue cuma bohong.

Diantara hal-hal yang udah gue capai tersebut, gue mempunyai impian yang menurut gue merupakan  impian besar yang alhamdulilah udah berhasil gue capai ditahun 2013 ini. 

Berawal dari SMA gue yang mengadakan penyuluhan  mengenai sosialisasi Ujian Akhir Nasional yang waktu itu beritanya bahwa UAN di taun gue nanti (taun 2013) bakalan 20 paket, seluruh siswa kelas XII SMA Negeri 16 Palembang dan orang tua mengikuti sosialisasi ini pun dengan semangat.

Karena sosialisasi itu udah lama, gue juga udah lupa yang dibahas. Walaupun saat itu badan gue diruangan itu, tetapi pikiran gue waktu itu masih berada di kantin. Alhasil, gue jadi gak ngeh apa yang dibicarain oleh Kepala Sekolah SMA gue dulu, SMA Negeri 16 Palembang.  Salah satu SMA yang konon  katanya memiliki wahana kolam renang sendiri. Entahlah..

Dari materi sosialisasi tersebut, satu-satunya hal yang waktu itu gue inget cuma tentang beasiswa kuliah gratis.
“Bagi  siswa yang memiliki nilai akademik yang tinggi dan berkeinginan untuk melanjutkan kuliah tapi tidak memiliki biaya, disini Pemerintah melalui DIKTI telah memberikaan beasiswa ”. Begitu kurang lebih yang diucapin oleh Wakil Kesiswaan SMA gue yag waktu itu (gak tau kalo sekarang)  adalah Pak Amri.

Mendengar kata-kata yang lembut dan dingin kayak nasi basi, gue gak bereaksi apa-apa. Gue cuma diem, gak tau harus bereaksi apa. Iya, soalnya gue waktu itu gak ada niat sedikitpun buat kuliah, yang ada dipikiran gue waktu  itu cuma satu, tamat SMA langsung kerja, banyak duit, dan bahagiain orang tua. Itu aja.

Satu hal yang gue inget dari perkataan nyokap gue, “kamu nanti tamat SMA langsung kerja, nyari duit, bahagiain orangtua. Kalo kamu mau kuliah, cari aja biaya sendiri, Papa kamu kan udah berumur, gak selamanya kerja terus, jadi kamu harus mikir buat 2-3 langkah kedepan”. Begitulah kata nyokap gue waktu itu. Gue pun cuma iya-iyain aja, emang dari dulu gue gak ada niat sedikitpun buat kuliah.

Seiring berjalannya waktu, temen-temen gue pada ngomongin tentang universitas kuliah yang mereka pengenin, gue pun cuma senyum-senyum aja ngedengerin cerita mereka. Ada yang yang bercerita pengen masuk ke Teknik Penerbangan di ITB, Hubungan Internasional di UI, Teknik Kimia di UNSOED, Teknik Arsitektur di IPB, pokoknya mereka semua bercerita tentang jurusan dan universitas keinginan mereka masing-masing. Gue cuma bisa terharu ngedengernya, berharap temen-temen gue itu bisa menggapai cita-citanya, kelak.

Semua temen gue berkeinginan buat kuliah semua, kecuali si Jimmy dan Novrian yang berniat buat langsung menikah abis tamat sma nanti (oke gue bercanda). Karena selalu ngedenger cerita dari temen-temen gue akan keinginan buat kuliah, gue pun jadi terpengaruh buat kuliah juga.

Keinginan gue sih waktu itu gak muluk-muluk, gue cuman mau kuliah di Universitas Negeri di Palembang, universitas yang konon kabarnya merupakan unviersitas favorit siswa-siswi sma di Palembang, yaitu Universitas Sriwijaya. Masalah jurusan pun gue masih abu-abu, yang penting kuliah.

Gue pun membicarakan perihal kemauan gue yang mau kuliah ini ke nyokap gue (ya iyalah, masa nyokap tetangga?). Sama seperti yang nyokap pernah bilang,  “kalo willy mau kuliah yah silakan, asal willy nanti bisa biayainnya sendiri”. Sepintas gue inget tentang beasiswa bidikmisi yang pernah dibilang oleh WaKa Sekolah gue. Syarat beasiswa ini sih kalo gak salah cuma pinter pinter doang. Kalo gasalah, sih.

Gue pun lanjut bales omongan nyokap gue, “nanti aku mau ikut beasiswaa aja ma, aku bakal ngurus berkas-berkasnya sendiri. Insyaallah kalo lulus nanti, nggak bakal nyusahin mama lagi”. Mama gue cuma mengangguk sambil tersenyum, sebuah ekspresi yang bisa membikin hati seorang anak bahagia.

Hingga waktu terus berlalu, gue pun masih labil milih jurusan. Tiba pas taun baru 2013 kemaren, gue nyoba buat resolusi gue buat tahun 2013. Untuk lebih jelasnya, silakan klik postingan ini. Dipostingan itu, terlihat jelas pada nomer 3, kalo gue pengin banget kuliah di Universitas Sriwijaya jurusan Farmasi, dan di poin nomer 7, keinginan gue buat kuliah sambil kerja biar bisa nyari biaya sendiri.

Seiring bergantinya hari, waktu gue UAN pun tiba, dan alhamdulilah pada tanggal 25 Mei 2013 pengumuman kelulusan, siswa-siswi SMA Negeri 16 Palembang berhasil lulus semua (insya allah nanti kalo ada kesempatan bakal gue posting juga kisah tentang kelulusan SMA gue).

Kemudian ketegangan selanjutnya yaitu pada tanggal 27 Mei 2013, tentang pengumuman SNMPTN. Semua siswa mengalami ketegangan maksimal akan pengumuman ini. Jujur aja gue dan temen-temen pun ikut galau akan hasil SNMPTN ini. FYI: Pas SNMPTN kemaren pilihan pertama gue adalah Sistem Informasi dan pilihan kedua adalah Farmasi. Dua-duanya gue ambil di UNSRI.

Berawal dari sesudah gue sholat ashar di masjid, tetangga gue, si Bella (@BellaAgustia) bilang kalo ternyata pengumuman snmptn udah bisa dibuka. Gue pun spontan langsung ngajak Bella buat ngecek hasilnya di Laptop Bella (waktu itu modem gue lagi gak ada pulsa, harap maklum). Pertama yang ngecek adalah si Bella.

Form awalnya

Perlahan doi masukin nomer pendaftaran, hingga ke tanggal lahir. Dan ketika di klik “Lihat Hasil Seleksi”, hasilnya pun keluar. “Maaf Anda Dinyatakan TIDAK LULUS SNMPTN 2013”. Melihat itu, semuanya sedih. Si Bella sedih, ayahnya sedih, Ibunya pun sedih. Bahkan gue pun ikutan sedih, bukan-bukan gue sedih bukan karena Bella gak keterima, tapi gue sedih karena selama gue di rumah Bella, gue gak dikasih-kasih minum sedikitpun. Oke gue becanda lagi.

Selanjutnya adalah giliran gue. Sebenernya gue agak ragu buat ngeceknya, gue takut gak keterima. Tapi setelah dihasut oleh Bella, gue pun masih tetep gak mau ngeceknya. Gue pun meninggalkan rumah Bella dengan rasa deg-degan yang sangat. Gue pergi menuju rumah si Ari, yang ternyata temen-temen gue juga banyak disana. Ada si Akbar, Arifin, dan Ikrom. Lengkaplah disana kami berlima.

Kami berlima sempet kepikiran buat bikin boyband apabila dari kami berlima gak ada yang lulus satupun. Satu-persatu dari kami pun perlahan ngecek. Dimulai dari Ari, sang tuan rumah. Dimasukannya nomer pendaftaran, dan….ternyata Ari tidak lulus. Selanjutnya si Arifin, dan…. Doi juga gak lulus. Kami berlima pun sedih, gue juga sedih, tapi seperti biasa, gue sedih karena lagi-lagi gue gak dikasih air minum dirumah Ari. Gue haus.

Lanjut si Ikrom dan……doi juga gak lulus. Sudah bertiga dari kami yang gak lulus. Jalan buat bikin boyband pun semakin terbuka. Lanjut lagi si Akbar, dan ternyata….. doi juga gak lulus. Tiba akhirnya giliran gue, gue pun makin deg-degan. Karena rasa deg-degan yang sangat mendesak, gue pun gak jadi ngeceknya dirumah Ari. Gue pun kembali ke rumah Bella. Ternyata, Bella sudah mendapet kabar kalo ternyata banyak juga yang gak lulus, sementara yang lulus, yang baru diketahui ada si Cici, Rully, dan Nadia, Suci, dan Ije.

Merasa udah kayak banci taman lawang yang suka pindah-pindah tempat, gue pun memantapkan diri dirumah Bella. Untuk ngepastiin lagi, gue pun ngebuka facebook dan twitter, dan ngeliat tweet-tweet sedih bin galau dari temen-temen.


Tweet-tweet temen gue yang sempet bikin gue galau.
 

Mencoba untuk mengabaikan tweet dari temen gue tersebut, gue pun kembali focus. Akhirnya dengan  mengucap Bismillahirrohmanirrohim, gue pun ngeinput nomer pendaftaran gue. Dan begitu dibuka….



Alhamdulilah..

Begitu tau gue lulus, gue pun langsung sujud syukur, bersyukur karena udah berhasil lulus, bersyukur karena gue gak jadi bikin boyband. Gue pun ngasih tau ke nyokap, dan kemudian kembali lagi kerumah Ari. “woy kita gak jadi bikin boyband woy. Gue lulus snmptn” kata gue setengah berteriak kearah mereka.

Tapi berhubung karena gue daftar sebagai peserta beasiswa, pengumuman lulus itu pun belum 100 %, karena bagi  peserta beasiswa harus mengalami survey dan visitasi tempat tinggal dulu, Disana kita bakal ditanyai mengenai pekerjaan, gaji, dan bla bla bla.  Pokoknya semua yang berhubungan dengan ekonomi rumah tangga dia tanyain.

Dan hingga pada saatnya tiba. Jeng jeng jeng



Alhamdulilah Part 2.

Gue sangat bersyukur sekali atas semua ini, disaat yang lain pada sedih karena mereka nggak lulus lewat jalur SNMPTN, gue malah dikasi hadiah terindah dari Allah SWT berupa kelulusan jalur SNMPTN dan yang paling penting, Beasiswa pula. 

Sekarang, harapan gue kayaknya menjadi kenyataan, dan tinggal gimana gue ngehadepin kuliah ini kedepannya. Semoga… semuanya lancar. Amin.

8 komentar:

  1. Duh. Sumpah ikut seneng bacanya kak. Kayaknya aku udah jadi ibu-ibu aja bisa ngerasain gimana senengnya punya anak yang lulu SNMPTN, kuliah tanpa bayar lagi.

    Btw jurusan IT? pemrograman gitu kan?! wih!! semangat! moga kedepannya lancar. Aku taun depan juga bakal UN, doain juga ya biar bisa lulus terus kalo bisa juga doain biar lulus SNMPTN :))

    BalasHapus
  2. Lama juga gue gak berkunjung kesini wil. Haha.. :D
    Entahlah... Tulisan ini sangat menohok bagi gue wil. Hmm... Thanks Sudah mengatkan :)

    Selamat akhirnya bisa lanjut kuliah, Tuhan emang punya rencana lain wil :)

    Keep spirit 'o')9

    BalasHapus
  3. sesuatu yg awalnya gak mungkin banget bisa kesampean. Itu gak bakal dilupain, dan emang cocok jd kejadian yg gak dilupain di tahun 2013. Semangat selanjutnya oke bahagiain ortu lo

    BalasHapus
  4. wah pantes aja waktu itu lo seneng banget keliatannya, sampe buat wall di BE deh kayaknya kan :D
    ternyata dibalik itu semua tersimpan mimpi dan usaha yang besaaaaaaaaaaaaar
    alhamdulillah gue jadi ikutan seneng -_-V
    bentar ya gue haus nih, minum dulu. *brb minum*

    Nah sekarang udah tercapai mau kuliahnya,
    tinggal gmn lo manfaatin "kesempatan" sebaik-baiknya
    bagian lo yang nyesek waktu temen2 lo ngomongin mau kuliah dimana, dirasain juga sama sahabat gue sendiri, meskipun gue gak ngerasain langsung rasa nyeseknya kek gmn. Tapi gue ngerti pasti rasanya cekiiiiitt-cekiiiiiittt
    tapi bedanya lo ada usaha mau kuliah, sedangkan dia enggak -___-
    gue suka semangat lo will
    sukses terus yaaaa ~

    BalasHapus
  5. wah keren banget iini ceritanya.. gue semakin terinspirasi buat nglanjutin kuliah nanti.
    meskipun loe udah sedikit ngeper dengan keadaan sosial loe, tapi semangat loe saat mau kuliah emang bener-bener sangar. Syaluut gue bang..

    BalasHapus
  6. Ah entah baca ini jd galau akut ...
    Kita sama Will ... Tapi ortu gak mengijinkan buat ikut SNMPTN dll. Beliau lebih milih kuliahin saya di swasta yg murah :(
    Tapi jurusannya kurang saya suka. Karena saya kurang minat dengan jurusan tersebut.

    Ya Allah Swt sudah mengatur ... apa yang terbaik buat hambanya yang sudah berusaha dan tawakal :)

    BalasHapus
  7. tiulisannya banyak banget Willy,,, salut deh berkat tekat yg kuat akhirnya kamu lulus juga
    selamat yaaa
    makasih dah ikut GA-ku

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...