Orang Khilaf

Sabtu, 28 Desember 2013

When I'm Falling In Love..


Selama18 tahun gue hidup, gue jarang banget ngerasain  apa yang namanya itu cinta, jumlah mantan gue pun bisa diitung hanya dengan satu tangan. Gue bilang begitu karena gue orangnya emang gak mau dan gak niat buat pacaran (mudah-mudahan pada percaya! amin !!)

Yaah, menurut gue sih …

Pertama kali gue ngerasain yang namanya jatuh cinta itu pas kelas 3 SMP. Dan orang yang tidak beruntung untuk gue jatuhcintai tersebut adalah Mega (namanya sengaja ditebelin buat ngebuktiin kalo gue dulu normal, gak tau kalo sekarang).

Sebenernya gue gak begitu akrab dengan doi. Jangankan akrab, kenal aja nggak. Iya soalnya dulu gue gak satu sekolah dengan Mega. Waktu itu, gue SMP N 53 Palembang dan Mega SMP N 14 Timor Leste (oke gue bercanda, kita sama-sama smp dipalembang).

Gue pertama kali kenal dengan Mega itu dari tetangga gue yang kebetulan seumuran dengan gue, dan kebetulan lagi, dia juga satu sekolah dengan Mega. Entah gue lupa  gimana dulu gue ngedapetin nomer hapenya sih Mega, yang jelas gue dapetnya itu dari tetangga gue tadi, si Rino.

Setelah ngedapet nomernya sih Mega, apakah gue langsung nge-sms doi ? gak, gak, gue gak seberani itu. Butuh minimal nyali atau gak rexona untuk gue ngelakuin hal itu. Tapi, Rino pun masih tetep nekat ngepaksa gue buat ngubungin si Mega. Akhirnya dengan sedikit keberanian, gue pun langsung ngehubungin si Mega, tepat besok malam setelah gue ngedapet nomernya.

Fix, setelah gue agak beranian (dikit), gue pun ngubungin Mega via telepon. Begitu gue telpon, ternyata nggak diangkat. Gue coba telpon ulang, dan terdengar bunyi telpon diangkat.

“Halo ?” sapa Mega malam itu.

Gue nggak menjawab apa-apa.

“iya, haloo?” sapa Mega sekali lagi.

Medengar suara Mega yang begitu halus kayak mukanya personi SNSD, gue nggak bisa ngejawab apa-apa. Muka gue mendadak keringetan, jantung gue kayak mau loncat keluar. Gue pun langsung mutusin telpon itu secara spontan. Selang beberapa menit, gue telpon lagi, terus gue matiin lagi. Begitu seterusnya sampe adzan subuh berkumandang.

Keesokan harinya, niat buat ngubungin Mega pun kembali muncul. Akhirnya, dengan keberanian yang sedikit agak banyak, gue pun ngubungin Mega….via sms. Gue gak tahan kalo harus ngubungin doi via telpon, selain faktor suaranya yang bisa bikin lutut lemes, faktor provider pun ikut serta salah satunya. Iya, waktu itu gue pakek kartu As, sedangkan doi pakek kartu 3. Jadi gak bisa dibayangkan saldo pulsa gue yang melayang deras.

“ini….. Mega yah. Ini gue yang nelpon semalem..” isi sms pertama gue ke Mega.

Begitu sms terkirim. Gue baru sadar, apa yang barusan gue lakuin ?. Gue gak berani ngeliat hape karena takut ngeliat jawaban dari Mega. Gue ngelempar hape gue ke bawah bantal, gue gak berani ngeliat. Gue mondar-mandir diatas kasur gak karuan.  Akhirnya kegelisahan gue makin menjadi, gue pun memberanikan diri buat ngeliat hape. Terlihat ada sms masuk, dari Mega.

“OH, JADI KAMU YANG NELPON SEMALEM ?? TAU NGGAK AKU GAK BISA TIDUR GARA-GARA KAMU MISSCALL TERUS !! MAU KAMU APA HAH ??”

Dibales gitu, gue makin stress. Mega kayaknya marah beneran ama gue, keliatan dari isi smsnya yang di capslock semua. Kayaknya rencana perkenalan ini bakal gagal total. Habis sudah.

“Nggak kok, aku sebenernya cuma mau kenalan aja sama kamu, nggak papa kan ?” bales gue sok cool. Padahal dalem ati gue gemeteran abis.

“oke, ini siava ?” bales Mega singkat. Dulu Mega ini emang alay, dia sering banget ngeganti huruf ‘p’ di tulisan sms menjadi huruf ‘v’. Contohnya lagi kayak: ‘Apa kabar ?’, doi ubah jadi ‘ava kabar ?’. Bagi doi mungkin itu gak papa, tapi bagi gue, itu siksaan batin.

“ini Willy, anak SMP 53” bales gue. “Aku dapet nomer kamu dari temen, dari Rino”.

“ohh, kamu dapet nomer aku dari si Rino Babon itu ??” tanya Mega polos.

“yup” bales gue singkat. FYI: dulu si Rino ini emang orangnya gendut abis, kayak Babon Obesitas.

Singkat cerita, setelah sms malam itu, kita jadi lebih sering berkomunikasi. Entah itu lewat sms ataupun lewat telpon (meski beda provider, gue ikhlas, walaupun habis itu gue langsung nangis). Sejak saat itu juga, kita sering saling menyemangati tiap mau menjalani aktivitas, sering mengucapkan selamat malam setiap mau tidur, bahkan kita sering telpon-telponan gak jelas.

Contohnya aja gue sering ngangkat telpon dari doi ini dengan ucapan “Hallo disini Nicholas Saputra. Ada yang bisa saya bantu ?” Dan dengan gak mau kalahnya doi ngejawab “Hey Nic, Titi kamal nih. Apa kabar ?” Abis itu kita pun ketawa bareng. Duh, emang indah dan alaynya zaman gue dulu :’) Jadi pengen balik ke masa-masa itu lagi :’)

Kebetulan, waktu itu lagi jamannya facebook lagi ngehits, dan juga berhubung gue orangnya alay gak mau ketinggalan sama perkembangan zaman, gue pun ikut-ikutan bikin facebook dan perlahan move on dari friendster.

Setelah bikin facebook, gue pun ngajak Rino ke warnet, semata-mata cuma buat nge-stalk fb-nya si Mega biar gue tau si Mega itu gimana mukanya. Cantik apa enggak ? punya idung apa enggak ?. Begitu gue buka facebook mata gue langsung tertuju ke kolom pencarian. Gue ketik nama aslinya Mega di kolom pencarian. ‘Mega Asmarani’, begitu gue tulis. Ternyata hasinya nggak ada. Nggak ada satupun yang namanya ‘Mega Asmarani’ muncul di hasil pencarian.

Saat itu, Rino megang pundak gue sambil berkata, “wil, kalo di pesbuk nama Mega bukan itu, tapi namanya itu ‘Gha Megha Asmaraniah Tobing’. Mendengar kata Rino gue speechless. Gue gak nyangka Mega punya nama sebagus itu.

Gue buka profilnya, dan ternyata muka Mega emang cantik, cuma yang jadi perhatian gue waktu itu adalah jidatnya. Ternyata jidatnya lebar, bisa dipakek buat landasan pesawat terbang. Setelah terpesona dengan jidatnya yang luas, gue pun mengclose tab pesbuknya si Mega tanpa  gue add. Gue lakuin begitu sengaja supaya dia gak tau siapa gue, dan gue gak tau siapa dia.

Singkat cerita lagi, biar cepet. Gue pun ngajak Mega buat ketemuan. Alasan gue ngajak dia ketemuan waktu itu simple, gue cuma mau lebih akrab aja dengan Mega. Karena gue ngerasa, gue ‘nyambung’ dengan Mega. Akhirnya Mega pun setuju dengan ajakan gue.  Kita pun sepakat ketemuan di Palembang Trade Center (PTC) minggu siang. Dengan kaos dan celana jeans hitam, gue berangkat ke tempat yang dijanjikan mengendarai motor pertama keluarga gue, motor Vega R merah.

Setelah nyampe disana, ternyata Mega belum dateng. Gue tetep nunggu dengan staycool.  Akhirnya, setelah 10 menit berlalu, Mega pun datang.

Komen pertama yang melintas di kepala gue pas ngeliat dia adalah, “Anjirr! Cakep banget!

Pas ketemu dia, gue mendadak minder. Bawaannya pengen menyudahi pertemuan hari itu. Obrolan pun banyak terjadi satu arah. Doi bicara, gue mendengarkan. Semua kenyambungan yang pernah terjadi via telepon bagai hilang begitu aja ketiup angin. Gue grogi setengah mati.

Tapi apa daya, gue pun tetap melanjutkan perbincangan dengan doi. Dari perbincangan gue dengannya, gue tau Mega orangnya comel, supel dan perhatian. Walaupun sesekali mata gue silau terkena pantulan cahaya di jidatnya, gue tetep menikmati perbincangan dengannya. Mungkin karena jidatnya yang jenong itulah. Mega menjadi salah satu daya tarik kaum Adam waktu itu.

Nggak kerasa, hampir 2 jam-an kita berbicara, waktu udah menunjukan pukul 17.30. Gue pun berniat dalem hati, “setelah habis makan ini, gue harus nganterin dia pulang. Harus”. Dan begitu gue mengutarakan niat buat nganternya pulang, dia pun setuju-setuju aja. Selain karena dia perginya tadi naek angkot, rumah dia juga searah dengan rumah gue.

Akhirnya, setelah perbincangan panjang selama perjalanan pulang, gue pun tiba didepan gerbang rumahnya. Rumahnya ada didaerah Kenten Laut, searah dengan rumah gue. Gue mengantar dia sampai depan pintu dan kemudian kita sama-sama mengucapkan salam perpisahan. Sebuah senyuman terukir dimuka gue dan Mega saat itu, dan semenjak saat itu juga gue tau, hati ini telah menetapkan pilihan.

13 komentar:

  1. Cieee jatuh cinta itu emang indah kaann. Terus terus sekarang gimana sama Mega? Kok aku penasaran sih lanjutannya.

    Itu kasian amat si rino dikatain segitunya haha._.

    BalasHapus
  2. Ini ceritanya cinta babon eh sorry maksudnya cinta monyet. hehehe
    Gue juga pernah suka sama cewe waktu jaman SMP, tapi itu cuma cinta monyet ...iya kayaknya cuma seneng aja kalo lihat dia, terus seneng kalo godain dia, selebihya buat memiliki ato jadiin pacar sih kayaknya gue nggak ada kepengenan..

    Hehehe sorry ya, gue malah curhat disini :D

    BalasHapus
  3. ini nanggung amat ceritanya -____-
    udah baca serius-serius, mulai dari nelpon matiin sampe subuh, sms-an telpon2an, ketemuan eeeeeeeeh endingnya cuma 'hati ini telah menetapkan pilihan'.. LAH TERUS LANJUT PACARAN KAGAK!? NGESELIN YE!

    BalasHapus
  4. lo gaul, gue seusia lo dulu gak pernah ngajak cewek kenalan pake alasan "cuma mau lebih akrab aja " tapi gue percaya dibalik "cuma mau lebih akrab aja" pasti lo ada sesuatu yang lo umpetin. haha

    semoga aja endingnya Mega masih dalam pengaruh ilmu lo, jadinya bisa pacaran. AMin

    BalasHapus
  5. Bang, kepo nih, sama penampakan jidatnya yang aduhai,
    Terus hubungan lo sama daoi gimanaaaa ? lanjut ngga ? JAWAB BANGGG

    Dia ngga katarak kan bang ?
    Ah, sudahlah bang~

    BalasHapus
  6. MEGA JENONG YAAA? HAHAHHAA
    MAKANYA JANGAN SUKA MISCALL DIA MARAH KAN...
    YAH ITULAH AWAL PERTEMUAN GEGARA RINO, TAPI PERPISAHAN KALIAN ITU GAK BANGET DEH, KELANJUTANNYA GIMNA DOOOONK?
    MEGA GIMANA? AAAHHHH

    SENGAJA CAPSLOCK HAHAHA

    BalasHapus
  7. nah ini yang namanya bernasib untung.
    Untung si Mega nya cakep.
    Kebanyakan korban kenalan via dunia maya ato tuker nomor dari temen itu gak sesuai yang diharepin.

    Gue jadi mikir, gimana kalo ceritanya di ambil dari sudut pandang si Mega.
    Nyesel gak ya? ._.v
    hehe.

    Btw, gimana bisa hampir gak pernah pacaran gitu?
    Punya mantan bisa diitung pake 1 tangan doang?

    BalasHapus
  8. Pleaseeeeeee... gue gak suka cerita ngegantung -_________- JADI LO JADI PACARAN KAGAK!? OI!! -__- *kenapa gue jadi yang kesel yak-_-*

    BalasHapus
  9. Trus akhirnya gimana ? Lu jadian gak ?
    GUE PENASARAN NIH *jadi capslock*

    BalasHapus
  10. willy emang suka bikin gantung!
    gantung aja gue bang! gantung ajaa!
    udah serius juga bacanya u.u ahhh!
    pokoknya lo harus pacaran! *maksa

    BalasHapus
  11. Hahahah. Kok, yang komen pada kesel, ya.
    Padahal kan udah sesuai banget kok sama judulnya. "When im falling in love"

    BalasHapus
  12. dan sekarang ketika saya membaca tulisan ini...cerita tersebut sudah tidak ada....udah jadi mantan...semoga Tuhan memberimu kesabaran...amiin

    semoga dapat yang lebih baik yaaaa

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...