Orang Khilaf

Rabu, 18 Desember 2013

Balada UAS...


Gara-gara tekanan UAS yang begitu membatin, gue jadi susah fokus dalam ngerjain sesuatu. Contohnya aja pas gue lagi naek motor, terus (oke kata ‘naek motor’ kesannya kayak gue cuman naikin motor dan gak ngapa-ngapain, jadi gue ganti aja). Jadi ketika gue ‘ngendarain motor’, gak tau kenapa tiba-tiba ada bayangan melintas tentang kejadian UAS gue. Bayangan yang muncul pun kayak, ‘duh, kenapa gue gak bikin catatan aja pas UAS kemaren yah ?’ kata otak gue nyerocos. Gak lama koneksi otak itu pun nyembung kemulut, mulut gue  pun kembali nyerocos. Alhasil sepanjang jalan gue ngendarain motor, gue nyerocos gak karuan. Dan endingnya ? motor gue nyungsep ke comberan.   

Dan sekarang akhirnya gue bisa bernafas dengan lega, kentut dengan khidmat, dan boker tanpa beban. Tentu hal ini bukan karena gak ada sebab, ini semua karena jadwal labil dan UAS kampret yang semuanya udah gue lewatin dengan  lancar *tepuk tangan*  tapi bohong *gak jadi tepuk tangan*

Terhitung 10 hari dari tanggal 9 desember  sampe tanggal 13 desember 2013 jadwal UAS berhasil gue lewatin. Tapi entah kenapa jarak tanggal 9 ke 14 itu bisa jadi 10 hari, gue jadi bingung sendiri. Tolong jangan tanya gue.

Dan pas tanggal 13 Desember kemaren, jadwal uas gue resmi berakhir. Tentu, UAS pertama yang gue lewatin dengan titel MAHASISWA ini mempunyai kesan tersendiri bagi gue. Bisa itu kesan yang baik, ataupun kesan yang buruk (tapi gue rasa, banyakan kesan buruknya deh, suer)

Dimulai dari hari pertama uas mata kuliah Algoritma Pemograman I. Mata kuliah ini sempet bikin gue galau dan nangis dibawah keran mushollah. Gimana enggak, pertanyannya itu bisa bikin orang yang ngeliatnya menjadi seketika galau. Padahal, soalnya cuman dikit sih, sekitar 3 soalan, tapi jawabannya itu loh, beeeeeh, kagak nahan !! Dan perlu kalian ketahui, pertanyaannya itu essai tentang KODE PEMROGRAMAN semua. Alhasil ujian Alpro ini, sukses gue jawab sambil nangis.

Mata kuliah yang di UAS-in selanjutnya adalah Bahasa Inggris, bahasanya orang inggris. Sejauh ini, mata kuliah Bahasa Inggris gak bermasalah. Kenapa gue bilang gitu ? ya soalnya, dosen matkul ini GAK PERNAH MASUK sekalipun, jadi bisa dipastiin nilai kita (mungkin) A. Iyalah, awas aja dosennya nggak ngasi kita nilai A, sudah pasti rumah tuh dosen bakal bekeliaran jenglot dengan berbagai variasi wajah dan ukuran.

Menyikapi dosen yang gak pernah masuk gini, banyak temen-temen gue yang memiliki reaksi yang berbeda-beda. Berikut reaksinya:

Mahasiswa kritis: Sedih, soalnya dia jadi gak ngedapetin ilmu sedikitpun tentang Bahasa Inggris. Mahasiswa tipe ini dapat dikenali dengan menu makannya yaitu kamus, dan gaya bersinnya yang biasa keluar rumus. Untuk menebus ilmu yang gak didapetnya itu, mahasiswa tipe ini biasanya ngeganti jadwal kuliah di kampusnya dengan jadwal les bahasa inggris bersama dengan anak PAUD deket rumahnya.

Mahasiswa Dinamis: Mahasiswa tipe ini kalo tau dosennya nggak masuk, biasanya langsung sujud syukur digabung gerakan salto belakang. Malahan kalo senengnya udah overdosis, bisa-bisa sampe nari tor-tor sambil telanjang di tengah tanah lapang.

Mahasiswa rasis: Terserah, dosen mau masuk atau nggak, yang penting rapaaaaat. #HidupMahasiswa #TolakPekanKondomNasional !!

Mahasiswa apatis: Pas tau dosennya nggak masuk, mahasiswa tipe ini biasanya bingung sendiri dan kemudian nanya “eh, emang kita mata kuliah apa sih ?”

Mahasiswa taktis: Mahasiswa tipe ini ketika tau kalo dosennya nggak masuk, mereka langsung beringas, banting meja, bahkan sesekali gigitin proyektor. Bukan, bukan karena mereka sedih gak dapet ilmu, tapi mereka begitu karena mereka kesel, udah bangun pagi-pagi, dateng jauh-jauh, ongkos abis gak terkira, eh pas nyampe kampus gak taunya dosennya gak dateng. Mungkin perasaan mahasiswa tipe ini sama dengan status gue yang ini:


 
Besoknya, hari Selasa 10 Desember 2013, gue ngejalanin UAS Pemrograman Web I. Sejauh ini gue ngerasa uas matkul Pweb ini biasa aja. Iyalah, soalnya pas kita uas kemaren dosen yang ngajar mata kuliah ini gak masuk, yang masuk cuma assistennya, dan jadilah kita pun dikasih kelonggaran, uasnya boleh open book dan boleh open laptop. Dan yang gak kalah penting, total kehadiran dosen ini sebelas-dua belas dengan dosen bahasa inggris, bedanya dosen bahasa inggris gue gak pernah masuk sama sekali, dan dosen ini udah pernah masuk, meskipun cuma hitungan jari.

Jujur aja, sebenernya gue agak nggak sepaham sama uas kayak gini, kalo uasnya boleh buka buku + laptop, dimana nilai ujiannya ?  Bukannya ujian itu untuk mengukur tingkat kemampuan seseorang ? tapi kenapa buat ngukur kemampuan tersebut dengan cara yang salah ? Jadi menurut gue ujian yang baik itu yang close book, close mouth, dan bila perlu close eye biar gak ngelirik kemana-mana. Efek sampingnya, paling-paling lembar ujian yang putih bersih gara-gara gak diisi. Itu aja sih..

Mata kuliah yang di uasin selanjutnya adalah Teori Organisasi Umum. Gue gak ngerti sama ketua jurusan di kampus gue. Jurusan gue itu kan jelas-jelas tentang komputer-Sistem Informasi-tapi kenapa malah belajar teori organisasi ? dimensi organisasi ? bahkan birokrasi. Entahah, gue juga gak ngerti. Coba kalian tanya ke kak Seto deh, gih !!

Di mata kuliah TOU ini, gue ngerasa paling begoook banget, paling gak bisa memanfaatin peluang. Bayangin, uas matkul ini sifatnya open book, soalnya cuma 5, itu pun jawabannya ada dibuku semua. Tapi gue malahan gak bisa nyelesain semuanya, gue cuma selesai sampe nomer 4, nomer 5 nya gak gue buat karena waktu ujiannya udah mepet.

Ya gitu deh, pokoknya gue ngerasa paling gak bisa ngemanfaatin waktu diantara temen yang lain, temen yang malah udah kelar sebelum waktu ujiannya selesai. Malahan saking cepetnya mereka ngerjain, tugaas temennya yang disebelah pun dia yang ngerjain. Hebat-hebat. . .

***

Sebenernya mata kuliah yang di UAS-in itu masih banyak, ada Bahasa Indonesia, Matematika, Agama, Pengantar Teknologi Informasi, dan kawan-kawannya. Tapi karena takut postingan ini nanti kepanjangan, dan juga gue yakin yang baca juga mungkin gak baca semuanya, yah jadilah gue cut aja ceritanya sampe sini.

Dan kalo ceritanya gue lanjutin, mungkin postingan ini gak kalah panjang sama cerita Pangeran Diponegoro yang ada di buku cetak anak SD.  Lagian juga, kalo gue kelamaan nulis disini, kapan gue dapet pacarnya ??  Emang bener kata orang –orang, tampang ganteng gak ngejamin bisa punya pacar.


WUAHAHAHAAHAH

29 komentar:

  1. Hadeuh paling males sama alpro, gak pernah ngerti -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang lo anak jurusan mana nih ? kkampus mana ?

      Hapus
  2. nasib UAS seperti jaman SMA dulu -_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komen kayak gak ada yang lebih bisa dikomenin lagi.


      Btw, masalah UAS... Senyiksa apapun itu deritanya gak ada apa-apanya dibandingkan skripsi, elo gak perlu sampe nangis di bawah keran musola. Gak perlu sama menjawab dengan mata tertutup. Tunggu skripsi memberikan pelajaran hidup yang sesungguhnya bagi mahasiswa seperti elo. Itu juga kalo lo ambilnya S1.

      Hapus
    2. santai bang. Sejak kapan skripsi jadi masalah ? -,-"

      Hapus
  3. Aduuuuh, aku belum UAS aja tugas dan laporan numpuk banget.
    pengen cepet selesai deeeh u,u

    BalasHapus
  4. kalo aku dulu sih pas nggak ada dosennya malah langsung kaburr nge-mall...dinamis banget ya... *curhat

    sabarr...masih ada php2 lain di uas2 yang akan datang... hahaha

    BalasHapus
  5. untung gue belom kuliah, jadi gak perlu ngabisin masa muda buat mikirin UAS. UAS aja gak pernah mikirin elo bang wil hahahaha.
    mending jalan2 kesini yak :
    Nyunyu Website Anak Muda yang Seru nya Gak Terkira

    BalasHapus
  6. Gue tipe yang pertama, ga papa gue dikatain sok.. Tapi menurut gue, dosen kaya gitu udh keterlaluan, udah di bayar ga masuk..

    BalasHapus
  7. ternyata mahasiswa ada tipenya gitu ya -__-. mungkin kalau aku udah kuliah aku jadi tipe mahasiwa dinamis wil tanda tandanya udah keliatan hahaha

    BalasHapus
  8. yang taktis itu kayanya gak cocok deh, mending jadi anarkis aja.
    Kalo taktis itu pas tau dosen gak ada, langsung kumpulin massa, maen PES di dalam kelas :))

    BalasHapus
  9. gue mah mahasiswa narsis haha, kalo gak ada dosen masuk gue foto-foto hahaha

    BalasHapus
  10. gue suka yang dinamis mahasiswa yang jujur apa adanya tak menipu rasa senangnya kayak gue ini --

    BalasHapus
  11. arrghhh gue belum kuliah jadi masih gatau harus jadi mahasiswa model apa, ehh tapi serius itu dosenny sering gak dateng ? di demo aja #TurunkanHargaDosen

    BalasHapus
  12. ah, kalo gue gabungan dari mahasiswa taktis sama mahsiswa Kritis...udah bayar mahal mahal tapi nggak dapet ilmunya itu perih, meeeen..dan emang pedih banget kalo udah bangun pagi pagi, udah gitu ngejar bis sambil lari lari, sampai lupa makan pagi, tapi dosennya nggak datang itu bener bener tertatih tatih...ah, masa lalu yg indah lah! hahahaha

    BalasHapus
  13. maba? sistem informasi? yang masalah TOU, entar pas semester 3 bakalan tahu kenapa jurusannya belajar TOU :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak semester brpa nih ? kmpus mana ? UNSRI jugakah ?

      Hapus
  14. Mahasiswa dinamis tuh gw banget :')

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...