Orang Khilaf

Rabu, 18 Desember 2013

UAS NGENES !!


Huaaah, akhirnya bisa nulis postingan juga, bener-bener gak nyangka. Iya, gue serius, gara-gara sibuknya kuliah dan agenda UAS yang tak terhindarkan, gue jadi sulit bagi-bagi waktu. Misal senin-rabu-jumat jadwal gue buat  kuliah dan selasa-kamis-sabtu buat ngebo everyday,  sekarang semuanya jadi jadwal kuliah dan gak ada hari libur. Semua itu gak lain karena perilaku dosen gue yang gak bisa ditebak. Persis kayak cewek yang lagi PMS.

Contohnya aja gini, misal jadwal kuliah yang seharusnya itu hari selasa, tapi karena dosennya labil, eh malah diganti jadi hari jumat di gedung lain. Tiba pas jumatnya kita ke gedung tujuan, eh malah diganti lagi jadi hari sabtu ditempat yang sama. Dan pas hari sabtu kita dateng, eh beliau sms kalo jadwalnya dicancel lagi. Dan begitu seterusnya sampe seminggu lebih, tapi endingnya malah kita masih balik ke jadwal yang semula. Nasib-nasib.....

Ehmm, postingan ini merupakan postingan pertama gue setelah UAS, jadi isinya pun gak jauh-jauh dari uas. Mungkin isinya bisa tentang ‘Panduan Menghadapi UAS ala Mahasiswa Ganteng’, atau ‘Teknik Membuat Cheat Engine ketika Menghadapi UAS’,  atau malah ’10 Alasan Paling Tepat Ketika Ditagih Utang’. Oke, yang terakhir kayaknya jeritan hati gue akan tekanan Debt Collector, jadi mohon diabaikan.

Jadi sesuai judul diatas, kali ini gue bakal ngebahas tentang uas gue yang....begitu mengenasakan. Jujur aja, seumur-umur jaman gue sekolah, gue gak pernah ngalamin UAS sengenes dan sekampret ini. Berikut kronologisnya (berasa gue kayak tersangka pencabulan aja)



GAK IKUT UJIAN

Peristiwa memilukan sekaligus mengharukan ini terjadi dihari kamis pagi dan sempat disiarkan dibeberapa televisi swasta. Rinciannya, waktu itu gue mau UAS Praktikum Algoritma Pemrograman, dan karena ini adalah praktikum bikin program, maka alat yang paling dibutuhin pertama kali adalah laptop, bukan tanktop.

Yang jadi masalahnya sekarang adalah: 1) Gue gak bawa laptop. 2) Temen gue bawa laptop semua. 3) Gue ganteng disegala cuaca (oke yang barusan dosa besar, gue ngefitnah ciptaan tuhan)

Untuk mengatasi masalah tersebut, maka gue melakukan beberapa hal demi terciptanya IPK yang gemilang di masa mendatang. Hal pertama yang gue lakuin  adalah minjem laptop. Sejauh ini, prosesi peminjaman laptop berjalan dengan lancar, tapi prosesi penjawaban soalnya yang kurang lancar. Dan dipertengahan gue ngerjain soal, ternyata laptopnya ngadat, baterenya abis, bahkan softwarenya mendadak gak bisa nge-running-in program. “Salah apa akika ya allah, salah apa ?” ucap gue sambil sesekali mengelap air ingus.

 
“Tolong Baim, Ya Allah”

Karena laptopnya ngambek dan minta putus, gue pun seketika galau, teringat beberapa kenangan indah gue bersama si laptop beberapa menit yang lalu. Karena ngambeknya si laptop tak berujung, gue pun ngembaliin tuh laptop ke pemiliknya.

“laptop ini emang gak bisa ngejalanin xampp, yah ?” kata gue setengah pasrah
“emang gak bisa”, kata si empunya laptop dengan senyum pepsodentnya. Sesaat mata gue silau melihat giginya yang rapi bersinar. Mirip iklan di tipi-tipi.

Karena laptop udah dikembaliin dan gue jadi gak ada media buat nyelesain materi, jadilah gue duduk bengong sendirian diruang ujian, ngeliatin temen yang lagi ngerjain dengan khusyuk, bahkan saking khusyuknya ngerjain, ada temen gue yang tidur. Gue terharu....

“Waktu ujian tinggal 10 menit lagi”, jelas si dosen santai. Sebenernya waktu mendengar kalimat itu gue nggak panik, tapi lebih sedikit ke cemas. Iya, gue juga nggak tau apa bedanya.

Saat itu gue bener-bener pasrah, nyerah akan keadaan. Begitu waktu selesai pun, gue nanya gimana nasib uas gue, sang dosen cuma bilang, “udah liat aja nanti nilainya”. Dan harapan untuk mendapat nilai A di mata kuliah paling menakutkan ini pun pupus.

Sesaat setelah ujian kelar dan gue lagi makan dikantin sama temen, si Yoseph nanya,
“tadi pas ujian lo minjem laptop siapa, wil ?”
“laptop orang, gak tau anak jurusan mana, yang jelas gue bilang pinjem, mau ujian” jawab gue sekenanya.
“terus dia mau minjemin ke elo ?” tanya yosep dengan tatapan gak percaya.
“iya”
“wah, gue salut ama lo wil. Tapi yang gue heran itu, kok dia percaya yah ngeliat tampang loe yang mirip teroris ?”
“kampret lo” kata gue spontan.
“jadi ujian lo gimana wil ?”
“gak taulah, sep, stres gue” jawab gue sambil memegang kepala, mirip orang yang memiliki beban hidup terlampau banyak.



IKUT UJIAN, TAPI DILUAR.

Menurut gue yang paling kampret adalah UAS yang ini, UAS Matematika. Ujian ini dimulai jam 8.30, tapi karena gue mahasiswa yang pinter (terserah mau percaya apa nggak, gue gak maksa), gue malahan masuk kelas jam 9 kurang seperempat, yah cuma kelewat 15 menit sih, tetapi ternyta dosennya udah masuk. Dosen ini emang selalu dateng On Time. Gue pun memasukin kelas dengan tampang polos, seketika pas gue melintas di depan meja si dosen, terjadi dialog ngenes antara mahasiswa ganteng (baca: gue) dan si dosen.

“kamu...... pegawai admininstrasi ?” tanya sang dosen polos.
“haha” jawab gue ketawa, padahal dalam hati gue jengkel. Masa’ iya tampang muda dan ganteng gini dibilang admininstrasi, “saya mahasiswa, pak”.
“ooh,” kata si dosen mangap. Persis kayak anak TK yang baru diajarin 1+1=2. Mengerti. Paham.

Sesaat kemudian, kertas soal udah dibagiin, gak ada tanda-tanda kalo ujiannya open  atau close book. Dari soal nomer satu, gue selesain dengan lancar, begitu pun nomer 2. Tapi pas ngeliat soal nomer 3, gue stuck. Selanjutnya nomer 4 dan 5, gue speechless. Ternyata soalnya disuruh ngebikin grafik yang cuma bisa dikerjain dengan laptop.

Lagi-lagi, semesta tidak berkonspirasi dengan gue. Gue.Gak.Bawa.Laptop.Lagi. Entah gak ada badai, gad ada kerispatih, sang dosen tiba-tiba minta kawin, eh salah maksud gue, tuh dosen tiba-tiba bilang, “yang tidak bawa laptop, silakan keluar, cari pinjaman”.

Isi pikiran gue saat itu adalah, “apakah ini dosen ini ngomong serius, atau malah pura-pura seperti yang dirancang oleh tim super trap ?
  
“CEPAT-CEPAT, KELUAR” kata sang dosen lantang sambil mukul-mukul meja. Mirip godzilla yang ngamuk karena kehabisan pembalut.

Gue dan temen-temen pun langsung keluar nyari pinjaman laptop. Kalo gak salah ada 6 orang teman yang saat itu juga gak bawa laptop. Ada gue, Firman, Yoseph, Dia, Ayu, Aldi, Fajri, dan Reksa (bentar-bentar, kok jumlahnya jadi 8 ? udah ah bodo amat).  

Berhubung hari itu jumat, jadi mahasiswa yang kuliah sangat sedikit. Imbasnya, kita pun gak kebagian pinjeman laptop. Si Aldi, Fajri, dan Reksa lebih memilih balik ke kosan mereka yang berada dideket kampus buat ngambil laptop. Tinggalah gue, Firman, Yosep, dan Dia. Karena gak mungkin buat balik ke rumah cuma buat ngambil laptop (FYI: rumah kita ada di Palembang dan kampus ada di Inderalaya. Jauh kampret). Kita pun pasrah dan lebih memilih balik ke ruang ujian lagi.

Sebagai cowok yang berani, gue pun nyuruh si Dia dan Firman buat bilang ke dosennya kalo kita gak nemuin laptop pinjeman. Dan ternyata bener firasat gue, mereka berdua sukses dibentak abis-abisan dan disuruh ujian diluar. Yup, mereka adalah tumbal.

Kita pun akhirnya meninggalkan ruangan ujian dengan segala kekampretan yang ada. Beruntung sebelum keluar tadi, si Firman udah minta soft copy jawabannya di laptop si Ari, meskipun untuk mendapatkan hal itu, Firman harus menghadapi lemparan penghapus papan tulis dari sang dosen. You Are Our Hero, Firman..

Ternyata masalah pun kembali muncul, untuk melihat jawaban itu, dibutuhkan laptop. Lagi-lagi laptop menjadi batu pengganjal buat kita. Akhirnya dengan bermodal meminjam laptop kakak tingkat yang sedang main game, kita pun berhasil menyelesaikan soal ujian itu dengan bijak (entah apa arti bijak itu bagi gue, gue gak tau).

Setelah selesai, kita pun sama-sama ngumpulin lembar jawabannya ke dosen tersebut, tentu dengan perasaan deg-degan. Sesaat setelah berdiri tepat didepan dosen itu, beliau ngomong “jadi bisa ngerjainnya ? Kalian ke warnet yah ? hahaha” tanya sang dosen dengan ucapan tak berdosa, berasa tidak pernah mendzalimi mahasiswanya.

Gue gak tau kenapa si dosen ini tiba-tiba jadi periang gini, padahal pas awal-awal tadi sifatnya killer naudzubillah. Alhasil gue cuma bisa menyimpulkan bahwa dosen ini sifatnya labil, kayak anak SMP yang baru akil baligh.


TAMAT


Jadi hikmah dari postingan ini adalah:

“Buanglah Sampah Pada Tempatnya”.



Wassalam


@willy_wili

17 komentar:

  1. bijak disini artinya menurut gue adalah berhasil minjem laptop kakak tingkat yang lagi asik main game buat nyontek jawaban. hahaha

    BalasHapus
  2. kalau dosennya baca ini pasti dapet nilai A, itupun kalau dia masih ngerasa riang. kalau bisa di simpulkan dosennya agak labil, kadang killer tapi berubah tiba-tiba jadi periang. doa aja tetep periang biar dapet nilai A.
    cepet-cepet berterima kasih sama kakak angkatan, di ajak makan bareng kek, apa nonton gitu. siapa tahu itu adalah jodoh yang dikirim Tuhan. pertanyaannya yang minjemi cewek apa cowok? abaikan jenis kelamin yang penting dia adalah jodoh yang tertunda. yang dikirim Tuhan. hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. yg minjemin cowok bang. Masa batang ama batang ? -,-

      Hapus
  3. parah banget sih..dimana2 kalo ujian itu enaknya ya bawa laptop...kalopun nggak bisa dipake ngerjakan, seenggaknya bisa dipake buat nyontek lah...ato buat nutupin contekan...hahaha

    wah parah banget itu dosen..pasti ngomongnya dengan muka2 polos nggak bersalah tuh... --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, yg atas kayaknya pengalaman tuh -,

      Hapus
  4. nahhh itu gue pernah tuhh, ikut ujian tapi diluar. kampretnya sama aja. begitu gue ngumpul kertas ujian, ehhh malah kertas gue di tinggalin. tau gitu mending gue gak ikut sekalian, sialan

    BalasHapus
  5. wah parah badai itu dosen sukanya PHP in mahasiswa nya.

    jiah, ngapain juga suka ga bawa laptop? padahal itu tau kalo benda itu dibutuhin banget. jadi repot kan mesti harus nyari pinjeman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya skrg: gue gak punya laptop bang -,-

      Hapus
  6. Jadi ngwbayangin gimana asiknya kuliah informatika :D pengen ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue kuliah sistem informasi ku, informatika itu tetangganya..

      Hapus
  7. weeeh informatika yaak? gue pernah juga kuliah di teknik komputer, koding jadi makanan sehari-hari haha

    BalasHapus
  8. nasib lo sama kayak nasib gue waktu kuliah dulu men :D... uas diluar kelas sama uas di mushola jadi makanan sehari2 gue :D

    BalasHapus
  9. mnarik sekali info nya
    terimakasih
    update terus info menarik lain nya

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...