Orang Khilaf

Sabtu, 21 Juni 2014

The Adventure of Paint Ball



Kelanjutan dari yang sudah dilanjuti setelah dilanjutinya tulisan yang dilanjuti dipostingan sebelumnya (ngomong apa ini?), maksudnya, kelanjutan cerita dari postingan gue yang INI, maka gue bakal nerusin kisah gue, tapi bukan tentang di acara resepsinya, tapi mengenai acara lain setelah resepsi pernikahan abang gue.

Iyap, setelah acara selesai, foto-foto selesai, maka gue pun pamit pulang duluan, maklum gue masih punya agenda lain selain nikahan abang gue ini. Agenda yang sebenernya biasa-biasa aja, tapi sangat sarat makna. Pengin tau agendanya apa ? Agendanya yaitu main Paint Ball. Gak tau arti paint ball ? Paint itu cat, ball itu bola. Jadi Paint Ball itu maen ngecat bola.

Malam sebelumnya, gue udah bilang ke orangtua kalo gue bakal pulang duluan di acara resepsi itu. Tapi papa gue kemudian nanya ke gue, “Willy, yang mana acara yang lebih penting, acara nikahan abangmu ato acara main paintball kamu ?”. Mendengar pertanyaan itu, gue mantap menjawab, “lebih penting main paint ball, Pa”. Gak lama setelah gue ngomong begitu, papa gue langsung kekamar, ngambil berkas penting, kemudian nama gue dicoret dari Kartu Keluarga.

Sebenernya juga gue agak galau mau milih acara nikahan abang gue ato mau main paint ball. Disatu sisi, yang nikah itu abang kandung gue sendiri, dan disisi lain rencana main paintball itu udah lama banget, jadi sayang kalo dilewatin.



Sedikit foto spoiler.
 
Akhirnya, setelah sholat istikharah dan nanya temen-temen di pesbuk dengan pertanyaan, “Kawand-khawands, Bc0k aQuWh h4ruSs k3 n1kaH4aN 4b@nG 4qU or 4khU h4Ru5 M4eN P4inTB4ll aj4@ah YacH?”. Beruntung yang komen itu semuanya temen gue, coba kalo yang komen pembimbing skripsi, sudah bisa dipastikan gue bakalan gak lulus di sidang skripsi nanti. Hebat yah gue udah ngomongi skripsi, padahal kan gue baru semester 3. Kayaknya, skripsi emang barang haram jaddah banget yah ? -,-

Nampaknya semesta berkonspirasi saat itu, iya, rencana kita main Paint Ball pun ternyata jam 2 siang. Gue pun akhirnya bisa mengikutin dua agenda penting itu sekaligus: Nikahan abang, abis itu langsung main paintball. 


Ini juga..
 
Karena di pernikahan abang gue ini gue juga mengundang temen yang ikut main paint ball, jadilah kita pun ketempat nikahan abang gue dulu, dan jam satu setelah makan-makan, kita langsung pulang untuk siap-siap tempur. Gak lupa, mereka ternyata ngasih amplop juga. Penting banget dibahas ini -_-

Satu hal yang gue sesali adalah: kenapa temen gue yang dateng itu ngasih amplopnya ke kotak amplop, kenapa nggak ke gue aja langsung ? kan lumayan duitnya. HahahaAstaghfirullah  #WilliyPinterModus #PastiMamanyaBangga

Berhubung cerita nikahan abang udah gue post sebelumnya, maka nggak bakal gue ceritain lagi kronologi pernikahannya. Langsung aja, gue nggak bakal nyeritain tentang kronologi gue ditolak sama kakak tingkat, nggak bakal, itu udah cerita lama. Kali ini gue bakal cerita tentang kronologi gue dan ceman-ceman semua pas main paintball. 


Sory, fotonya lupa di rotate.

ini tim gue: Tim Ular Kresek
Kiri ke kanan: Novrian, Haris, Gue, Akbar, Arifin,
 


Rencana main paintball ini sih sebenernya udah lama banget, dari sekitar 2013 lalu malah. Tapi karena gue dan teman-teman cuma kebanyakan ngomong tanpa diiringi dengan aksi, maka rencana itu pun ikut padam mengikuti perkembangan zaman. Ide main paintball ini pertama kali dicetuskan oleh kakak tutor gue, terus disambung lagi oleh si Jimmy. Jimmy ngasih usul yang sangat cemerlang. Dia bilang begini, “Kak gimana kalo kita main PaintBall-nya.........di Jalur Gaza”. Saran Jimmy emang benar-benar pinter, berkelas, sekaligus.... kurang waras, iya kurang waras.

Oke daripada kebanyakan ngoceh disini, langsung aja bakal gue liatin foto-foto kita maen paintball. Sebelumnya, foto ini juga cuma seadanya, cuma yang ada di hape gue, jadi mohon maaf kalo jelek dan sedikit, maklum orang pinter emang gitu (entah apa hubungannya !?)


Ini tim musuh, nama timnya: Ular Indosiar.
 
Jadi kita yang main paintball itu ada orang 15, karena takutnya yang perang keramean, maka kita pun dibagi jadi 3 kelompok berdasarkan bulan lahir. Bagi yang lahir bulan Januari-April, masuk kelompok 1, yang lahir bulan Mei-Agustus masuk kelompok 2, begitu seterusnya. Berhubung si Elji lahir bulan Syawal, alhasil dia nggak ada kelompok sendiri. Haha :)

Ini si Elji, yang lahirnya bulan Syawal tadi. Haha
 
Struktur mainnya gini, kelompok 1 lawan kelompok 2, yang kalah lawan kelompok 3, terus kelompok 3 nanti lawan kelompok yang menang antara 1 dan 2 tadi. Selain itu, cara mainnya juga simple, kita dikasih 20 peluru, bagi yang kehabisan peluru langsung dianggap gugur dan harus keluar lapangan, jadi harus hemat-hemat peluru.

Bagi yang ketembak juga harus langsung keluar lapangan. Tapi khusus yang ketembak di dada sama bagian belakang aja. Karena kalo terkena tembakan selain didaerah itu, orang tersebut masih dianggap hidup, meskipun pelurunya udah kena kepala pundak lutut dan kaki, orang tersebut belum dianggap mati.



Yang bajunya beda itu musuh, WAJIB DIBUNUH !
 

Tim yang menang yaitu tim yang berhasil ngebunuh semua musuh atau tim yang berhasil ngambil bendera di daerah lawan. Simple kan ? Tapi ya itu, fell tentaranya itu kerasa banget loh. Mulai dari feel saling tembak menembak, saling atur strategi, bahkan fell saling membantu sesama tim terasa banget di permainan ini. Bagaimana cara kita mengatur pertahanan, cara kita nge-kill musuh. Semuanya terasa banget.




Kiri: Akbar. Kanan: Novrian

 

Satu hal yang masih gue inget sampe sekarang: Pelurunya sakit banget, serius. Padahal pakaian kita udah tebel, tapi pelurunya terasa banget. Itulah sebabnya kita dikasih instruksi oleh instrukturnya, apapun yang terjadi, jangan pernah lepas helm, karena kalo dilepas dan pelurunya kena mata, bisa berakibat kebutaan. Ini serius, loh. Gue aja yang kena di paha pas gue cek ternyata biru-biru semua. Pedih, jenderal !!

Dan ini eksklusif dari gue. Ganteng kan ? Hoho
 


1...

2...

Action...
 
Terakhir, ini foto limited edition dari gue:
 


I STAND ON THE LEFT SIDE.
@willy_wili
 


 
 




22 komentar:

  1. wokeh wokehh.. anak pekanbaru bukan ya :D *icakicaknya kenal gitu*

    eh, seru sepertinya main paintball aaaaakk jadi pengennn .. biasanya main pistol air doang :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan mbak, gue palembang. Pekanbaru darimananya -_-

      ahh kasian pistol air, gue juga tuh ppistol air #eh..

      Hapus
  2. Keren. Gue jadi pengen main paintball.

    Haha, kalo amplopnya dikasih sama lo takut di embat sama lo. :D

    Dukung nomer 1 ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mainlah kpan2

      nggak bang, palingan juga gue sensor dikit. wwkw

      IYA DONGS..

      Hapus
  3. Jiaf foto yang terakhir pake acara pamer segala lagi kalo milih no 1 :P
    Yahh emang kebanyakan orang banyak yang gitu, gampang buat janjian tapi buat ngelaksanain-nya lama banget. Tapi untung-nya rencana buat main paint ball nya bisa terlaksana, setelah nunggu satu taun ya dari 2013 :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa emang ? hihi

      iya tuh bener.. gue juga heran knapa bisa slama itu ? ngalahin lamanya gue jomblo #eh

      Hapus
  4. Huaaah ini, Paintball! Pokoknya harus nyoba buat main gini. Pasti bakal seru banget. Tapi kira-kira di Samarinda tempat begini dimana ya... -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAMARINDA ya ? ada deh bang, disamping toko bangunan pak bejo, cari aja..

      Hapus
  5. ahahah, durhaka banget sama abang sendiri. malah mentingin paint ball drpd resepsi abangnya. jahat kau!!!

    keliatannya seru yah...

    gue gk begitu tertarik main tembak2an gtu, masih trauma karna dulu pernah nembak tapi ditolak, eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, sekali seklai bang..

      iyadong..

      duh,....kok sama yah ? #lah.

      Hapus
  6. Salam kenal, Wil.Ini kunjungan pertamaku. Lucu juga cara nulis tentang bokap yang ambil arsip penting buat coret namamu dari daftar keluarga. Lucu dan gokil kalo itu kejadian beneran. Cara penyampaianmu enak, ada unsur humor yang gak maksa. Main tetembakan gitu bikin aku penasaran pengen coba. Celutukan temanmu yang gokil untuk main di Jalur Gaza amat sangat kreatif kalau dijalankan, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak, Jarang2 gue dipuji begini.. -__- haha

      Hapus
  7. berhubung aku gak pernah main paintball sebelumnya, dan hanya liat di tipi2, aku cuma bisa bilang "kampreeet gue pengen banget main gituan" :3
    eh pertama kali denger painbal dulu tuh aku bayanginnya bola yang bisa ngegambar.. liar juga ya imajinasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampreet, emang keren banget. wkwkw

      liar yah, mirip babi hutan ? -_-

      Hapus
  8. jadi pelurunya sakit banget ya? lebih sakit mana sama sakit yang dikasih sama mantan? apapun yang terjadi helmnya jangan dibuka? kalo ngeliat mantan sama pacar baru apa gak pengen lari nembakin pacar mantan sambil ngelepas helm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bukan sambil nembakin, sambil lempar granat juga bisa bang. haha

      Hapus
  9. Ohh gitu ya cara main paintball, gue pikir pelurunya dikasih banyak. Haha ternyata cuma 20 aja. Soalnya di TV2 kayaknya nembak bebas gitu. Hahaha :D

    Eh lu nomer 1 ya will? Haha pas, sama2 suka nembak. #ehh :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. TV itu beda teknis nya juga mungkin bang -,-

      halah, tunggu aja gue tembak lo. haha

      Hapus
  10. Keren..pakai shalat istikharoh segala :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iyala, tentara syariah gitcu.. D:

      Hapus
  11. eh..kayaknya asyik juga main tentara-tentaraan...oke, ngarep doang...

    jadi dulu juga gitu sih kalau anak desa...bedanya kita pake lempunng..oke..ini perbedaan yang jauh...tapi mesti dingget...
    bedanya lagi...kita nggak perlu banyak biaya (kecuali buat berobat kalau cidera), dan soft airguns atau paint ball itu, mahal...

    kayaknya cukup...banyak perbedaan...tapi nggak sedikit kesamaan..

    so...silahkan disimpulkan

    BalasHapus
  12. maaf mau tanya dipalembang gak ada komunitas paintball ya? soalnya saya mau main paintball tp ya gitu gk ada tim ,cm sendiri :v dan gak mungkn bs main klau sendiri x''S

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...