Orang Khilaf

Kamis, 26 Juni 2014

Perjalanan Menuju ‘RELATIONSHIT’

Bukan. Postingan ini bukan tentang kisah gue yang (akhirnya) bisa melepas masa jomblo, ehm, masa single yang udah melekat selama menahun di diri gue. Gue belum mau menulis kisah semacam itu, karena sampai saat ini juga belum ada cewek yang mau sama gue yang bikin hati gue bergetar kalo lagi dideketnya.

Abaikan yang gue tulis barusan, karena masih banyak yang lebih penting dan lebih ngegalauin daripada status gue yang single, yaitu: buku baru bang Alitt yang berjuduls ‘RELATIONSHIT’.

Sebelumnnya, gue udah risih banget ngeliat tweet-tweet-nya bang @shitlicious perihal Pre-Order buku barunya, ‘RELATIONSHIT’. Banyak banget hal-hal yang ditweet-in bang Alitt untuk menarik hati para followers-nya agar mau beli bukunya itu. Dilihat sekilas, tweet-tweet bang Alitt mirip tweet orang MLM yang mau nyari korban terbarunya.

Bahkan saking semangatnya bang Alitt nge-promoin bukunya itu, gue liat di pinggir jalan, sampe-sampe ada gambar cover bukunya bang Alitt, ‘RELATIONSHIT’. Ngeliat kejadian itu, gue jadi bingung sendiri: itu buku apa baliho capres, dibikin jadi papan segala.


 
Saking ngehitsnya buku bang alitt, sampe-sampe dijadiin orang papan baliho jalan. Malah kalo diliat sepintas, mirip kayak papan baliho capres. Iya capres,.... capres stress.


Melihat fenomena buku barunya bang Alitt yang jadi papan baliho jalan, gue jadi kepengin banget ikutan PO barang haram jaddah ini, tapi karena menimbang beberapa kemungkinan, niat untuk PO buku ‘RELATIONSHIT’ pun terbuang jauh.

Banyak hal yang ngebuat gue gak jadi PO buku tersebut. Disatu sisi, kota gue itu jauh, jadi kalo mau PO, ongkos kirimnya itu bisa dipakek buat umroh tiga kali. Mahal banget. Disisi lain, gue juga nggak mau persediaan makan gue selama sebulan harus sirna cuma gara-gara PO buku. Yup, orang ganteng itu tiap mau beli sesuatu emang banyak banget yang dipertimbangin. Jangan heran.

Dan di akhir bulan Mei kemaren, gue liat banyak banget orang yang udah nge-tweet tentang buku bang Alitt yang udah sampe kerumah mereka. Gue jadi envy. Malahan, ada yang nge-twitpic-in bukunya bang Alitt bareng dia sama pacarnya. Entah gimana perasaan bang Alitt saat itu. Nyesek ? iya.

Akhirnya, atas nama kemanusiaan, gue pun memantapkan hati untuk beli bukunya bang Alitt langsung dari Gramedia kota gue, Gramedia yang ada di dalem mall Palembang Square (gue gak tau nama gramedianya apa -_-)

Jadi, tepat tanggal 19 Juni 2014 kemaren, sepulangnya dari kampus, gue pun langsung melesat ke Gramedia PS Mall buat beli buku ‘RELATIONSHIT’....sendirian. Iya, sendirian. Jangan tanya kenapa.

Sebenernya gue saat pulang kuliah itu berdua sama si Sekar, temen kampus, satu jurusan juga. Tapi setelah lewat di depan gramedianya gue ngajak si Sekar buat ke gramedia dulu. Tapi karena si Sekar-nya gak mau (entah kenapa) gue pun langsung melesat ke gramed sambil meninggalkan segala kekampretan yang ada. Siang itu, niat untuk ke Gramed berdua pun gagal total.

FYI: Sekar adalah cewek tulen yang sekarang umurnya baru 18 atau 19 tahun (gue nggak tau jelas berapa). Gue gak tau dia kalo makan pakek lauk apa, yang gue tau, dia itu kalo ketawa sering nutupin mulutnya pakek kaki tangan, entah karena malu ngeliatin giginya yang gak disikat hampir seminggu, atau itu memang ciri khasnya. Ciri khas yang bikin gue jadi suka, suka sama tingkah lakunya. Entah kenapa, gue selalu seneng ngeliat cewek yang kalo ketawa, suka nutupin mulutnya pakek tangan.

Buat yang pengin tau wajahnya si Sekar, dia itu wajahnya sangat..sangat...sangat apa yah ? Dibilang lucu sih, enggak. Dibilang cantik juga nggak. Mungkin kalo gue sebut mukanya itu ‘baby face’, si Sekar bakal salto depan belakang saking senengnya gue bilang begitu. Tapi, mukanya memang begitu, sih.

Sementara gue sendiri, muka gue sangat ‘orang tua face’, dengan tekstur kulit yang cokelat dan sudah mengekerut gara-gara beratnya mikirin tugas kuliah. Alhasil siang itu, gue terlihat seperti seorang dosen yang hampir pensiun masa jabatannya yang sedang pulang kuliah bareng mahasiswa barunya. Kebanting abisss.

Oke, kembali keawal dimana gue pergi ke Gramedia PS Mall, sendirian. Beberapa jam sebelumnya, waktu gue masih di kampus, gue bilang ke temen gue yang lain, si Nissa, kalo gue mau ke Gramed. Terus dia bilang, Ciyye, mau nemuin siapa Wil di Gramed ? Haha..

Sesaat gue mikir, “Di Gramed itu kan tempatnya buku-buku ? Masa’ iya gue mau nemuin mbak-mbak SPG-nya ? Hellooow..” Jawab gue dalem hati. Kayaknya otak Nissa emang gede sebelah.

Karena gue orangnya jujur, ganteng, dan tim sukses capres nomor 1, gue pun ngejawab pertanyaan tadi dengan lancar, “Haha biasa, Niss. Mau nyari buku..”.

Oh iya, aku lupa. Willy kan Jones, jadi gak mungkin kalo mau nemuin cewek. HAHAHA”. Jawab si Nissa dengan polos, tanpa menyadari kalo yang dia lakukan barusan adalah Ghiba, membongkar aib temannya sendiri.

Mendengar jawaban dari si Nissa, rasanya itu kayak gue barusan ngeliat mantan abis jalan sama temen sendiri. Nyesek ! Tapi ya begitulah, orang yang IPK-nya tinggi emang sering dijahatin. Tenang aja pembaca, gue enggak nangis kok, nggak nangis, sumpah. Gue udah biasa digituin, jangan heran.

Sesaat setelah ninnggalin Sekar yang mau pulang duluan, gue pun langsung melesat menuju Gramedia PS Mall. Gue bingung banget, kenapa hari itu gue sering banget ketemu plus ngomongin sesuatu yang absurd, bersama orang yang absurd juga. Si Nissa tadi contohnya.

Baru aja beberapa meter gue masuk ke dalam Palembang Square Mall, gue udah ketemu sama temen kelompok waktu OSPEK kemaren, si Hairil. Hairil ini ternyata lagi di PS Mall juga, bareng temennya. Setelah jabat tangan dan gak pakek pakek cipipa-cipiki, si Hairil pun nanya, “Hey, Wil, apa kabar ? Sendirian aja nih ?”.

Mendengar pertanyaan terakhir dari Hairil, mendadak gue pengin loncat dari lantai 3 gedung PS Mall. “Emang apa salahnya sih jalan sendirian ?” jawab gue kalem sambil nyiapin golok.

Setelah ngebacok Hairil, gue pun langsung menuju ke Gramedia. Baru aja ngelewatin beberapa meter pintu masuk, gue langsung di berhentiin oleh satpam yang jaga disitu. Seketika gue kaget, apakah orang ganteng gak boleh masuk Gramedia ? Apakah muka gue gak lulus sensor ? Itu yang difikiran gue saat itu.

Dan ternyata, fikiran gue salah. Mas-mas satpam itu berhentiin gue karena tas gak boleh ikut dibawah masuk ke gramed. Gue lupa kalo gue abis pulang kuliah dan ngebawa tas. Gue jadi bingung sendiri, apa hubungannya ngebawa tas sama gramedia ? Gue pun nyoba untuk berprasangka baik aja. Mungkin si satpam takut, kalo gue di dalem gramedia itu mau nyelundupin buku buat dijual ke Somalia. Pemikiran yang jenius dari si Satpam.

Karena takut seret keluar Gramed cuma gara-gara bawa tas, gue pun menuruti perintah dari mas-mas Satpam itu. Sesaat kemudian, langkah gue udah menuju rak novel, tapi ternyata.. buku ‘RELATIONSHIT’ bang Alitt nggak ada. Gue ngecek di rak novel komedi nggak ada, di rak buku baru juga nggak ada. Gue berpikir, jangan-jangan ‘RELATIONSHIT’ diletakin di rak buku AGAMA. Dan ternyata pemikiran gue bener, bukunya diletakin disebelah buku.....

Dakwah dari dalam Kubur.... *brb* *AmbilWudhu*

FYI yah, buku ‘RELATIONSHIT’ ini pas gue cek di komputernya, pas tanggal 19 Juni 2014 kemaren jumlahnya tinggal 4. IYA, TINGGAL EMPAT BIJI, dan setelah gue beli, jumlahnya jadi tinggal 3 biji. Ternyata, banyak juga orang yang tersesat gara-gara karya bang Alitt Susantit kampret ini.

Setelah ngebaca ‘basmallah’ terlebih dahulu, gue pun langsung bergegas ngebawa bukunya ke kasir. Gue merogoh saku belakang sambil mengambil dompet hitam yang kondisinya sangat memprihatinkan itu.

Kasihan kau, Charles”. Charles, yang fungsi sebenarnya adalah untuk menyimpan uang, secara gak manusiawi gue alih fungsikan untuk menyimpan KRS kuliah, kertas parkir, dan catatan utang. Uangnya ? Charles jarang sekali mengenyam yang namanya uang. Selain hal diatas, ini juga yang sering mengisi si Charles.


Yang bikin dompet berisi..


Sesaat setelah ngasihin uang 50 ribu ke mbak kasirnya, gue pun berdiri sambil melihat-melihat ke arah pintu masuk, dan mendadak gue speechless. Di pintu masuk itu, gue ngeliat (mantan) pacar gue waktu SMP dulu, si Mega.Pernah gue ceritain DISINI. Ternyata dia juga ke Gramedia saat itu, tapi yang jadi perhatian gue adalah: cowok yang disebelahnya. Soal wajah, masih sebelas duabelas sama wajah gue. Dan setelah gue liat-liat, cowok yang disebelahnya itu nggak jauh beda sama gue. Bedanya cuma dia lebih putih, lebih tinggi, lebih keren (ternyata bedanya banyak banget -_-)

Gue gak ngerasa cemburu atau apa, gue ngerasa seneng aja bisa ketemu Mega, apalagi setelah sekian lama kita gak ketemu. Meskipun yang ngeliat cuma gue, gue tetep aja seneng ngeliat dia, meskipun gue udah nggak ada rasa sama sekali sama si Mega, gue masih suka sama senyumnya. Gue masih suka sama jidatnya yang lebar, yang (mungkin) saking lebarnya, bisa dijadiin landasan buat pesawat terbang.

Yaudahlah, “Life Must Go On”. Gue pun berlalu meninggalkan Gramedia, Mega, dan “RELATIONSHIT”-nya bang Alitt dengan perasaan campur aduk.

Oke, udahan dulu deh curhat tentang ngedapetin bukunya bang Alitt, tunggu aja deh reviewnya *kalo inget*.


Salam Piss, Love, and Gawl


@willy_wili





 

21 komentar:

  1. haloooo wong kito galo...
    cakmano kabarnyo ? ^_^

    ternyata lu juga mengalami syndrom jones level kabupaten yahh..
    selamat, kita sama.

    perjuangan lu untuk mencapai 'RELATIONSHIT' ternyata banyak kejadian2 'shit' juga hahha
    untungnya lu ga sempet di gerepe satpam baru dibolehin masuk.

    buat kisah lu ketemu si Mega dan cowonya. gw turut prihatin bray hahahahah*ketawa ajahhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bentar, wong plembang apo ? ahaha

      sorry gue bkan level kabupaten, level provinsi. wkwk

      elo prihatin ? TAPI KENAPA KEATAWWWAA ? kamprett

      Hapus
  2. itu kenapa bisa bukunya bang Aliit masuk ke buku agama?!?!?!? -__-

    BalasHapus
  3. Waaduh, kayaknya perjalan lo menuju relationshit itu banyak berhubungan dengan ketemu orang-orang ya. Sesuai dengan judul buku yang mau lo beli, Relation...untung lo waktu itu gak mau beli buku misteri, ya ada diperjalannya lo malah ketemu sama kuntilanak dkk..hehehe

    BTW, lo rentan galau yee.. ketemu cewek dikit, langsung suka n galau...dan untungnya itu cewek..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bener juga tuh :)

      iya, cewek bang, bukan cowok -_-

      Hapus
  4. aku juga baca promonya Alit di twitter Wil, emang mirip bgt sama MLM, hahaha tapi ga nyangka aja kalau ternyata ada baliho besar juga hahaha
    iiih kok jadi ngomongin Sekar sih? jadi penasaran apakah dia bear2 baby face.... hmmm kamu suka ya ama Sekar? hehehe
    cieee yg ketemu mantan saat di Gramed, aku juga jadi pgn beli bukunya Alit nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bang alitt kan emang juragan MLM #eh
      kenapa jdi ngomongin sekar ? gue kan cuma bilang tingkahnya. Duh -__-"
      ciyee, yang nggak nyambung #loh..

      Hapus
  5. Shit! aku belom punya bukunyaaaaaa:(

    BalasHapus
  6. gile ini postingan mencerminkan banget kejonesan yang ada di hati si penulis ini awepokaweopkawe

    itu satpam nyangka lu bakal nyelundupin banyak buku kali makanya diberentiin ya biasanya faktor muka itu berlaku disetiap kondisi.

    BTW INI PROMOSI YA ? DIBAYAR BERAPA SAMA ALIT SILITCIUS ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bentar2, itu yang 'awepokaweopkawe' emot lo ketawa ? keren banget -_-

      Iya, satpamnya punya indra keenam kayaknya

      Enak aja, gue bukan cowok murahan !!..... dibayar 12 ribu #lah...

      Hapus
  7. buku ini lagi booming ya.. di gramed kemaren banyak buku ini.. cuma ya, masih belum tertarik beli sih ehhe, lagi ngga ada duit :D

    eh btw kok dompetnya dinamain Charles kenapa? ada asal usulnya ngga? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, belum gaul tuh kalo belum beli. haha
      \
      nggak ada sih, iseng aja. wkwk

      Hapus
  8. hahaha... buku Bang Alitt nyasak ke rak buku religi,,, ampuni mereka ...

    BalasHapus
  9. oh....keren banget,,mungkin bukunya bang alit ini termasuk dalam dakwah terselubungnya...dan ternyata tim gramedia sudah membuka kedok tersebut...makanya ditaruh di rak buku agama.. #ngaco

    eh....sekar...apa kabar...yang tadi pulang sama kamu terus mau ke gramdia tapi kamu nggak mau ikut itu calon suamimu ya,,,wah, nggak nyangka banget...semoga langgeng ya!?

    berangkat sama sekar....pulang ketemu mega...jangan-jangan????????????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya bang alitt lagi dakwah bersama 'relationshit'-nya. haha

      babng, elo barusan ngomong apa ? gue nggak ngerti -_-

      Hapus
  10. Hai hai, Willl.....! sori ya baru BW... semoga elo masih digalauin bukunya bang Alit ini.
    Iya sih, emang bukunya bang Alit lagi nge-hits banget di seantero negeri kita. Malahan yang di kota gue nggak ada Gramed-nya aja udah bisa gue temuin bukunya bang Alit.

    Tadinya gue juga mau beli, will. Tapi apalah daya, kantong kering, nggak ada duitnya samasekali. Gue nyesel udah ke Toko Pustaka2000(tempat dimana gue nemuin buku Relationshit-nya bang Alit), karena toko itulah yang membuat gue mupeng badai tiap lihat covernya, bahkan pas ada orang - orang beruntung itu nge-twitpic buku bang ALit,,

    lo tau perasaan macam apa yang kini gue derita! Awrrrrghhhhh!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat, emang lo tinggal dimana zak ? zimbabwe ? haha

      jadi smpe skrng blum beli bukunya ?? TER-LA-LU.. haahaha

      kenapa nih ?

      Hapus
  11. sekarang tu buku udah lu baca belum nih Wil?? gue juga udah baca, udah katam, bahkan reviewnya juga udah gue posting karena emang Alitt ngehits banget dan gue suka semenjak gue rajin baca kisah hidupnya yang gue bilag sangat berliku liku, iya...liku liku kayak perjalanan lu ngedapetin tuh buku,....hahahaha...yang pnting happy ending postngan lu will, karena udah dapet!

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...