Orang Khilaf

Kamis, 05 Juni 2014

Sapri Si JomboNgenes



Assalamualaikum

Kali ini gue bakal ngelakuin sesuatu yang (agak) beda dari blogger yang lainnya. Mungkin kalian bakal bertanya-tanya, apakah yang akan gue lakuin itu ? Apakah nulis blog sambil joging Jawa-Papua ?  Tentu bukan sodara-sodara.

Pada kesempatan yang berbahagia ini (berasa pidato -_-) gue mau ngelakuin sesuatu yang beda, yaitu ngepost tentang.....cerpen. Iya, cerpen *dilempar jumroh*

Iyasih, nggak ada yang spesial dari blog yang ngeposting tentang cerpen. Tapi bagi gue, itu hal yang bersejarah karena sebenernya gue belum pernah sama sekali nulis cerpen, pernah juga dulu nulis cerbung yang ditulis dan dilanjutin oleh temen-temen komunitas Bloger Energy. Tapi endingnya cerita tersebut malah nggak karuan dan isinya bener-bener absurd. Kalo gak salah judul dari cerbungnya itu “Kisah Devin Seorang Nerd”. Bagi yang pengin baca cerbung gue tersebut, silakan baca DISINI.

Tapi yang menjadi pembeda dengan blogger lainnya yang nulis cerpen, cerpen gue ini pernah diikutsertakan di lomba cerpen Faber Castell beberapa tahun lalu, dan alhamdulillah, gue nggak menang. DIA masih berkehendak lain. Tapi setelah gue baca-baca ulang cerpen ini. Isinya emang gaje abis. Mulai dari EYD, diksi, sampe ke joke komedinya semuanya ancur. Pantesan aja nggak menang. Muehehehe

Yaudah, nggak perlu nunggu Daus Mini rujuk sama bininya, langsung aja ini cerpen yang gue ikut sertain di Lomba Faber Castell kemaren. FYI: cerpen ini tanpa diedit sedikitpun, dan masih murni, sama kayak yang gue kirim di lombanya. Oke, silakan membaca.

***

Dipandanginya tetesan air hujan itu sambil melamun,

“ Sapri. . . . “ Teriak Sabtono kayak manggil tukang odong-odong.

Sontak Suara Itu mengejutkan Sapri, Sapri mencari sumber suara sambil noleh kanan-kiri kayak anak TK mau nyebrang.

“ Woi,, Gue disini. .” Panggil Sabtono lagi.
           
Sapri menoleh kebelakang, ternyata sohibnya, Si Sabtono, Teman senasib sepenanggungan kerupuk si Sapri.

“ Lu Kenapa Pri, bengong aja, kayak baru pertama kali liat nenek-nenek naek odong odong ?? ” Tanya Sabtono pengen tau.

“ Nggak kok, Gue gak apa apa . . “ Jawab Sapri datar.

            Belakangan ini Sapri jadi rentan banget galau, cuma kegalauan yang Sapri alamin ini sedikit overdosis tuberkulosis. Tiap liat hujan Sapri mendadak galau, Sapri ngeliat couple main ludah-ludahan Sapri galau lagi. Pas ngeliat kucing kawin, Sapri makin galau. Yah Sapri emang lebay.

            Perkenalkan, nama Sapri, nama panjang Sapriiiiiii. Umur 19 tahun. Udah jomblo selama 2 minggu. Tinggi badan 175 cm ( pas naek odong-odong ) dan berat badan 65 Kg ( sebelum boker ). Sapri pernah juara 1 makan kerupuk dikampungnya, juara 3 kebersihan kelas pas SD, dan gak pernah lupa bayar uang kas kecuali pas TK.

“ Prik, Lo masih kebayang Iyem yah ? “ tanya Sabtono pengen tau.

“ Iya No, Gue masih kebayang Iyem melulu. . “ kata Sapri sambil ngelamun ( lagi )

“ Udahlah Prik, hubungan Lo kan udah berakhir lama, lupain ajalah, lupain, cemungudh dunk Capli, cemungudh !! “ Kata Sabtono sok imut


***


#Flashback Begin

Jadi 2 minggu yang lalu itu Sapri masih mempunyai pacar yang bertipekan seorang wanita dewasa nan cantik jelita. Wanita dewasa disini tolong jangan diartikan kayak Mpok Nori, Mpok Atik, ataupun mpok-mpok yang udah kadalauarsa lainnya, tapi wanita dewasa disini yaitu kategori  wanita yang baru lulus SD.

Iyem, demikian nama cewek yang dulu Sapri sayangi setulus hati.

“ Iyem Lo mau gak jadi cewek gue ? “
           
            Seketika katak-kata itu melintas di benak Sapri, bayang-bayang ketika Sapri menembak Iyem pas mereka sama-sama lagi naik elang Indosiar dulu.

“ Gue gak bisa Prik, gue gak-gak-gak-kuat ?? “ Jawab Iyem sambil meragain gaya Sepenaikons.

            Dan seketika tragedy “gak-gak-gak-kuat” tadi membuat Sapri kena Hydrocepallus di dengkul dan gejala rabies ( okee, yang ini agak lebay )

“ Gue serius ni Yem, Lo mau gak jadi cewek Gue ? “ Tanya Sapri sekali lagi.

“ Iya Prik, iya, Gue mau koq. .” Jawab Iyem malu-malu kudanil.

            Dan rasanya pas tahu kalo Iyem nerima Sapri tuh, kayak ngebelah atmosfer berlapis-lapis, meluncur bareng paus akrobatis, terus terbang menuju rasi bintang paliiiiing manis. ( Iya, Sapri emang korban iklan ).

            Akhirnya Sapri dan Iyem pun jadian. Mereka sering banget jalan bareng, nonton bareng, ngutang bareng, bahkan ngupil bareng. Semua mereka lakuin bareng-bareng. Kayak jigong ama gigi, gak bisa dipisahin.

            Setelah 2 bulan berlalu, Iyem udah mulai bosen ama Sapri. Mereka sering banget berantem, dan tiba saatnya pas di suatu malam ketika Sapri lagi ngepel, eh ngapel dirumahnya Iyem, kejadian yang sungguh dramatis terjadi.

“ Prik, gue mau ngomong nih. .” Kata Iyem serius.

“ Iya Yem, ngomong aja. .” Jawab Sapri Polos.

“ Sebelumnya maap banget Prik, sekali lagi maap banget. Gue tau elu orangnya baek, emak gue juga bilang kalo elu orangnya ganteng. Tapi belakangan ini gue baru sadar, kalo emak gue katarak, jadi gak bisa ngebedain mana cowok ganteng dan mana iler onta. Jadi maap banget Prik “. Jawab Iyem singkat dan #kode

“ mm jadi terus gimana yem ? ” Jawab Sapri ( masih ) dengan kepolosannya.

“ Gue pengen kita putus Prik, ,  PUTUS . . . !! “

            Sesaat Sapri terdiam, nafasnya sesak seakan-akan ada gas elpiji 3 kg nyelip di hidungnya. Sebenernya Sapri bisa aja ngalihin pembicaraan dengan bilang, “ Liat Yem, ada odong-odong terbang “. Tapi takut aja pas bilang gitu, ada sepatu yang melayang ke kepala Sapri. Dan akhirnya Sapri pun menerima keputusan Iyem dengan lapang jidat.

            Secara terminologi, Sapri dan Iyem sih emang beda. Iyem adalah seorang primadona dikampusnya yang terkenal karena kecantikan dan kepintarannya. Sedangakan Sapri, Sapri juga terkenal dikampusnya. Bukan, bukan karena ketampanan / kepintarannya, tapi karena tingakah laku Sapri yang agak nyimpang dari naskah janji siswa SMP, kayak suka ngupil pakek lidah, suka ngeludah dikaki orang, bahkan sering manjatin tower-tower masjid yang lagi dibangun.

            Jadi Sapri dan Iyem ini bagaikan Naga Indosiar dan Bernard Bear, beda jauh banget -__-“

#Flashback End

***

“ Prik, Gue tau caranya biar lo bisa ngelupain si Iyem . .” kata Sabtono sotoy.

“ Hah, Ciyus No ?? Miapah ?? “ jawab Sapri pakek bahasa onta.

“ Sumpah demi bapaknya Nazarudin, gue tau prik caranya. Kita nonton bioskop aja, itung-itung refreshing buat lo . . “ jelas Sabtono ( lagi )

            Sebenernya Sapri pengen nolak, soalnya nonton bioskop sama cowok ( berdua aja ) itu agak serem. Kebayang gak kalo Sapri dan Sabtono nontom film yang romantis abis, kayak film Titanic. Mereka akan kebawa suasana, lalu mereka pegangan tangan, lalu mereka. . . . STOP !!

            Sesampainya didalam bioskop, Sapri ngeliat pemandangan yang bikin dia pengen nangis di bawah dispenser. Sapri ngeliat semua orang bawa pasangan. Sapri noleh kanan ada couple pegangan tangan, noleh belakang ada couple sesuapan popcorn, Sapri kayang ,salto belakang, tetep aja pemandangan yang sama, orang pacaran.

            Sebenernya Sapri pengen ngelakuin hal yang sama, Cuma pas Sapri ngeliat kebangku sebelahnya ada Sabtono, berhubung Sapri masih suka sama cewek, niat untuk ngelakuin hal yang sama pun dia buang jauh-jauh.

“ No, kita disini kayak semacam om-om maho yang lagi kencan “ kata Sapri ngenes.

“ Hehehe “ Bales Sabtono sambil senyum masem-mesam-mesum

            Dan sekarang Sapri udah mulai usaha buat buka hati lagi, tapi yang menjadi masalahnya adalah . . . . .

“ Adakah yang mau sama Sapri yang kacau ini ???? -__-”


“THE END”

20 komentar:

  1. Nama tokohnya Sapri..
    aku hampir salah baca, kiarin sapi.
    tapi kok ujung2nya the end???
    kasian amat si sapri yang ngiri liat org bwa pasangan lawan jenis masuk bioskop.
    tapi mendingan lah ada temennya wlwpun sesama cowo .
    daripada sendirian ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa' sapi mbak -_-"

      ciee curhat ni ye,, haha

      Hapus
  2. tak kirain mau nulis apa, kayaknya serius banget. memang setelah dibaca cerpennya ini sangat pantas kalau penulisnya di bakar rame-rame. hahahaha.....

    yang saya tangkep solusi dari Sabtono enggak jelas, seakan-akan cuma modus buat nonton film gratisan aja. emang bener banget mirip om-om maho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan bang, gue masih jomblo, gue masih ingin punya istri... haha

      haha, kok tau banget sih bang, jangan-jangan......

      Hapus
  3. Hahaha beneran garing wil.. #ehh *dikeplak* :3
    Gue juga belum pernah bikin cerpen, soalnya takut garing. Hahaha... Tapi kalo yang gue pernah baca di twitternya @shitlicious, bikin cerita itu harus ada plotnya "perkenalan-konflik-ending", perkenalan lo udah oke.. Tapi nama sabtono agak kurang enak kalo dibaca. Hahaha xD terus konfliknya gak kuat, diputusin gara2 emaknya katarak. Komedi banget.. Tapi gak lucu wil. Hahaha.. Kalo konfliknya kuat pasti ceritanya juga kuat, dan disetiap paragraf gak harus ada komedinya, bikin bosan. Nanti pas bagian lucunya orang gak bakal ketawa. Istilahnya raditya dika ada "premis terus ke punchline". #halah #sokTahuBangetGue *dikeplak* hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kan diawal udah gue bilang ceritanya ancur abis, maklum, cerpen pertama sih :D

      oke-oke keren komentar lobang, padaha gue nggak ngerti elo barusan ngomong apa -_-

      Hapus
  4. Sapri si Jombo ngenes apa Jomblo yaaa *ngikngik* :D
    Vina merasa terpanggil *aaaaaaaaakkkkkk lompat dari atas WTC*

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, kamu jomblo ? ehem gue juga jomblo. Jangan2 kita ....

      Hapus
  5. Ajakan move on dari Sabtono,,, garing amat... yang untung malah dia bisa nonton bioskop bukan Sapri bisa move on .. "hihi"

    BalasHapus
  6. duh kasian ya Sapri ini udah jomblo, belum move on, diajakin move on eh sama cowok. duh yang tabah aja, Prik. Gue prihatin ngeliatnya...

    BalasHapus
  7. sapri ini semacam orang yang kesurupan jin apa gimana will -__-
    kelakuan dan pribadinya aneh banget gue harap dia segere di rukiah..

    kasian sapri karena kejelekannya dia mendapat diskriminasi dari pacarnya sendiri. gue turut berdua cita atas mirisnya nasib supri. yang tabah ya pri

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu udah dirukiah bang pik, tapi yah gitu, jin nya udah betah, nggak bisa dipindahin lg..

      maacih eaa..

      Hapus
  8. ......ini cerita...nya hampir sama kek gue... yg gak bisa move onn (dulu) tapi sekali lagi gue tegaskan HAMPIR.. cuman bedanya GUE MASIH SUKA SAMA CEWE MAHAHAHAHA... gak kayak sabtono tuh yang senyam-senyum sama sapri :v

    BalasHapus
  9. hahahaha ijni cerita ya absurd banget bagi gue lo ya, !! ntah bagi yang lain gimana, dari kata-kata nya aja seepp banget bang. Oh iya itu Sapri memang di takdirkan untuk Maho kali yah, karena ksihan banget tu ngejar-ngejar cewe tapi pda nggak mau. ehh atau sapri nya yang nggak mau. *hahahaha

    BalasHapus
  10. ini sih cerita komedi ya wil. ceritanya udah bagus dan bikin senyum2 sendiri bacanya :v apalagi pas di "hydrosepalus" wahahahah
    yang gue sayangin. kenapa ending nya kayak gitu wil.. kasian si sapri. masih jomblo ampe ujung cerita :D

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...