Orang Khilaf

Selasa, 12 Mei 2015

Awal Cerita



Saat ini adalah masa-masanya gue berharap bisa mengeluarkan jurus Kagebunshin –teknik menggandakan diri berkali-kali kayak di film Naruto. Buat kalian yang udah hidup dari jaman firaun masih suka maen papan skate sampe sekarang jaman firaun suka naek motor bonceng tiga, pasti kalian pernah dan sering nonton film Naruto ini. 

Nggak nyalahinnya, film Naruto ini film emang sejuta umat banget, semua kalangan pasti menyukainya. Mulai dari adik-adik yang pipis aja mesti harus dipegangin, sampe-sampe om-om yang suka megangin pipis orang lain pun menyukai film tentang kucing garong komplek ini.

Jadi apa hubungannnya gue dengan Kagebunshin-nya naruto tadi ? Ya simpel aja sih, kalo gue bisa menggandakan diri, itu pasti ngebantu hidup gue banget. Kalo lagi banyak aktivitas, gue tinggal membelah diri aja satu atau dua, pasti kegiatan gue yang banyak sekaligus berbarengan tadi bisa terselesaikan dengan cepat dan lancar. Ngeblog sambil boker misalnya.

Oke, kenapa opening postingan gue jadi kek gini ? Lupakan, ini semua cuma demi manjang-manjangin postingan ajaaaah. Lupakan, lupakan.

Btw, kali ini gue bakal bercerita tentang pengalaman baru gue, pengalaman dimana gue terjun ke dunia kerja, jadi orang kantoran. Kalian bingung, kan ? kenapa gue udah punya kantor aja ? padahal gue masih kuliah, kan ? padahal gue masih semester 4, kan ? padahal gue masih jomblo, kan ? Ya itu semua terjadi karena beberapa bulan lalu itu ada penerimaan jurnalis muda dari Harian Sumatera Ekspres halaman Xpresi ini. FYI aja, Sumatera Ekspres a.k.a Sumeks ini merupakan media massa terbesar di Sumatera Selatan dan Sumeks ini juga merupakan anak perusahaan dari Jawa Pos.

Cerita berawal dari ketika temen main gue waktu kecil (dan sampe sekarang) yang cerita kalo dia mau masukin lamaran kerja di Harian Sumatera Ekspress, tepatnya di bagian Xpresi. FYI lagi, Xpresi ini merupakan halaman khusus remaja yang memuat segala hal mengenai remaja. Jadi bagi kalian yang ngaku remaja, kalian WAJIB pantengin halaman ini terus.

Balik lagi ke cerita tadi. Terus temen gue tadi, si Arifki ngajak gue buat ngelamar disitu juga. Karena gue pikir banyak mahasiswa yang nge-part time job-nya jadi wartawan, yah, gue pun jadi ikutan tertarik. Nambah pengalaman juga pikir gue. Akhirnya gue dan Arifki pun ikut. Gue juga sempat ngajak si Abib, temen SMA gue, tapi karena sesuatu hal, doi pun nggak ‘bertahan lama’ disini.


ini waktu kita ngantri. Bukan, bukan ngantri sembako.

Singkat cerita, kita pun udah ngelamar di Sumeks. Kita pun para pendaftar dikumpulin di satu ruangan. Disana, kita diberi pelatihan seputar jurnalistik, fotografi, dan desain. Oh iya, waktu ngelamar kemarin juga ada pilihan posisi yang kita pengin, karena gue emang pengin jadi jurnalis, yah gue pun milih jadi jurnalis. 


waktu dikasih materi. Rame juga yang ikut ternyata -,- 

Di Xpresi ini sendiri seleksi penerimaannya lebih ke metode ‘seleksi alam’. Iya, seleksi alam. Jadi dia yang emang niat, kuat, dan tangguhlah yang akan berhasil masuk kesini.

Gue inget, waktu pertama kali daftar pas bulan November 2014 lalu jumlah pendaftar sampe 70-an lebih. Tapi sekarang, jumlah yang bertahan nggak lebih dari 15-an  orang. Disitu saya merasa sedih. Termasuklah teman gue si Abib yang tersingkir oleh seleksi alam itu. Jadi disana cuma gue dan Arifki yang emang dari awal udah kenal. Sama yang lainnya belum.

Dan memasuki bulan Mei 2015 ini, gue udah resmi masuk ke tim Xpressi Sumatera Ekspres ini. Selama beberapa bulan lalu yang telah kita lewati, banyak banget yang udah kita peroleh. Banyak bangeeeet, dan itu tak ternilai harganya. Mulai dari teman, pengalaman, dan masih banyak lagi. Dapet gaji ? pastinya. Tapi untuk saat ini, gue nggak terlalu mikirin uang dulu, karena kalo kita emang udah profesional sama pekerjaan kita, maka uang itu sendiri yang akan mengikuti kita. Gitu.

Ini contoh halaman Xpresi kita

ini juga.. 

Pokoknya, disini gue ngerasa kita udah akrab banget. Udah kayak keluarga malah. Ini salah satu buktinya.

ini pas si Ryan (salah satu crew kita)  ultah berbarengan dengan Mbak Dona (Kordinator / Redaktur di Xpresi) 

ini juga :’) 

Gara-gara Xpresi ini juga, kita bisa karaoke-an gratis, nonton bioskop gratis, dan bentar llagi katanya mau ke Bali gratis. Ah, indahnya.

nonton bioskop gratis 15 orang 




karaoke-an gratis 4 jam.

Kadang juga rasanya bangga pas gue tau nama gue muncul di akhir berita di koran. Yah, bangga aja. Rasanya dulu gak pernah kepikiran buat jadi jurnalis, eh sekarang tau-tau udah jadi aja. Dan berkat pengalaman gue di dunia per-blogger-an juga, kayaknya itu sangat ngebantu gue banget pas nulis berita. Walaupun gue akuin tulisan berita gue masih jauh dari kata sempurna, jangankan sempurna, mendekati bagus aja belum. Tapi gue yakin, seiring berjalannya waktu, gue bakalan lebih berpengalaman lagi mengenai dunia jurnalistik. Sama kayak dunia blog ini.

Terakhir, seneng banget pokoknya udah gabung disini :’)


Damn, I Love Xpresi Sumatera Ekspres


love you, gaeessssss.






 
 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...