Orang Khilaf

Jumat, 19 September 2014

Ketemu Raditya Dika dkk Part 1



Wuah, hampir satu bulan blog ini gak ditengok-tengok. Mungkin kalo dia manusia, dia bakal marah karena gak gue kasih kabar. Ending-nya sudah bisa ditebak, pasti dia ngambek, ngancem minta putus, dan akhirnya..... minta utang pulsanya dilunasin.

Ehem, kalimat diatas cuma intermezzo doang, entah bisa bikin ketawa atau malah garing. Terserah pokoknya, blog blog siapa ? blog gue. yang nulis siapa ? gue. Terus kenapa lo yang sewot ? hah ?. Duh, maaf yak, lama nggak nge-blog ngebikin kepribadian gue jadi dua. Maka dari itu, sebelum kepribadian gue jadi tiga, langsung aja kita mulai postingan ini.

Kalian pernah ngerasain ketemu sama orang yang kalian anggap sebagai orang yang spesial ? Bukan, bukan. Spesial disini bukan pacar, apalagi mamang-mamang yang jualan martabak spesial. Tapi spesial disini yaitu orang yang...ehm, orang yang...entahlah yang gimana. Pokoknya kalo kalian ketemu orang yang ‘spesial’ ini, maka setidak-tidaknya itu adalah salah satu alasan kalian untuk bahagia. Nah, ngerti kan maksud gue ? gue yang nggak ngerti.

Jadi maksud gue ketemu orang yang ‘spesial’ disini yaitu ketemu sama si manusia kontet, Raditya Dika. Bagi kalian yang ngebaca kalimat ini nggak usah alay, nggak usah teriak-teriak gitu. Gue aja biasa aja, biasa aja diemnya, tapi teriak-teriaknya yang luar biasa. Kenapa gue bilang dia adalah orang yang spesial ? bukan orang yang gue idolakan ? iya karena bagi gue, idola gue itu cuma Nabi Muhammad SAW, yang lain itu cuma penyemangat atau motivator gue dalam berkarya, walaupun sampai saat ini gue belum menghasilkan satu karya pun, tapi nggak papa, mereka tetap menjadi penyemangat gue, orang yang spesial di hati gue #alay.  Gitu maksudnya...

Intinya sih, hari Senin tanggal 15 September 2014 kemaren, Radit dan temen-temennya di casting film ‘Malam Minggu Miko the Movies’ atatu MMMM tiba di kota gue, kota Palembang dalam rangka Meet & Greet Casting MMMM. Bagi kalian yang ingin tau jadwal Meet & Greeet-nya ini jadwalnya gue kasih liat secara gratis, walaupun di dunia ini nggak ada yang gratis, termasuk pipis, pipis aja bayar seribu, kan ? Tapi tetep, demi nama Pecinta Gratisan, kalian nggak perlu bayar sepeserpun, cukup dengan isiin pulsa gue 10 ribu aja.

Jadwal Meet & Greet Casting MMMM

Ngeliat jadwal diatas, gue sangat antusias menyambut kedatangan bang Radit, Rian, Dovi, dan Mas Anca di kota gue ini, kota Palembang. Kota yang terkenal dengan ke’ramah-tamah’annya. Bahkan saking ramah tamahnya, kalo elo lewat depan orang tua nggak bilang permisi aja langsung kena tabok. Yaiyalah, orang tuanya kan lagi sholat. Jadi wajar.

Untuk memastikan jadwal diatas nggak hoax, gue pun ngepoin akun twitternya Radit, dan ternyata... salah. Nggak ada berita seperti itu ditwitternya. Tapi belakangan gue baru sadar, ternyata gue salah kepoin akun, yang gue kepoin ternyata akun twitternya mantan, bukan twitternya Radit, pantesan nggak ada.

Mencoba mengabaikan timeline-nya mantan, gue pun berlalu menuju timeline-nya Radit, dan ternyata...bener. Radit.Bener.Mau.Ke.Palembang. Gue sujud syukur saking senengnya. Tapi nggak jadi, karena kebetulan pas gue lagi stalking itu gue lagi dalem bus mahasiswa, kan nggak enak aja lagi didalem bus langsung tiba-tiba sujud syukur, entar disangka pengemis lagi. Padahal kan gue mahasiswa, pengemis kan cuma pekerjaan sampingan.

ini tweetnya @AndovidaLopez pakek bahasa Palembang. Lucu’, ya ?


Ini tweetnya @radityadika. Kampret, ya ?


Pas ngebaca twit itu, gue rada tenang. Disaat yang lain galau karena jadwal kuliahnya padet sampe sore, gue tetap aja tenang. Gimana enggak, hari senin itu jadwal kuliah gue cuma satu, itupun cuma praktikum dari jam 08.30- 11.00. Jadi gue bisa santai, nggak perlu tegang apalagi galau.


Malahan, ketenangan gue bertambah ketika tau pas gue udah nyampe kampus, ternyata dosennya nggak masuk. Disatu sisi gue mau seneng karena nggak jadi belajar, tapi disisi lain, gue merasa sedih, jauh-jauh dateng ke kampus cuma buat di PHP-in dosen. Hilang sudah harapan gue untuk mengenyam pendidikan selama dua jam setengah di hari itu.

Balik lagi kecerita...

Tapi lama-kelamaan, ketenangan gue itu pudar ketika gue baru sadar kalo gue nggak ada temen buat berangkat ke Palembang Square-nya. Gue pun mendadak galau, pengin pergi sendiri, takutnya disana gue diculik, terus diperkos... ah, sudahlah. Alhasil gue pun bengong. Sesaat kemudian gue baru inget, kalo gue udah janjian sama si Indri (adek tingkat di kampus) pas malem hari sebelumnya. Gue pun tenang lagi.

Nggak lama, mendadak ketenangan gue ilang lagi pas gue tau si Indri ternyata jadwal kuliahnya baru selesai jam 4 sore. Gue pun galau lagi. Perkiraan gue, kalo kita berangkat dari kampus jam 4, sudah pasti nyampe di lokasinya pasti jam 6, paling cepet jam setengah 6. Jam segitu pasti udah rame banget. Sebenernya kalo masih rame sih gue bersyukur, yang gue takutin itu, bang Radit dkk-nya udah pulang semua.

FYI: jarak dari kampus UNSRI Indralaya ke lokasi (Palembang Square Mall) itu sekitar 1,5 jam-an. Maklum, kampus unggulan emang letaknya di pelosok-pelosok tanah air, jauuuuuh dari pusat kota #WillyPinterNgeles #PastiMamanyaBangga

Karena nggak nemuin titik temu dengan masalahnya kita, maka gue pun nyuruh si Indri buat bolos kuliah aja, karena apa ? yah, masalah kuliah kan jangka panjang, tapi kalo ketemu Radit dkk kan jarang-jarang. Jadi sayang banget buat dilewatin. Sama kayak kamu, iya kamu, susah banget buat dilewatin. Bentar bentar, gue lagi ngomong apa, sih ?

Sebenernya si Indri-nya nggak mau dengan ide cemerlang yang gue usulin ini, tapi berhubung dosen yang ngajar dia cuma masuk kelas bentar, ngasih tugas dan langsung keluar, Indri pun berani buat ninggalin kelas. Hebat, ini baru adek tingkat gue. HAHAHA *ketawa setan*

Fix, jam 2 siang kita keluar dari kampus dan langsung menuju lokasi, naek bus mahasiswa. Jam 4 siang pun akhirnya kita nyampe di Palembang Square Mall, tepatnya di 21 (baca: Twenty One). Untuk memastikan (lagi) kalo berita ini nggak hoax, kami pun nanya-nanya sama si satpam 21. Karena si Indri yang paling antusias tentang kedatangan casting MMMM ini, maka Indri-lah yang gue jadikan tumbal buat nanya sama mas-mas satpam yang jaga disana. Gue memang jenius :’)

Yang kita pengin tanyain sama si satpam sih sebenernya cuma satu: 1) Meet & Greet-nya itu di dalem teater atau diluar ? 2) Itu gratis atau pakek tiket ? (oke ternyata pertanyaannya ada dua, bukan satu).

Pas kita lagi menginterogasi si satpam, satpamnya tetap cuek aja. Pas kita tanyain perihal kedatangan Radit ini, si satpamnya juga bilang nggak tau, nggak dapet kabar katanya. Kasian banget yah si Satpam nggak dapet kabar, pasti dia lagi marah-marahan tuh sama si Radit, makannya nggak di kabarin Radit.

Karena nggak ada kejelasan antara kita dan satpam, maka gue dan Indri pun memilih untuk sholat Ashar dulu, karena dari tadi kita belum sholat Ashar. Keren, kan kita ? Walaupun mau nemuin artis, kita tetep ngutamain ketemu sama pencipta-Nya dulu.

***

Singkat cerita, kita pun udah sekitar setengah jam-an nunggu di 21. Disana, Indri ketemu sama temen-temennya yang notabenenya adalah adik kelas Indri, ada 4 orang kalo gak salah. Mereka pun sepakat gabung dengan kita. Dan kampretnya, mereka.semuanya.cewek. Sore itu, gue keliatan kayak seorang ayah yang sedang mengajak anak-anak perempuannya nonton di bioskop. What A Happy Family !

Jam pun udah menunjukan pukul 5 sore, tapi bang Radit dkk pun tak kunjung datang. Gue pikir, cuma orang Palembang yang terkenal dengan budaya Jam Karet alias ngaret. Tapi kenyataannya, bang Radit dkk pun ternyata ngaret juga. Hebat, ternyata artis pun bisa ngaret.

Karena bosen nungguin mereka yang gak dateng-dateng, gue pun ngecek twitter, nemu ini:
  

Bahkan, seorang ‘artis’ sekalipun bisa ngaret juga.

Akhirnya, setelah lama nunggu, sekitar jam 17.15, mereka pun muncul. INI DIA FOTO-FOTONYA........



INIII:
Tapi nggak lah, nanti aja, karena kayaknya postingan ini sudah terlalu panjang juga. Takutnya kalo foto-fotonya gue post di postingan yang ini juga, entar loading-nya jadi lama lagi.






Udah dulu, ya. Gue ngantuk nih.

Wassalam



@willy_wili
 


 


 

13 komentar:

  1. ngomong be dak dapet fotonyo

    BalasHapus
  2. Selamat ya udah ketemu Radit..
    aku penasaran banget sama MMMM tu.. smoga segera ada di youtube. Kalo gak ada yg mau kirim paketan film nya.. hehe

    fotonya mana?????

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, nunggu gratisan yah..

      fotonya ilang diculik orang. :p

      Hapus
  3. Kampret haha kirain ada foto nya. Lucky you, bisa dateng di MnG nya. Kapan lalu di Surabaya gasempet dateng, tabrakan sama jadwal open mic komunitas *sedih. Ditunggu foto nya deh

    BalasHapus
  4. Hahahaha. Trnyata bukan pacar dan dosen aja yang bisa PHP. Lo juga bisa.
    Gue kira ada photonya, eh ternyata...hanya fiktif belaka. Ahsduahlah.

    BalasHapus
  5. Kampret, kirain.

    Seru sih kalo bisa ketemu Radit sama cast-cast Malam Minggu Miko. Aku cuman pernah ketemu Radit sama Rian aja. Kalo Dovi sama Anca belum pernah.

    BalasHapus
  6. Kampret, kirain.

    Seru sih kalo bisa ketemu Radit sama cast-cast Malam Minggu Miko. Aku cuman pernah ketemu Radit sama Rian aja. Kalo Dovi sama Anca belum pernah.

    BalasHapus
  7. Wah asiknya yang didatengin Radit. :') Kota gue gak ada. Hiks.

    Hm penipuan nih fotonya gak ada -,-

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...