Orang Khilaf

Senin, 04 November 2013

Ini.... UTS ?


November !! Astaga, udah bulan ke-11 di tahun 2013 aja. Waktu emang cepet banget berlalu. Yah si waktu cepet banget berlalunya mungkin karena doi pergi naek odong-odong terbang sama si Superman. Iya, bisa jadi. Iya, iya bisa jadi.

Di bulan November ini (masih) seperti biasa, kegantengan gue masih belum tertandingi (ini bohong), gue masih jadi anak kuliahah (belum di Drop Out), dan yang pasti gue masih belum punya-punya pacar juga. *mengheningkan cipta*

Oke cukup curhatnya. Kali ini gue bakal ngepost tentang hal kampret yang gue lalui beberapa hari yang lalu, yaitu *tahan nafas*.. UTS.  Iya UTS, Ujian Tengah Semester. Setelah sebelumnya gue post kejadian na’as UTS pertama gue disini, dan di postingan ini juga bakal ngebahas kisah UTS gue yang (masih) sama na’as nya kayak UTS yang kemaren-kemaren. Cuma bedanya, postingan ini gue tulis dengan keadaan mata yang alhamdulilah udah nggak bintitan bengkak lagi. *sujud syukur* *sambil kayang*

Setelah bermencret-mencret ria menghadapi UTS Bahasa Indonesia, kali ini gue harus bersusah payah menghadapi 2 UTS lainnya, yaitu UTS Matematika dan UTS Bahasa Inggris. Sebenernya ketiga UTS yang udah gue lewati itu semuanya mata kuliah dasar, yaitu pelajaran yang pernah dibahas dari SMA dan cuma ada pas semester awal doang. Yah, tapi karena masa SMA gue agak-agak nyeleneh dari yang lain, jadilah pas UTS kemarin gue bisanya cuma toleh-kanan-toleh-kiri kayak anak TK mau nyebrang……..nyebrang sungai.

Tapi di postingan ini, gue cuma mau bahas tentang kisah UTS Matematika gue, terus yang UTS Bahasa Inggrisnya, entar nyusul :) Baiklah UTS pertama yaitu Matematika digelar hari jumat 25 oktober kemarin. Gue yang paling lemah soal itung-itungan cuma bisa dzikir sembari mengharapkan ilham dari Yang Maha Kuasa, bukan dari temen-temen gue, yah karena gue tau, temen gue juga sama begonya kayak gue, jadi percuma, gak bisa diharapin. Ibarat istilah anak muda jaman sekarang, temen gue itu masuk ke kategori PJP : Pemberi Jawaban Palsu

Jujur, sebenernya UTS Matematika ini gue gak ada persiapan sedikitpun. Iya soalnya di pertemuan sebelumnya gue gak masuk dan  UTS-nya ini juga gue taunya pas pagi baru nyampe dikampus. Itupun gue taunya dari si Yosep, temen sekelas gue, setelah sebelumnya kita ketemuan di kantin (iya, gue emang mahaasiswa teladan banget)

“eh Wil sudah belajar Matematika ?” kata si Yosep sambil gigitin gorengan
Merasa gak mau kalah saing, gue pun ikut gigitin gorengan sambil ngejawab, “haha belajar ? emang ada apa ?”
Merasa terhina dengan jawaban gue yang sok polos tapi ganteng, Yosep pun ngebales, “woy UTS Matematika bego’ ”.
Lagi-lagi dengan nada polos gue ngejawab, “haha UTS-UTS, becanda lu sep..” dan tetep sambil gigitin gorengan.

Yoseph : iya woy UTS, gak bercanda gua..
Gue : hahaha, beneran sep ??
Yosep : Iya beneran.
Gue : hahaha, serius ??
Yosep : Iya woy
Gue : hahahaha, kampret !!

Setelah lama ngoceh, akhirnya dialog haram itupun berakhir dengan gue sama si Yosep yang suap-suapan gorengan. Oke gue bercanda. Kita pun segera menuju ke kelas kita.

Dikelas, ternyata siswanya udah datang semua, dan tentu semuanya pada belajar, susasananya hening banget. Ada yang belajar sambil buka-tutup buku catatan, ada yang buku-tutup laptop, bahkan yang terakhir ada yang belajar sambil buka-tutup pintu ruangan, entah apa motivasinya ngelakuin hal itu.

Gak lama, akhirnya masuklah seorang pria ke kelas gue. Dari tampangnya, gue tebak bapak itu kencingnya berdiri. Jangan tanya kenapa. Dengan langkah pasti si Bapak itu masuk terus bertanya dengan suara lantang, “Siapa ketua kelas di kelas ini ?”. Semua siswa pada pasang ekspresi muka bengong + kaget, gak ada yang pasang muka ekspresi dapet THR, gak ada.

Akhirnya temen gue memberanikan diri ngejawab, “maaf pak, ketua kelasnya belum datang. Ada apa ya ?”
“oh nggak, ini saya cuma mau nyampein pesan dari Pak Purwoko (dosen MTK gue), katanya beliau gak masuk..”
Yeeey, suara teriakan temen-temen gue karena dosennya gak masuk. “Dosennya gak masuk, tapi, UTS-nya jadi” lanjut si bapak-bapak itu. Keadaan kelas kembali hening.
“Ini kertas UTS-nya, silakan kerjakan, nanti kumpul sama saya” lanjut bapak itu lagi sambil nyerahin kertas soal.

UTS di kampus gue,…….keren.

Singkat cerita, ternyata tu bapak bukan dosen, tapi pegawai administrasi dari fakultas lain. Terus tuh bapak disuruh pak purwoko ngasih tau ke kita kalo beliau gak masuk, tapi UTS-nya tetep jadi.. Kita pun kegirangan sendiri gara-gara ngeliat lembar UTS-nya. Gimana coba UTS kok boleh buka buku pelajaran, bahkan buka laptop ? Dosen gue emang baik banget. Semoga amal beliau diterima disisi-Nya #loh.

Alhasil kita pun ngerjain UTS-nya dengan aman, lancar, sentosa. Tinggal nyalain laptop plus wifi, jreeeeng, proses pengerjaan soal UTS-pun terselesaikan. Wuahahaha *keteawa setan*

13 komentar:

  1. apaan nih, nggak ada persiapan trus ulangan se canggih ini -___- buka buku boleh, buka laptop boleh juga. coba semua sekolah pengertian gitu :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuh, ini kampus, bukan sekolahan. Yang peka dong ? haha

      Hapus
  2. Di dalam pribahasa dikatakan, “bil imtihan yukramul mar’u au yuhaanu” (dengan ujian seseorang dimuliakan atau terhinakan). Tentu, sudah menjadi polemik di mana-mana, kejujuran menghadapi ‘ujian’ selalu menjadi perhatian para ahli pendidikan. Nyatanya, orang yang mau mengakui dirinya ‘belum cerdas’ tidak akan menyontek, sebaliknya karena seseorang takut dirinya diketahui akan ketidak mampuan, maka ia terjerumus dalam perilaku mencontek.

    jujur kepada diri sendiri, memang oke. seperti jujur kalau memang jawabannya open book, yaa buka aja buku, buka laptop. asal jangan buka harga diri..

    BalasHapus
  3. Widihhh keren, coba aja kampus gue juga gitu -_-

    BalasHapus
  4. itu soalnya kyak soal matkul matematika dasar yer.. udah di pelajari juga di SMA. :0 emang bisa cari jawabannya di internet haha.. ok ok.. bersyukurlah karena pas dapet dosen kayak gtu yg awasin uts..

    BalasHapus
  5. itu soalnya kyak soal matkul matematika dasar yer.. udah di pelajari juga di SMA. :0 emang bisa cari jawabannya di internet haha.. ok ok.. bersyukurlah karena pas dapet dosen kayak gtu yg awasin uts.. upst baru perhatikan petunjukknyam..bbeueehh dosennyan benar2 baik ya haha

    BalasHapus
  6. o pelajara namanya matematika ya di tempat elo. kalo di kampus gue dulu udah kagak ada. soalnya yang di atas itu dimasukin ke kalkulus 1. hehe

    kalo menurut gue sih soal di atas masih terbilang mudah tu. cuma sebatas bilangan semesta dan pencarian domain....tapi ketika gue nyontek temen ngerjainnya hahaha

    BalasHapus
  7. ini UTS macam apa???? buset deh nih UTS. kalo udah kek begini tetep jeblok mah kebangetan siswanya dah

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...