Orang Khilaf

Minggu, 06 Juli 2014

RELATIONSHIT-nya Alitt Susanto

Setelah perjuangan yang tak terkira untuk ngedapetin haram barang Jaddah ini: Novel #RELATIONSHIT. Akhirnya gue kesampean juga buat nge-review-nya. Buat yang pengin tau gimana proses perjuangan gue ngebeli buku ini (buat yang pengin tau aja, buat yang udah tau, yah gak apa-apa, sih), silakan baca DISINI.

Baiklah, nggak perlu nunggu gue dapet pacar, langsung aja gue review.

Judul: RELATIONSHIT
Penulis: Alitt Susanto
Tebal Buku: 229 Halaman
Harga:
-          Gratis, bagi yang mau jadi pacar bang Alitt
Bayar Rp.47.000, bagi yang tidak ingin ternoda oleh bang Alitt

RELATIONSHIT  adalah novel ketiga yang telah dilahirkan oleh Alitt Susanto a.k.a @shitlicious, setelah dua novel sebelumnya ‘SHITLICIOUS’ dan ‘SKRIPSHIT’, yang juga alhamdulilah menjadi novel yang sangat dicari dan digemari oleh ibu-ibu pengajian.

Karena gue termasuk fans (bayaran) bang Alitt, maka gue pun punya bukunya yang lain, yaitu ‘SKRIPSHIT’. Buku pertamanya ‘SHITLICIOUS’, gue nggak punya, selain karena sudah hilang dari peradaban gramedia-gramdeia setempat, buku itu juga udah dicetak beberapa tahun yang lalu dan nggak dicetak ulang. Jadi, kalo mau nyari buku ini, cuma ada di toko buku online, contoh: mariaozawa.com

Sama seperti di buku ‘SKRIPSHIT’, buku RELATIONSHIT ini juga mencetak semua nama pembaca di bagian ‘Thanks To’-nya. Betapa baiknya bang Alitt ini. Andai aja doi cewek, mungkin udah gue jadiin pacar. Tapi karena Alitt cowok, plus suka ngangkatin mesin air, niat untuk macarin pun terbuang jauh.


ini bagian ‘Thanks To’ gue. Sorry kalo tulisannya gak kebaca, tulisan gue emang kayak tulisan bocah ayan korban broken-home
 
Novel ini terdiri dari 11 bab, yang saat ngebaca tiap bab-nya, kalian bakal ngerasain sensasi emosional yang berbeda-beda. Kadang lucu, kadang sedih, kadang nyesek, bahkan kadang pengin nabok bang Alitt karena kebodohannya yang nggak bisa jadi ‘telinga’ yang baik bagi pacar, adik, maupun bagi mobilnya.

Di bab pertama: “How I Meet Her Mother”, menceritakan tentang Alitt yang lagi PDKT sama si Nina, cewek lucu tapi lugu yang amat sangat lelet kalo berbicara mengenai teknologi. Oleh karena itulah, Alitt sangat takut cerita nge-date dia bareng Nina ini mendadak jadi Kuliah Singkat Teknik Informatika.

Di bab ini juga, Alitt berkisah tentang dia ketemu sama nyokapnya si Nina, yang ternyata adalah agen rahasia dari bisnis MLM “MADUPOLIS! OBAT DARI SEGALA OBAT’. Bagaimana Alitt mengatasi ini ? Silakan cek aja langsung dibukunya.

Bab kedua: “Mencintai si Jenni”, menceritakan tentang kehidupannya dengan mobil Honda Genio tahun 90-an, Alitt ngenamain mobil itu, Jenni. Memang, mobil ini udah tua, itulah yang ngebikin mobil ini sering rewel mogok nggak jelas. Tapi bukan karena itu juga, selain karena fisiknya yang udah tua, ini juga karena kesalahan bang Alitt sendiri yang terlalu memaksakan si Jenni untuk terlihat muda, disaat masa tuanya. Bingung gue barusan ngomong apa ? Silakan cek aja langsung dibukunya.

Bab ketiga: “FIRASAT”. Sebenernya bab ini sudah pernah dibahas bang Alitt di blognya, disini tepatnya. Tapi yang didalam buku ini, tulisannya lebih banyak, joke-nya juga lebih bikin ngakak. Bab ini menceritakan tentang persahabatan (abadi) antara bang Alitt sama temen mainnya dari kecil, Trisna. Diakhir bab ini, ada quote yang menurut gue keren, sekaligus terharu: “Selamat tinggal kawan, pasti kelak kita akan bertemu dalam kesuksesan yang abadi”.

Penasaran sama kisah persahabatannya bang Alitt dengan Trisna ? Silakan cek aja langsung dibukunya.

Di bab keempat dan ketujuh: “Adik Gue, Jagoan Gue” dan “Gue adalah Anak Eyang”, menceritakan bagaimana rasa kekeluargaan bang Alitt dengan adiknya, dengan eyangnya. Bagaimana keduanya berusaha untuk menjadi ‘jagoan’ satu sama lain. Di bab bang Alitt dengan adiknya, feel sedih dan harunya terasa banget. Jujur, gue hampir nangis pas bagian adiknya bang Alitt yang rela membongkar semua isi celengannya hanya buat ngisiin full bensin motornya bang Alitt.  Sumpah, ini nyentuh banget bagi gue (bagi gue, yah. Nggak tau kalo bagi yang lain).

Selain itu juga, bab ketujuh menceritakan tentang bagaimana bang Alitt bisa tumbuh besar, tanpa sosok seorang Ayah. Bagaimana didikan ‘disiplin’ dari eyangnya yang menjadikan bang Alitt kuat, buas, dan bisa hidup dimana aja (bentar, ini orang apa babi hutan?). Jadi, penasaran sama kisah bang Alitt sama adiknya ? Silakan cek aja langsung dibukunya.

Di dua bab selanjutnya: ‘Cinta Tapi Bungkam’ dan ‘Bukan Cerita FTV’ menceritakan tentang dua pasangan sejoli, seiya sekata, pasangan abadi dunia akhirat, Supri dan Ningsih. Di opening masing-masing bab ini, sudah pernah gue liat diblognya bang Alitt, kalo gak salah. Berkisah tentang si Supri yang mengagumi si Ningsih, tapi gak berani ngomong. Dan kisah yang satunya tentang si Supri yang awalnya miskin, kere, dan bau mengkudu, berkat bisnis gorengan online-nya Supri menjadi seorang pengusaha yang sukses. Tapi sayang, kesuksesannya itu hanya Supri nikmati sendirian karena nggak ada orang yang menemaninya.

Quote dari bab itu, “Hidup tanpa punya apa-apa emang pedih, tapi lebih pedih lagi kalo hidup tanpa punya siapa-siapa”-Supri, Pebisnis Gorengan Muda.

Dari keseluruhan bab di buku ini, bab yang menurut gue paling kocak dan paling bikin ngakak adalah bab “Kalimat Ajaib Gita”. Bab yang menceritakan tentang hubungan Alitt dengan Gita, cewek yang mempunyai sejuta kode rahasia. FYI: gue waktu baca bab ini, pas gue lagi nungguin nyokap gue yang kepasar, waktu itu gue lagi nunggu diparkiran. Terus terang, gue sempet diliatin orang-orang sekitar dan sempat juga dituduh Caleg stress, karena gue yang ketawa-ketawa gak jelas. Bab ini (menurut gue) bab yang yang paling cocok buat yang kepengin hiburan gara-gara habis direcokin sama mantan.

Dan inilah, tiga bab terkahir sekaligus bab favorit gue, bab “Long Distance Lover”, “Long Distance Relain-ship”, dan “(L)ove in (D)ifferent (R)eligion”. Bab ‘Long Distance Lover’ dan ‘Long Distance Relain-ship’ menceritakan hubungan bang Alitt dengan Wina, seseorang yang pernah bang Alitt jadikan tunangan namun kandas seiring jalannya keadaan. Seseorang yang telah membuat bang Alitt menjadi orang yang mempunyai visi dari kehidupan.

Banyak banget kisah di dua bab ini yang mengagumkan. Kisah bagaimana sederhananaya mereka ketemuan di Kopi Joss, waktu itu si Wina lagi jajan sama sepupunya, sedangkan bang Alitt, waktu itu dia jadi cleaning service-nya, oke gue bohong. Waktu itu mereka sama-sama jajan disana, dan hanya bermodal nekat dan penasaran seumur hidup, bang Alitt akhirnya dapet nomernya Wina. Gue jadi curiga kalo bang Alitt pakek pelet. Secepet  dan sesederhana itu.

Di bab ini juga menggambarkan si Wina yang sering banget nyemangatin bang Alitt dengan kata-kata khasnya, “abang pasti bisa, aku yakin itu”. Sebuah kalimat yang mampu merubah hidup bang Alitt, tapi gak mampu merubah wajahnya. Bahkan setelah mereka putus pun, mereka masih sering komunikasi satu sama lain. Dan saat novel ‘RELATIONSHIT’ baru terbit, gue ngepoin twitternya bang Alitt, ternyata gue nemu ini:




Ini nih yang namanya Wina..

Pas guebaca chat diatas, gue ngakak. Disatu sisi mereka masih akur, nggak saling jambak-jambakan. Dan disisi lain, bagaimana usaha bang Alitt dengan kegigihannya untuk menembak orang yang ada di tab mentionnya, tapi kali ini, ngajak balikan si Wina, walaupun balesannya cuma di ‘wekkk-wek-wek’-in.  Rasakan kau, Litt!!

Dan di bab terakhir, bab “(L)ove in (D)ifferent (R)eligion”, menjadi bab penutup ke-bego-an Alitt dalam menyikapi suatu hubungan. Bagaimana bisa wanita baik dan pengertian kayak Maria akhirnya bisa juga ‘kalah’ sama bang Alitt. Gue jadi nggak habis pikir, kenapa bang Alitt bisa sebodoh itu nyia-nyian Maria, tapi terlepas dari itu, semuanya berawal karena mereka berbeda ‘keyakinan’. Bang Alitt ‘yakin’ kalo dia ganteng, tapi Maria ‘nggak yakin’ #loh?

Novel ‘RELATIONSHIT’ sangat sukses mengaduk-mengaduk emosi pembacanya. Walaupun masih ada kekurangan berupa kalimat yang masih typo, dan gambar model di tiap awal bab yang sukses bikin pembaca males untuk melanjutkan bacaannya. Entah karena model itu terlalu ganteng, atau malah terlalu....ngenes. Oke, nggak baik ngomongin orang di bulan Ramadahan.

Terakhir, gue kecewa karena di novel ini quotenya bang Alitt nggak ada yang pakek bahasa Inggris. Kamus bahasa Inggris yang gue beli kemaren jadi sisa-sia :(

Dan bagian yang paling pentingnya: pembatas bukunya bagus, bisa dipakek buat tusuk gigi.


Wassalam


@willy_wili
Calon Pacar Wina di Masa Depan #eleeh

 


7 komentar:

  1. Udah baca juga. bukunya emang keren wil. cuma di bukunya lebih banyak pesan moralnya daripada ketawa ketawanya. kayak bab mencintai jeni, sama yang firasat. itu story telling nya kuat banget. nggak rugi belinya..
    hahaha iya si wina baik banget memang.. kapan coba kamu dapat yang kayak gitu wil hahaha

    BalasHapus
  2. Wahh kayak nya seru juga baca bukunya Bang Allit tu, cuman gue belum bisa beli, lagi kanker dan posisi yang jauh, jadi nggak memungkinkan. Cuman nyimak aja lah. hehehehe

    Sapa tau ntar besok-besok bisa beli bukunya, Bukunya bang Allit udah nyebar di berbagai gramedia atau tokok buku-buku kah??

    BalasHapus
  3. Bagusss ni kalo dibaca, apalagi pas puasa gini bisa bikin ngakak, daripada nnton acara tivi yg bikin ngakak tapi gak ada moralnya haduuh -__-
    Oh iyaa, aku baru tau kalo mariaozawa jual buku shitlicious online kwkw
    Okee baca reviewnya disini aja udah bagus, apalagi baca bukunya secara langsung. Jadi review-nya untuk buku yang ini sukses :D

    BalasHapus
  4. wah, review nya Shitlicious nih.. kata temen2 sih memang keren buku2 nya.. berarti cerita yang ada di buku nya bang Alitt ini tentang kehidupan pribadinya yang ada pesan tersurat nya sekaligus komedinya gitu ya.. ahh kapan ya bisa beli.. belom ada duit nih,, bikin penasaran aja.. kenapa review nya ngga dijelasin secara detail sih hahaha :D *piss ^_^v

    BalasHapus
  5. Review bukunya bang Alitt ... keren bro reveiw nya..

    Memang cerita dalam buku itu sangat elegan banget,, semiautobiografy gitu...
    Salut deh buat hasil review mu ini bro,,,

    BalasHapus
  6. waah pengen banget baca buku ketiganya bang alitt ini :3
    penasaran gilanya dia versi bukunya..
    kirim2 ke madura dong bro :3

    BalasHapus
  7. Ternyata hubungan unik bisa kita ambil celahnya agar populer dan banyak yang baca. Itu bergantung bagaimana sudut pandang kita dan cara menuliskannya. Makanya Bang Alitt jadi penulis beken karena punya ciri khas yang unik dan cerdik. Membidik kisah relasi dalam sudut pandang yang sering kita abai perhatikan. Jadi kepo, nih, pada Bang Alitt. Maksudku bukunya, hehe.

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...