Orang Khilaf

Kamis, 20 Februari 2014

Kajian Islam “Ghozwul Fikri: Be My Valentine”



Nggak kerasa hampir sebulan lebih blog ini gue tinggalin (basa-basi doang, sebenernya sih berasa-berasa aja). Tiba-tiba kangen aja pengen nulis disini lagi. Ibarat kita puasa, kayaknya nggak afdol kalo buka-nya gak pakek kurma. Sama gue juga gitu, kayaknya nggak afdol aja gitu kalo sebulan sekali belom meng-khilaf-in orang banyak.

Well, sebenenernya kali ini gue nggak tau mau nulis apa, tapi karena kasian juga ini blog ditinggal mulu, yah akhirnya gue harus nyempetin juga ketemuan sama bog ini. Mungkin kayak waktu gue PUNYA PACAR dulu, iya dulu,, duluuuuuu sekali. Gue jarang banget namanya ketemuan sama pacar. Sebenernya sih bukan jarang ketemuan, tapi dianya yang ngindar dari gue. Yaiyalah, soalnya tiap kita ketemuan, ujung-ujungnya pasti gue minta beliin pulsa 10 ribu. Itulah yang menyebabkan doi jadi nggak mau ketemuan lagi sama gue. 

Oke, tolong abaikan perihal curhat gue diatas, karena postingan ini nggak ada hubungannya sama sekali tentang gue yang punya pacar (waktu dulu), ataupun perilaku gue yang suka ngutang pulsa 10 ribu, Nggak, nggak ada hubungannya sama sekali.

Jadi postingan ini akan berisi tentang pengalaman PERTAMA gue jadi PANITIA di acara yang dilakasanakan oleh organisasi kampus. Tepatnya, oleh organisasi Lembaga Dakwah Fakultas Wahana Islamiyah dan Forum Ilmu, atau biasa disingkat LDF WIFI. Acaranya itu sendiri adalah acara berupa Kajian Islam dengan tema: “Ghozwul Fikri: Be My Valentine”.




ini poster acara Talkshownya

Acaranya sendiri berlangsung di gedung Dekanat, untuk lebih lengkapnya liat aja banner diatas. Terus waktu dimulainya itu jam 2 siang. Karena gue adalah panitia yang  mau kerja kalo cuma dikasih snack, maka sebelum jam 2 siang gue udah di TKP. Mau ngapain ? ya tentu aja buat bantuin panitia ngebungkusin konsumsi, kan lumayan tuh, bisa sekalian nyicipin konsumsinya, sekalian tes percobaan gitu. Biar kalo di makanannya ada racun, gue yang kena efeknya duluan. Tapi nggak papa, gue ngelakuin semuanya itu ikhlas, iya ikhlaaaaaaaaaas...........asal kenyang.




Tolong liat makanannya, jangan orangnya !

Diacara ini sendiri, sebenernya gue gak tau jadi panitia apa, yang jelas, acara Talkshow ini yang ngadainnya dari Departemen gue, Departemen Infokom (Informasi & Komunikasi) LDF WIFI. Berhubung gue adalah admin dari web LDF WIFI, maka gue pun ikutan dateng sekalian biar tau materi apa yang bakal gue tulis di webnya nanti.

Sementara itu, waktu telah menunjukan jam 13.30, peserta yang hadir di gedung dekanat pun semakin memadat. Untuk melihat keantusiasan peserta, maka panitia pun mengadakan kuis kecil-kecilan yang berhadiah ini:
 


iya hadiahnya ini, gak matching banget kalo gue yang dapet ginian -_-“

Untuk acara Talkshow ini sendiri, pembicaranya adalah Bapak Sofyan Daim S.Ag, M.HI. Beliau adalah salah satu dosen yang mengajar mata kuliah Agama Islam di Universitas Sriwijaya. Beliau juga sering menjadi khotib sholat jumat di Masjid Al-Ghozali Inderalaya, jadi gak heran kalo panitia mengundang beliau menjadi panitianya.



Pesertanya rame, gak kayak hati gue yang sepi #ehm #curhat

Dalam talkshow ini, beliau menyampaikan banyak sekali hal mengenai valentine, mulai dari sejarahnya, taradisinya, hingga pengaruhnya ke pemuda-pemudi jaman sekarang.  Pokoknya, semua hal yang berhubungan dengan valentine itu bertentangan, bahkan menyesatkan umat islam, jadi sangat tidak layak untuk ditiru. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa yang mengikuti kebiasaan suatu kaum, maka dia termasuk kaum tersebut”.

Tambah beliau lagi, kita sebagai muslim pun tidak boleh membantu/menolong dalam perayaan hari valentine ini, baik bantuan itu berupa makanan atau minuman, jual beli, produksi, ataupun sekedar ucapan. Semua hal diatas dapat dikaitkan ebagai bentuk tolong-menolong dalam dosa serta pengingkaran janji terhadap Allah dan rasul-Nya.

 Ustad Sofyan Daim S.Ag, M.HI. 



Sebenernya sih materi yang disampaikan oleh beliau masih banyak, tapi karena gue males nulis panjang-panjang,  kayaknya materi yang disampaikan beliau segitu aja  gue tulis. Takutnya kalo gue kebanyakan ceramah disini, banyak pembaca yang tidur, entar karena pembacanya yang begadang karena semalaman nonton “Jakarta Belum Tidur”, atau karena bau nafas gue yang bisa bikin orang tidur seketika. Entahlah, gue juga gak tau.

Setelah penyampaian materi dari Ustad Sofyan Daim selesai, maka sesi pertanyaan pun dibuka. Para peserta sangat berantusias untuk bertanya kepada beliau mengenai hari yang (katanya) hari kasih sayang ini. 



bukan, bukan. Ini bukan mau nyanyi. Ini peserta yang mau nanya.

Dari sekian pertanyaan yang diajukan, semuanya sama—sama mengandung unsur yang intinya yaitu, “Bolehkah dalam islam itu pacaran, atau sekedar mengagumi lawan jenis ?”. Jawaban dari Ustad Sofyan pun lebih kurang, "setiap manusia itu pasti punya rasa cinta atau daya tarik terhadap suatu hal ataupun terhadap seseorang. Hal itu tidak dapat dipungkiri lagi karena cinta merupakan fitrah bagi setiap manusia. Yang salah itu apabila rasa ‘cinta’  itu justru disalahgunakan untuk, misal: pacaran. Karena dalam islam itu tidak mengenal pacaran, karena pacaran dapat mengarah ke zina. Seperti wahyu Allah SWT dalam QS. Al-Israa ayat 31:  “janganlah kamu mendekati zina”. Mendekati saja kita tidak boleh, apalagi menjadi pelaku dalam zina tersebut”, begitulah seingat gue jawaban yang dilontarkan oleh Ustad Sofyan.


Akhirnya, setelah beberapa jam acara berlangsung, tepat sebelum adzan Ashar berkumandang, acara Kajian Islam dengan tema “Ghozwul Fikri: Be My Valentine” pun berakhir. Karena rumah gue di Palembang, maka selepas sholat dan evaluasi, gue langsung pulang, iya soalnya kalo lebih lama lagi gue disana, bisa dipastikan pas adzan  isya gue baru nyampe dirumah.
Berhubung gue adalah admin dari Web LDF WIFI, maka gue pun bertugas untuk mempostinng acara kajian islam tadi di websitenya. Maka dengan segala kerendahan hati, ini dia postingan gue mengenai kajian islam “Ghozwul Fikri: Be My Valentine”. Silakan liat DISINI.

Wassalam

Ikhwan Gagahl
@willy_wili

 




18 komentar:

  1. Iya gitu gak boleh ngucapin sekedar "Happy Valentine" ?
    Aku nonmuslim sih tapi hidup dan bergaul di lingkungan muslim.

    Cuma ntah kenapa menurut ku sih gak apa kalo sekedar ngucapin. SEKEDAR doang sih.
    Udah gak usah di umbar-umbarin gitu.

    Lagian aku juga heran, kenapa konflik Valentine ini baru beredar 3-4 tahun ini saja, gak dari dulu gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nggak boleh nanti kesannya kita jadi ngakui keberadaan hari tersebut. Kan jadinya dosa..

      TETEP GAK BOLEH -,-

      Hapus
  2. yah, valentine emang udah jadi problem tiap tahun di kajian keislaman nih...intinya haram, tetep haram, apapun alesannya...

    dan rasa cinta harus dipendam sampai "halal", alias sampe udah nikah ntar... sippp

    BalasHapus
  3. tema itu selalu dibahas di tiap tahun untuk mengingatkan jangan merayakan valentine bagi muslim. iya bagus. memang harusnya kasih sayang itu setiap hari, bukan setahun sekali. hahaha.

    btw, sebegitunya yah lo sama snack acara! haha. besok2 bisnis makanan ajah, bisar puas makan sendiri! wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tuh, bener...

      kambing lob bang. -,-

      Hapus
  4. mengucapkan, membantu, aplgi merayakan kan gak boleh...
    nah gmna klo casenya kyak gini. kan t4 perbelanjaan slalu ngadain diskon tiap2 ad even ato hri lbur untk mmpringati sesuatu,,,nah valetine slah stunya. klo valentine psti slalu ad t4 prmblnjaan yg ngadain doskon dlm rangka valentine... klo kta beli tuh brang gmna tuh hukumnya? apkah hram jg? kan trmsuk dlm hal mmbantu? tp kan kta niatnya bli tu brang krn ada diskonnya..

    BalasHapus
  5. Hal yang aku tau tentang valentine juga sih gitu. Ngucapin memang nggak boleh, apalagi ngerayain. Tapi ngebahas hal gini tuh pasti aja selalu ada konflik ya. Susah deh...

    BalasHapus
  6. Bener banget tuh mas,.. pacaran itu ngga boleh. Karena secara tidak langsung hal tersebut akan mendekati kepada hal yang berupa zina..
    Man tasyabbaha biqaumin fauwa minhum, itu benar banget..

    Keren lah, asal ikhlas yang penting kenyang nyang nyang... hahahahah
    Jadi panitia seru ya, bikin rejeki tambah lancar.. heheh

    BalasHapus
  7. Ghozwul Fikri. . .
    Jadi ingat pelajaran waktu di pesantren dulu. pelajaran Al-Adyan. . .
    Emang sih Valentine dan hari2 besar umat lain sudah menjadi tren pemuda-pemuda islam. dan sebagai generasi islam yang sedikit banyaknya tau, kita sendiri harus peduli. ya, semoga generasi2 penerus islam nggak semakin banyak yang ikut2an. ..

    BalasHapus
  8. hahaha, jadi intinya boleh nggak?? ah, dulu sewaktu kuliah jga ikutan seminar sampai dibelain ke kampus sebelah karena kampus gue di bawah naungan yayasan kristen, jdi nggak mungkin ada. dan intinya ya gitu, pacaran sih boleeeeeeh..cuman nikah dulu baru pacaran, bru pegang tangan, baru ngapa ngapain toh udah halal gini...ah, indahnya ISLAM..

    BalasHapus
  9. Iya, hari valentine setiap tahun selalu dibicarakan. Banyak yang beranggapan boleh, atau nggak boleh. Tapi menurut artikel yang gue baca-baca dari google, emang sebenernya sih nggak boleh. Seperti yang sabda Rasulullah yang sudah lo tuliskan. Anyway, sejarah valentine itu banyak versinya. Dan gue bingung percaya yang mana. Hadeh. -_-

    BalasHapus
  10. Saya no komen, semua tergantung mas anang sama mas dani aja lagi.

    Wah... parah banget tiap kali ketemu lo minta dibeliin pulsa 10 ribu, gue aja gak pernah. Paling kalo ketemu langsung minta digantiin hape.

    BalasHapus
  11. ya ya ya.. kaya nya tiap gua mampir kemari arus pake baju koko sama kopeah gitu deh.. jadi inget dosa brooh.. haha yaa begitu lah manusia boleh aja nyimpen hati sama lawan jenis, tapiintinya ga boleh berlebihan.. yep apapun yang berlebihn itu ga baik, itu dia kata2 haji sulam sebelum dia meninggal.. kalo buat valentine ya cukup tau aja laah..

    BalasHapus
  12. Weih yang bener minta dibeliin pulsa 10 ribu tiap ktemu pcr?
    tanggung, napa gak 25 ato 50 rebu aja skalian
    *abaikan*
    *just kidding*

    emg sih klo di islam gk boleh ikut2an tradisi vals day.
    tp klo nonmuslim setau gw biarlah urusan mereka yg mau merayakan aja hehe.

    acaranya menarik.
    doorprize nya dari kuis juga.
    wa*dah euy ^_^

    BalasHapus
  13. valentine ya haduh gue gak pernah ngerasain namanya valentine haram apa nggaknya >.< bener" kudet :(

    BalasHapus
  14. Valentine memang menjadi topik yang sangat hangat untuk dikaji mendekati bulan februari setiap tahunya, dibeberapa oganisasi islam banyak yang membahas mulai dari sejarah, larangan merayakan dsbg.

    Maka dari itu haru selalu diimbangi dengan mengingatkan hari-hari besar muslim yang mungkin terkadang terlupakan.

    BalasHapus
  15. lah klo misal ada ucapan salam dari non muslim ke kita apa boleh jawab kitanya? kdang aku sering di ucapin salam sama temen sendiri yg non muslim,.jadi bingung
    follow sukses, follback jng lupa

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...