Orang Khilaf

Jumat, 17 Agustus 2012

"KETIKA CINTA dan REFORMASI BERSATU"



Assalamualaikum wr wb
                        *srrrrruuuup* minum sop buah
                        *srrrrooooot* ngisep ingus

Hellllouuuuwww guys ??? Gimana puasanya hari ini ?? Masih lancarkah, atau udah ada yang nyoba buat bayem (baca : batal sama si iyem,, eh maksudnya batal diem diem). Yah gue maklumin aja kalo loe gak puasa hari ini sob, secara kan hari ini 17 agustusan, dimana mana kalo 17an itukan ada lomba makan kelereng ama balap kerupuk, yah jadi sah sah aja dong loe gak puasa buat ikutan  tuh lomba, kan lumayan entar hadiahnya buat nyicil baju baru lebaran.

Berhubung hari ini tanggal 17 agustus, hari kemerdekaan orang Indonesia, gue mau nanya dikit tentang Negara kita ini. Kenapa lambang Indonesia itu lambangnya burung garuda ?? kenapa nggak macan salto, badak ngupil, anoa ngiler, capung ngencing atau yang lainnya. Kenapa harus BURUNG coba ?? Okellah kalo kenyataannya gitu, emang orang orang Indonesia itu pada suka ama burung koq. Trus kenapa kepala tuh burung garuda nolehnya kekanan ?? kenapa gak noleh keatas, ke bawah, ato ke kiri ? Kenapa harus kekanan coba. Ini masih sebuah misteri sodara sodara.

Ngomong ngomongin tentang  tanggal 17 agustus, gue jadi keinget kejadian gue pas satu tahun lalu. Hari ini adalah selain hari kemerdekaan Indonesia, hari ini juga tepat 1 tahun yang lalu gue masih punya *ehem*  PACAR (sengaja ditulis gede biar kalian ngebaca dan iba ngeliat gue). Jadi hari ini tepat setahun dimana gue ngedapet gelar : JOMBLO, SINGLE, CALON PACAR, CALON DISAYANG, CALON BEBEP, dan berbagai predikat nyesek nge-jleb lainnya *ngemut baygon*

Jadi setahun yang lalu gue masih punya majikan pacar. Gue nyoba nginget nginget, ngeflashback kejadian masa lalu, kejadian dimana pas gue ngebunuh nembak si doi. Okee sebut aja namanya ALYA.  Alya ini . . (Sorry namanya gue ralat, takut orang ngira gue NORMAL). Kita ganti namanya jadi SAPRI. Waktu itu Sapri lagi (Maaf namanya gue ralat lagi, entar orang ngira gue HOMO). Kita pakek nama yang pertama aja. Jadi Sapri ini. .  eh si Alya ini adalah teman sekelas gue waktu kelas satu SMA dulu. Seseorang yang menjadi tinta yang luntur setelah tertulis di lembaran putih hidup gue yang berjudul “Kekasih”, dan ternyata tinta itu jauh lebih awet apabila di tulis di lembaran hidup gue yang berjudul “Sahabat”.

Disekolah, menurut gue sih si doi ini termasuk orang yang pinter, tapi mungkin karena faktor temen akrabnya aja yang agak nyeleneh dan nyimpang dari naskah janji siswa SMP, kayak suka ngupil pakek lidah, suka ngeludah dikaki orang, dan suka manjatin tower masjid, jadinya si doi ini ikutan nyeleweng deh kayak temennya itu. Hmm kalo sedangkan gue sih, gue orangnya biasa biasa aja, pinter nggak begok iya #eh. Jadi menurut pakar JAMBANMATIKA gue ama si doi ini cocok dan klop. Cocok karena gue ama si doi sama sama manusia, sama sama makan nasi, sama sama punya kaki 2, tangan 2, Hidung 1, dan biji mata 2. Coba bayangin kalo gue punya kaki 8, yang ada entar gue malahan jadi SPIDERMAN dan terus  jadian ama si HULK. 


Nggak kerasa waktu udah ngegiring kita ke kelas dua SMA. Di kelas dua, gue gak sekelas ama alya ;( . Gue masuk IPA IPA.an dan doi masuk IPA beneran. Entah kenapa pasca kenaikan kelas gue ngerasa gue makin dekat aja ama si doi. Gue sering banget smsan ama doi. Sampai suatu saat temen seperjuangan gue si abib ini minjem hape gue dan saat itu juga ada sms masuk dari alya ini. Abib ngira kalo gue ini udah jadian ama alya tapi gue bilang kalo gue gak jadian. Setelah abib nanya panjang lebar dan gue juga ngejelasin panjang lebar, jadi berapakah luasnya ?? abib ini nyuruh gue buat nembak si doi pas upacara 17an aja. Gue yang ngerasa normal (pada saat itu) pun menyetujui saran abib ini.
Akhirnya upacara 17an pun berlangsung. Gue makin deg-degan mikirin gimana nasib gue nantinya. Apakah dia bakal nerima gue ? Gue coba beroptimis. Tiba saatnya pas upacara 17 agustusan berakhir, gue langsung manggil si doi dan langsung ngegiringnya kerumah sakit jiwa terdekat (okee yang terakhir gue bohong). Dengan bermodalkan wajah pas pasan imut nan ganteng gue ngampiri si doi, gue ngomong sambil jalan ama si doi dari lapangan upacara sampe ke kelas dia. Seinget gue sih, gini nih kronologisnya

*Backsound : WESTLIFE – When You Tell Me That You Love Me

#Rabu, 17 Agustus 2011

Gue : ikut gue bentar al ??
Doi : *manggut manggut* mau ngapain wil ??
Gue : Gue mau ngomong nih ??
Doi : Ngomong apaan ??
Gue : ehh, apa ya. .ehh *ketawa*   . .
Doi : ngomong aja wil apa susahnya ???
            (Gue yakin doi ini udah tau kalo gue mau nembak)
Gue : *senyam senyum dan ngajak becanda lagi*
Doi : Ngomong aja wil, apa susahnya sih ??
Gue ; Eh apa ya, ,,
Doi : apa wil ?? *nyiapin sepatu*
Gue : AKU GAK BISA NGOMOOOOOONG . . . *ala sule gak punya pulsa*
Doi :  ~!@#$%^&$%^&
Gue : *gue liat matanya* *ketawa lagi*
            EBUSSSSET dah kapan ini nembaknya . . HAHAHA
Doi : *nyiapin golok*. .
Gue :  “alya, lo mau gak jadi cewe gue ?? “
Akhirnya gue berkata seperti itu, wuiih super duper deg deg an gue. Mana pas gue ngomong kayak gitu didepan anak kelas satu lagi, nggak tau deh ada yang denger apa nggak. Gue udah pasrah aja saat itu.. *senyum iblis*
Doi : “Iya wil iya” *senyum*
            Jawabannya gak kreatif yah ?? masa cuma iya doang ?? Coba kalo jawabannya divariasiin sama kata“wani piro”,ato “gak gak gak kuat “ pasti endingnya akan berakhir dengan gue yang tiba tiba ayan dilapangan basket *mikir keras*
Gue : Jadi kita jadian nih, ,
Doi : *senyum gak karuan*
Gue : ehhh, , ,Tapi gue gak punya pulsa al .
Doi : yah isi dong wil, (begonya gue ngasi tau aib sendiri)

Rasanya pas tau si doi nerima gue tuh. .
“kayak ngebelah atmosfer berlapis-lapis, meluncur bareng badak akrobatik, terus jatuh meluncur ke laut disambut oleh paus mennggelinjang”
(oke, gue emang korban iklan)



Kitapun akhirnya jadian, jadian yang sangat menyenangkan. Dikarenakan beberapa hari setelah 17 agustus libur panjang karena libur lebaran, gue jadi gak pernah ketemu doi lagi. Doi mulai marah karena gue jarang ketemu ama dia. Kalopun ketemu disekolah, gue cuma bisa tersenyum malu maluin. Gue emang pemalu dan kikuk kalo berhadapan dengan cewek yang gue taksir, nggak tau kenapa, mungkin emang bawaan gue yang nggak suka cewek #eh

*Ganti backsound : WESTLIFE – Open Your Heart

#Idul Fitri, 1 September 2011

Gak kerasa tiga minggu berlalu, gue sempet mikir buat nyelipin kenangan pas gue jadian sama dia. Masa’ pacaran cuma diisi dengan ngobrol2, telponan, dan smsan doank ?? Gak ada manisnya. Gue mencoba untuk ngupil mikir. Seketika Ide itu muncul ketika gue diajak temen gue si rifan (emang nama sebenernya) buat jalan bareng ama dia, dia ngajak cewenya, Si Sari (pakek nama buk RT) dan gue ngajak cewe’ gue. Gue pun mengiyakan ajakan dari si irfan itu. Gue pun sms si alya buat ngajak dia jalan, tapi tau nggak loe dia jawab apa ?? dia menolak ajakan gue dengan anggunnya. Dia ngasih alasan kalo dia ada acara apa gitu (gue gak inget acara apaan), dia pun minta maap sama gue karena gak bisa. WHAAAAT  ?? secara biologis gue ngerasa dikambing hitamkan dan secara aritmatika gue merasa di nomer 95 kan !! “Jadi selama ini loe anggap gue apa ha ? kampret, sekampret kampretnya orang kampret lu”. Batin gue nyerocos

Tapi belakangan gue sadar juga sih emang siapa gue, mau di nomer satuin, lakinya bukan, pembantu iya.Akhirnya Gue pun nerima jawaban itu dengan lapang jidat.




Untuk menebus kesalahannnya, doi pernah ngajak gue buat main kerumahnya (pas lebaran kalo gak salah ), dia nyuruh gue biar silaturahmi kerumahnya dia,  padahal cuma alibinya aja biar bisa ketemu sama gue. Yah Alya emang licik.

Gue pun berangkat kerumahnya. Semakin deket jarak gue dengan rumahnya, semakin kenceng pula beat jantung gue, yang tadinya dari rumah beat jantung gue slow jazz setelah kira-kira berjarak 100 meter dari rumahnya beat jantung gue berubah jadi pop melankolis. Setelah berjarak 50 meter berubah jadi remix dugem, lalu 30 meter dari rumahnya berubah jadi punk rock, 10 meter jadi heavy metal dan ketika berjarak 5 meter dari rumahnya, gue jadi bingung, ini jantung apa odong-odong sih, suka gonta-ganti lagu melulu.

Dan pas gue udah didepan rumahnya, ternyata kaampppreet, rumahnya doi lagi ada tamu dari keluarga ayahnya, gue xcuma bisa mangap-mangap kayak ikan cupang keselek batagor. Apalagi pas disana gue di bully terus oleh temen2 gue, kampret lagi, ini bener bener ngehek maksimal. Akhirnya selama disana pun gue cuma keringet dingin, gemeteran, dan pucat pasi. Belakangan gue baru sadar kalo gue emang kebelet boker, jadi emang gitu.

Ganti backsound lagi : WESTLIFE – If I Let You go

Seiring berjalannya waktu, si doi pernah nanya ke gue. .
 “wil misal nanti kalo kita kawin  putus gimana ??
Merasa normal gue pun jawab. .
 “yah kalo emang gitu jalannya, yah mau digimanain lagi”

Sebenernya gue rada beda dengan cowo lain, cowo lain yang kalo mau diputusin pacarnya, mereka sempet-sempetnya maksain buat nangis nangis terus ngomong gini “gue gak bakal biarin kalo kita putus” ato yang lain gini “ jangan tinggalin akulah, aku sayang banget ama kamyu”. Itu emang jijik sih, tapi gue juga sempet mikir emang ada benernya juga sih buat dipertahanin kalo emang sama-sama cinta. Dan akhirnya gue pun berfikir lagi “Gue ini normal gak yah ??”

Gue ngerasa ada yang aneh pada saat itu, kayak ada yang beda aja. Setelah lama merenung, akhirnya gue mutusin buat ngakhiri hubungan dengan doi. Gue ngerasa kasihan aja gitu sama Alya, harus pacaran sama gue, gue pikir nggak ada untungnya sama sekali. Udah jarang ketemu, mana gue juga orangnya cuek banget. Sebenernya nggak pake banget juga gue udah cuek.  Gue juga jarang banget sms si doi, bukan, bukan  karena gue gak punya pulsa, tapi karena gue emang gak punya hape  . . .

Menurut gue, alya pantes mendapatkan cowok yang lebih asyik dari gue, dari segi penampilan atau dari segi apapun. Biar match aja gitu. Tapi bukan berarti gue minder loh. . . Hanya saja kalo setiap pacaran gue pingin cewek gue berpfikir “damn, beruntung banget gue dapetin dia”. Tapi kini gue ngerasa nggak nemuin perasaan itu ada di doi.

Dan keesokan hari malamnya, eh,  di malam esok harinya, rrrrr di malam besoknya hari . . (aduh kepala gue mulai ambeyen nih mikirin diksi yang tepat kayak gini, maklum aja dari SMP gue emang nggak paham sama pelajaran Biologi). Datanglah sebuah sms masuk di hape gue. Bukan, isinya bukan sms mama minta pulsa, tapi entah, gue lupa isinya apaan, yang jelas isinya lebih kurang si doi bilang kalo dia mau nyudahin hubungannya dengan gue karena dia punya alasan pribadi.

Absurd banget sebenernya, gue kaget setengah hidup. WHAT ?? Kenapa akhirnya gue yang diputusin, kan kemaren kemaren niatnya gue yang mau mutusin ?? haddeeeh -__-“ Benar benar kacau nih dunia per-bloggeran (apa hubungannya ??) Sialan banget nih cewe’ gue yang satu ini.

Setelah gue menarik nafas panjang berulang kali, push up 10 kali, dan membaca al fatihah beberapa kali untuk menenangkan fikiran. Gue pun menjawab dengan tegar sms itu. Padahal dalem hati, gue pengen banget mengirimkan tendangan 1000 bayangan ke doi . .hiaaaaaaatt deziiiiinggg.

Gue juga sadar gue gak boleh egois. Gue jadi keinget kata kata Guru Karate gue dulu, asal loe tau aja ni orang juga pernah ngasih gue tips jitu buat nembak cewek. Setelah gue teliti, ternyata guru gue ini adalah seorang Guru Spiritual yang Merangkap Menjadi Dukun Cinta, kurang lebih gini nih katanya “Pertemanan bisa jadi cinta, Cinta pun harus bisa jadi pertemanan”. Sebuah quotes yang kurang layak keluar dari mulut seorang guru karate. Gue jadi curiga sendiri ama tuh guru, jangan-jangan dia itu seorang motivator handal yang lagi pura-pura jadi guru karate biar bisa nyari bahan baru untuk seminarnya yang akan datang. Entahlah, gue juga gak tau.

Sebenernya gue pengen banget bershower buat nenangin diri, tapi berhubung rumah gue nggak ada shower, gue pun langsung melesat ke masjid dan bershower pakek keran musholla walaupun konyol, tapi cukuplah membuat gue agak tenangan dikit.

Jujur sebenernya gue sebel sama keputusan doi yang ngeputusin gue secara sepihak. Gue pun sempet mikir buat ngirim jenglot kerumahnya doi, tapi sayang, harga jenglot belakangan ini di pasaran emang lagi booming, niat itu pun gue urungkan.

Tapi yah sudahlah. Mungkin aja itu hanya sebagian kecil dari cerita cinta putih abu gue, Mugkin Tuhan udah nyiapin wanita lain yang lebih baik dari dia diluar sana. Dan sekarang, gue Cuma bisa ngejalanin hidup gue sebagaimana mestinya, layaknya air. . .








2 komentar:

  1. hahahha ...
    wkwkwkh. . .
    gkgkkghh..
    hahah sumpah lucu nean wil ,keren abizz..
    alya ? siapo wil? ngomong be pilia susah nean..

    wil men kau nak beli jenglot geg kibantu dana nyo .. ok :P

    BalasHapus
  2. Gak ada yg lebih baik selain cerita nonfiksi. Jadi ada saingan nih.. Gue pengen ikutan #diarykomedi jadi ragu -__-

    BalasHapus

Anak baik selalu ninggalin komentar tiap abis baca :')

Tapi teserah deh, ya.

Yang penting komyen ~

Anda Mungkin Meminati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...